Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hampir semua kematian, rawat inap termasuk di antara yang tidak divaksinasi

Jeff Zentes, Tsar Tanggapan Covid-19 Gedung Putih, berbicara selama konferensi pers di Gedung Putih di mana mereka berbicara tentang jeda dalam rilis vaksin Johnson & Johnson Janssen Covid-19 pada 13 April 2021, di Washington, DC .

Brendan Smilofsky | AFP | Gambar Getty

Pejabat Gedung Putih mengatakan pada hari Kamis bahwa karena semakin banyak orang mendapatkan vaksinasi terhadap Covid-19 di Amerika Serikat, sebagian besar rawat inap dan kematian terjadi di antara orang-orang yang belum menerima suntikan Covid.

“Hampir semua rawat inap dan kematian akibat Covid-19 di Amerika Serikat sekarang terjadi di antara individu yang tidak divaksinasi,” Jeff Zentes, koordinator respons virus corona Gedung Putih, mengatakan pada konferensi pers. Dia mengatakan kasus akan terus meningkat, terutama di antara individu yang tidak divaksinasi, terutama karena varian delta terjadi di Amerika Serikat.

Saat ini digunakan, vaksin Covid yang digunakan terbukti berhasil mencegah penyakit parah, rawat inap dan kematian dari varian delta, kata Rochelle Wallinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Kasus masih meningkat: Walinsky mengatakan rata-rata pergerakan tujuh hari untuk kasus baru naik menjadi 13.900 per hari, meningkat 11% dari minggu sebelumnya.

Kepala penasihat medis Gedung Putih Dr. Anthony Fauci mengatakan dalam briefing bahwa data terbaru menunjukkan bahwa “vaksin memang efektif melawan” tipe delta.

“Intinya adalah tidak ada alasan mengapa siapa pun yang berusia 12 tahun ke atas sangat terpengaruh oleh virus ini,” kata Zenitz.

Dan pejabat federal semakin melihat wabah di komunitas dengan tingkat vaksinasi rendah, kata mereka.

Walensky mengatakan varian delta sekarang menyumbang hampir 80% dari semua kasus baru di beberapa negara bagian Midwest dan High Mountain, menurut Early Center for Disease Control data.

READ  NJ Corporation di mana suami dan istri meninggal karena COVID didenda $13.000

“Peningkatan pesat ini mengkhawatirkan. Kami tahu bahwa varian delta telah meningkatkan penularan dan saat ini meningkat di kantong negara-negara dengan tingkat vaksinasi rendah,” kata Walinsky pada konferensi pers.

Komentar ini muncul ketika tim Covid Presiden Joe Biden mengarahkan pandangannya Vaksinasi sisa populasi yang belum mendapatkan tembakan.

Biden mengatakan Selasa bahwa jutaan orang di Amerika Serikat tetap rentan, “dan karena itu, komunitas mereka berisiko, teman-teman mereka berisiko, dan orang-orang yang mereka sayangi berisiko.” kata manajemen Lebih fokus pada peningkatan ketersediaan vaksinasi Di tempat-tempat seperti kantor dokter dan tempat kerja, sambil memperluas upaya penjangkauan dari pintu ke pintu.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, varian delta yang pertama kali terdeteksi di India telah menyebar ke lebih dari 100 negara termasuk Amerika Serikat.

Variabel yang sangat portabel adalah Para ilmuwan mengharapkannya memiliki dampak jangka panjang di seluruh dunia di masa mendatang.

Penyelenggara Olimpiade mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka Larang semua penonton dari pertandingan tahun ini Di Jepang, yang baru saja mengumumkan darurat Covid baru di Tokyo, Sebagian, karena variabel delta.

Hampir 158 juta orang di Amerika Serikat telah sepenuhnya divaksinasi – sekitar 48% dari populasi, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Lebih dari 67% orang Amerika berusia 18 dan lebih tua menerima setidaknya satu dosis.

Berkeley Lovelace Jr. dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.