Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Hancur: Afrika Selatan terbungkus di bawah gelombang Covid-19 yang didorong oleh variabel delta | berita Dunia

Afrika Selatan pada hari Jumat mengumumkan rencananya untuk mulai memvaksinasi orang di bawah usia 50 tahun ketika negara itu runtuh di bawah gelombang ketiga penyakit coronavirus (Covid-19), yang sebagian besar didorong oleh tipe delta yang sangat menular. Afrika Selatan pekan lalu mencatat tingkat infeksi satu hari tertinggi sejak awal pandemi, dan laporan menunjukkan bahwa sistem perawatan kesehatan Afrika Selatan berada di ambang kehancuran.

Seorang dokter senior di rumah sakit umum besar di Johannesburg mengatakan pasien Covid-19 sekarat saat menunggu untuk dirawat di bangsal, CNN melaporkan. “Ini menghancurkan, menghancurkan jiwa. Kami dilatih untuk menyelamatkan nyawa, tetapi Anda kembali ke mentalitas masa perang. Anda kembali ke sedasi dan Anda kembali pingsan,” kata dokter itu seperti dikutip CNN.

Keputusan untuk memperluas kelompok usia untuk kelayakan vaksinasi datang pada saat jumlah kematian baru setiap hari terkait dengan Covid-19 menyaksikan peningkatan lebih lanjut. Rata-rata harian kasus Covid-19 yang dilaporkan di Afrika Selatan selama seminggu terakhir telah berkisar sekitar 333 per juta orang, menjadikannya salah satu negara yang terkena dampak terburuk di kawasan per kapita.

Afrika Selatan telah memberikan setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 kepada sekitar 6% dari populasinya dan proporsi populasi yang divaksinasi penuh hanya lebih dari 2%, membuat negara itu rentan terhadap varian virus corona yang mematikan, terutama jenis delta yang memiliki proporsi yang lebih tinggi. Kemungkinan, menurut penelitian terbaru, menghindari kekebalan yang diinduksi vaksin serta kekebalan alami.

Dengan lebih dari 2,1 juta kasus virus Covid-19 sejauh ini, Afrika Selatan menyumbang 37 persen infeksi di benua itu, diikuti oleh Maroko dan Tunisia masing-masing pada 9 dan 8 persen, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika. (CDC). ). Ahli virologi terkemuka Tulio de Oliveira mengatakan kepada media briefing mingguan bahwa varian delta “masih menyebar dengan cepat” di negara itu.

READ  Bank Dunia menentang pengabaian kekayaan intelektual vaksin saat pembicaraan WTO dilanjutkan

“Apa yang terjadi di Afrika Selatan terjadi di banyak negara di mana tingkat vaksinasi masih rendah.”

Pemerintah Afrika Selatan baru-baru ini menyetujui penggunaan vaksin China, Sinovac dan Sinopharm, untuk memperluas daftar vaksin yang disetujui bersama dengan Pfizer-BioNTech dan Johnson & Johnson.