Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hari Malu Pakistan, kata Imran Khan sebagai orang Sri Lanka

Seharusnya tidak ada kesalahan semua yang bertanggung jawab akan dihukum dengan tegas oleh hukum: Imran Khan

Lahore:

Polisi mengkonfirmasi bahwa seorang manajer pabrik Sri Lanka di Pakistan dipukuli sampai mati pada hari Jumat dan dibakar oleh massa, dalam sebuah insiden yang dilaporkan media lokal terkait dengan dugaan penistaan.

Hanya sedikit isu yang menjadi heboh di Pakistan seperti penistaan, dan bahkan sedikit saja penghinaan terhadap Islam dapat meningkatkan protes dan menghasut eksekusi di luar proses hukum.

Perdana Menteri Imran Khan mengatakan dia secara pribadi akan mengawasi penyelidikan atas “serangan sipil yang mengerikan” yang juga disebutnya sebagai “hari memalukan bagi Pakistan”.

“Seharusnya tidak ada kesalahan bahwa semua yang bertanggung jawab akan dihukum dengan ketegasan hukum,” tulisnya di Twitter.

Kecelakaan itu terjadi pada hari Jumat di Sialkot, sekitar 200 kilometer (125 mil) tenggara ibu kota, Islamabad.

Beberapa video mengejutkan yang beredar di media sosial menunjukkan massa memukuli korban sambil meneriakkan slogan-slogan anti penodaan agama.

Klip lain menunjukkan tubuhnya terbakar, serta puing-puing yang terbalik dari apa yang dikatakan sebagai mobilnya.

Tidak banyak massa yang berusaha menyembunyikan identitasnya dan ada yang berfoto selfie di depan mayat yang terbakar.

Hassan Khawar, juru bicara pemerintah Punjab, mengatakan kepada wartawan di Lahore bahwa polisi telah menangkap 50 orang.

“Rekaman CCTV sedang dipertimbangkan dengan hati-hati karena kami telah diarahkan untuk menyelesaikan penyelidikan dalam waktu 48 jam,” katanya.

Slogan yang dinyanyikan dalam video di media sosial sama dengan yang digunakan oleh pendukung Tehreek-e-Labaik Pakistan – sebuah partai anti-kafir.

Partai TLP telah melumpuhkan negara di masa lalu dengan protes, termasuk kampanye anti-Prancis setelah majalah Charlie Hebdo yang berbasis di Paris tahun lalu menerbitkan ulang kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad.

READ  Charlotte Johnson, ibu dari Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, meninggal pada usia 79 tahun

Larangan itu baru dicabut bulan lalu dan pemimpinnya dibebaskan setelah periode lain kerusuhan sipil di mana tujuh petugas polisi tewas.

Hanya dalam lima tahun, pengaruh partai tersebut telah meledak di Pakistan, membuka babak baru dalam konfrontasi berdarah dengan ekstremisme di negara itu.

Ribuan orang pada hari Minggu membakar sebuah kantor polisi di barat laut provinsi Khyber Pakhtunkhwa setelah mereka menuntut petugas menyerahkan seorang pria yang dituduh membakar Alquran.

Pada April 2017, sebuah kelompok yang marah dengan cepat mengeksekusi mahasiswa Mishaal Khan ketika dia dituduh memposting konten ofensif secara online.

Sepasang suami istri Kristen dieksekusi dan kemudian dibakar dalam oven di Punjab pada tahun 2014 setelah dituduh menodai Al-Qur’an.

Seorang pejabat senior Pakistan mengatakan kepada AFP bahwa Islamabad telah melakukan kontak dengan diplomat Sri Lanka tentang insiden itu dan “Saya meyakinkan mereka bahwa semua yang terlibat dalam kejahatan keji akan dibawa ke pengadilan.”

Kelompok hak asasi manusia mengatakan tuduhan penistaan ​​agama sering kali dapat diajukan untuk menyelesaikan dendam pribadi, dengan sebagian besar minoritas menjadi sasaran.

“Acara hari ini menggarisbawahi urgensi di mana lingkungan yang memungkinkan pelanggaran dan membahayakan nyawa harus diperbaiki,” kata Amnesty International Asia Selatan dalam tweet di bawah tagar “Sialkot”, yang telah menjadi tren di Pakistan.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)