Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Harga sewa yang melonjak di Singapura telah menjadi masalah politik

Harga sewa yang melonjak di Singapura telah menjadi masalah politik

Ekspatriat bukan satu-satunya yang merasa ketat dengan harga sewa di Singapura karena pertumbuhannya yang tercepat di dunia.

Kepedihan dirasakan oleh bujangan muda seperti Sonam yang sebagian besar telah dikeluarkan dari program perumahan bersubsidi negara dan mulai mempertanyakan tekad pemerintah untuk mengatasi masalah tersebut. Pekerja teknologi berusia 33 tahun, pendukung seumur hidup Partai Aksi Rakyat yang berkuasa, pindah ke Thailand setelah pemiliknya menaikkan uang sewa sebesar 70% untuk sewa dua tahun. Dia berencana untuk mendukung oposisi dalam pemilu mendatang.

“Kami semua pindah di usia awal 20-an dan sekarang ada ini: ‘Oh, pulang saja’ ke orang tuamu,” kata Sonam dari Bangkok, menolak menyebutkan nama belakangnya karena takut kehilangan pekerjaannya. tentang apa yang sebenarnya terjadi pada milenial dan apa yang kita butuhkan untuk bertahan Hidup di Singapura – itu aneh bagi saya.”

Bagi PPP, menyelesaikan masalah perumahan sangat penting karena partai sedang menuju suksesi karena Perdana Menteri Lee Hsien Loong, putra bapak pendiri negara, bersiap untuk menyerahkan kekuasaan kepada generasi pemimpin partai berikutnya. Partai tersebut memiliki kinerja terburuknya dalam pemilu 2020 meskipun memenangkan 89% kursi parlemen, mendorong Lee untuk mengatakan bahwa kebijakan harus mencerminkan “aspirasi dan prioritas kehidupan yang sangat berbeda” dari generasi muda.

Pemimpin senior semakin cemas. Bulan lalu pemerintah mengumumkan langkah berani untuk menggandakan bea materai menjadi 60% bagi orang asing yang membeli rumah – pajak tertinggi di antara kota-kota besar dunia – sambil mengambil langkah lain seperti membebaskan lebih banyak lahan untuk bangunan.

“Mendapatkan peningkatan tajam untuk orang asing tentu menunjukkan bahwa partai yang berkuasa mulai membangun narasinya” untuk pemungutan suara, kata Nydia Ngio, direktur pelaksana di BowerGroupAsia, sebuah perusahaan penasihat kebijakan. Ini menambah spekulasi bahwa pemilu bisa diadakan sebelum 2025.”

Dalam pidato nasional minggu lalu, Menteri Keuangan Lawrence Wong – yang akan menggantikan Lee – mengakui bahwa harga telah naik, tetapi mengatakan pendapatan terus naik.

READ  China Tentang Sikap Rusianya Setelah Kritik AS

“Di Singapura, perdana menteri harus menjadi agen real estate,” katanya. “Jadi saya belajar dan mengasah keterampilan saya.”

Kekhawatiran tentang pemogokan properti telah tumbuh menjadi pilar kebijakan pemerintah sejak tahun 1960-an yang mendasari enam dekade pemerintahan PAP: penyediaan perumahan bersubsidi untuk sekitar 80% populasi, memberikan Singapura salah satu tingkat kepemilikan rumah tertinggi di Dunia. Sementara program HBD telah mendapat pengakuan dunia, aturan kelayakannya umumnya lebih memilih pasangan daripada lajang muda seperti Sonam.

DND mengatakan telah terjadi lonjakan yang signifikan dalam aplikasi untuk perumahan bersubsidi, dan telah mengambil langkah-langkah untuk memperbarui kebijakan untuk “memenuhi lebih baik” beragam aspirasi dan kebutuhan penghuninya.

“Kami membuat kemajuan yang baik untuk mengembalikan program konstruksi Bank Pembangunan yang dinamis ke jalurnya,” kata kementerian dalam menanggapi pertanyaan dari Bloomberg, menambahkan bahwa pihaknya mengawasi hampir 100 proyek di seluruh pulau untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat.

Singapura sebagian besar menentang perlambatan real estat global karena masuknya kekayaan dari China dan negara lain merangsang pasar. Harga rumah melonjak selama 12 kuartal berturut-turut, bahkan saat harga rumah turun di kota-kota dari Hong Kong hingga London.

Dengan begitu banyak orang keluar dari pasar, permintaan persewaan meroket. Sewa untuk kondominium dan perumahan umum masing-masing naik sekitar 32% dan 27%, pada bulan Maret dibandingkan tahun sebelumnya, meskipun tuan tanah meminta lebih. Singapura telah mengungguli Kota New York dengan tingkat pertumbuhan sewa tercepat untuk real estat kelas atas di dunia.

Sementara kenaikan sewa lebih memengaruhi ekspatriat karena mereka cenderung tidak memiliki rumah, survei tahun lalu menunjukkan bahwa dua dari tiga warga Singapura berusia 22-29 memilih untuk menyewa karena tabungan tidak mencukupi.

Bell, pencipta flat-tenancy Singapura, ingin melihat batas kenaikan sewa. Dia juga sedang mempertimbangkan untuk memilih partai oposisi, setelah sebelumnya mendukung Partai Aksi Rakyat.

READ  Kuil Hindu baru di Dubai untuk menyambut orang-orang dari semua agama: Laporkan

“Kita semua tahu bahwa Singapura adalah negara yang sangat nyaman dan dapat diandalkan untuk ditinggali,” kata Bell, 28 tahun, yang tidak ingin menggunakan nama belakangnya. “Tapi agak menyedihkan bahwa pemerintah tampaknya tidak benar-benar mengubah arah dan tidak ada jaminan kenaikan sewa akan dikelola.”

Program perumahan bersubsidi Singapura memberikan kelonggaran dari kenaikan harga. Harga jual rata-rata unit HDB adalah S$539.000 ($406.000), dibandingkan dengan S$1,48 juta untuk sebuah kondominium, menurut Cushman dan Wakefield Plc.

Terlepas dari popularitasnya, apartemen tersebut memiliki kriteria kelayakan yang ketat. Keluarga Singapura dan pasangan menikah umumnya memenuhi syarat untuk mendapatkan apartemen HDB baru sejak usia 21 tahun, sedangkan bujangan umumnya tidak memenuhi syarat hingga mereka mencapai usia 35 tahun. Ini tidak termasuk pembeli seperti Sonam, meskipun bujangan muda dapat memanfaatkan pasar penjualan kembali. Pasangan sesama jenis tidak menerima manfaat yang sama seperti dalam pernikahan yang diakui.

Kekhawatiran tentang perumahan mungkin akan segera menyebar ke ranah politik. Singapura akan memilih presiden baru pada bulan September dalam pemilihan peran seremonial yang akan menguji mood bangsa menjelang pemilihan umum yang harus diadakan pada November 2025.

Meskipun ada sedikit tanda bahwa PAP akan kehilangan kekuasaan dalam pemilu, partai tersebut peka terhadap sentimen populer tentang masalah roti dan mentega. Bahkan kinerja yang sedikit lebih buruk dapat dilihat sebagai tanda kelemahan pemerintah yang mengandalkan dukungan tak tergantikan di tempat pemungutan suara.

Meskipun Singapura baru-baru ini mengesahkan anggaran sarat bantuan, mayoritas penduduk percaya negara itu tidak menangani inflasi dengan baik, menurut sebuah survei oleh Blackbox Research. Pendekatannya terhadap biaya perumahan berada di urutan teratas daftar keluhan. Sementara itu, jajak pendapat YouGov Desember menemukan bahwa dua pertiga responden mengatakan pemerintah harus lebih fokus pada keterjangkauan perumahan.

READ  Ini lagi-lagi AS vs. Tiongkok saat Joe Biden mengakui kemerdekaan dua negara Pasifik | berita Dunia

“PAP masih banyak yang harus dilakukan untuk meyakinkan warga Singapura bahwa Singapura masih merupakan tempat yang sangat baik untuk tinggal, bekerja, dan membesarkan keluarga – dan bahwa impian Singapura masih sangat hidup,” kata Eugene Tan, seorang analis politik. dan Profesor Hukum di Singapore Management University.

Naiknya harga rumah sebagian berasal dari kekurangan pasokan yang lebih luas setelah konstruksi dihentikan selama pandemi. Sementara pemerintah sejak itu berjanji untuk mempercepat perkembangan baru, upaya lain untuk memecahkan masalah ini mendapat reaksi beragam.

Anggota parlemen oposisi mengkritik kenaikan hibah perumahan tahun ini, dengan mengatakan hal itu akan menempatkan Singapura dalam spiral harga abadi. Yang lain mengeluh bahwa kebijakan itu menguntungkan pasangan secara tidak proporsional. Sementara itu, program percontohan baru yang menawarkan perumahan umum seperti asrama untuk individu berpenghasilan rendah telah disamakan di media sosial dengan penjara.

Sonam, seorang pekerja teknologi, ingin melihat pemerintah menurunkan persyaratan usia HDB untuk individu. Seorang anggota parlemen dari Partai Buruh tahun lalu mengusulkan untuk menurunkannya menjadi 28.

Pasar perumahan akan segera mendingin saat unit-unit baru online, dengan 40.000 gedung publik dan swasta selesai tahun ini saja. Harga di pasar swasta diperkirakan akan naik sekitar 2% hingga 3% pada tahun 2024, hanya sedikit di atas tingkat pra-pandemi sebesar 1,3%, menurut Wong Xian Yang, kepala penelitian Cushman & Wakefield untuk Singapura dan Asia Tenggara.

Bahkan dengan kenaikan bea meterai baru-baru ini, Sonam tetap tidak yakin.

“Itu masih belum menghilangkan kekurangan perumahan,” katanya. “Masih terlalu mengada-ada bahwa satu-satunya pilihan kita sekarang adalah membeli kotak sepatu dengan harga atau sewa yang tidak masuk akal.”