Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hope James Webb Telescope – Para peneliti ingin lebih dekat dengan Big Bang dari sebelumnya – Wikipedia

Ketika Teleskop James Webb yang baru akhirnya diluncurkan ke luar angkasa pada hari Jumat, mimpi banyak orang cerdas akan menjadi kenyataan. “Puluhan ribu orang telah mengerjakannya di berbagai benua,” kata Thomas Zurbuchen, direktur sains NASA.

Legenda:


Teleskop James Webb adalah proyek bersama badan antariksa AS, Eropa, dan Kanada.


Dasar

Spectrum mengatakan lebih dari 1000 gambar

Hingga saat ini, teleskop Hubble adalah bintang besar di luar angkasa. Gambar galaksi spiral yang jauh, daerah pembentuk bintang, dan nebula kosmik magis telah membakar diri kita sendiri. Tetapi bagi para ilmuwan, spektrum jauh lebih menarik daripada gambar.

Legenda:


Dalam gambar ini, Teleskop Luar Angkasa Hubble menunjukkan tampilan samping NGC 3568, sebuah galaksi spiral sempit di konstelasi Centaurus yang terletak sekitar 57 juta tahun cahaya dari Bima Sakti.


ESA/Hubble & NASA, M. Sun

Menggunakan spektrofotometer, cahaya dibagi menjadi komponen-komponennya. Misalnya, Anda dapat menentukan komposisi kimia bintang dari jarak yang sangat jauh atau menemukan partikel yang berbeda di atmosfer sebuah planet.

Sebagian besar instrumen pengukuran pada teleskop ruang angkasa baru adalah spektrometer, kata Nora Lutzgendorf, seorang ilmuwan di Badan Antariksa Eropa (ESA). “Spektroskopi jauh lebih menarik bagi kita sebagai astronom daripada gambar dalam rentang yang terlihat,” katanya. Dan Direktur Sains ESA Gunter Hassinger menjawab dua kali: “Sebuah gambar mungkin mengatakan lebih dari 1.000 kata, tetapi saya selalu mengatakan: Spektrum mengatakan lebih dari 1.000.”

alat pengukur teleskop


Buka dada
tutup kotaknya

Teleskop James Webb memiliki alat ukur berikut – ini adalah mata inframerah di luar angkasa.

Nerris
Kamera inframerah-dekat secara khusus mengukur jangkauan inframerah-dekat dan oleh karena itu sangat cocok untuk menganalisis objek terang, misalnya planet ekstrasurya. Dia bisa mengawasi hal-hal individu dengan sangat baik.

READ  Stało się, legenda piłki nożnej znika z FIFA 22 - Dunia PC

NIR.Spesifikasi
Spektrometer juga mengukur jangkauan inframerah-dekat, tetapi dapat memantau banyak objek kosmik pada saat yang sama dan menampilkan serta menyembunyikan aspek atau bagian tertentu.

Nircam
Kamera utama akan diperlukan saat mengkalibrasi cermin James Webb. Ini nantinya akan membantu mengkarakterisasi exoplanet dan memberikan gambar inframerah-dekat dari bintang dan galaksi pertama.

Maria
Pengukuran berada dalam kisaran inframerah-tengah, dan oleh karena itu mencakup kisaran panjang gelombang yang lebih dingin, yaitu, objek yang sangat jauh dapat dilihat. Untuk tujuan ini, MIRI didinginkan hingga -266 ° C dengan mekanisme pendinginan khusus – hingga 30 ° lebih dingin daripada perangkat lain. MIRI juga akan melihat lebih dekat tata surya kita, misalnya, untuk memeriksa lapisan atas planet kita.

Lihat melalui kabut

Teleskop Webb memiliki cermin yang jauh lebih besar daripada teleskop Hubble. Dengan demikian dapat mengumpulkan 10 kali lebih banyak cahaya dan melihat lebih jelas. Di atas segalanya, Teleskop James Webb dapat melihat sekitar seratus kali lebih akurat daripada Hubble dalam jangkauan inframerah.

Ini berpotensi berguna dalam beberapa cara: Berkat “pandangan inframerah” ini, seseorang akan dapat melihat lebih dalam ke nebula alam semesta, kata Direktur Sains ESA Günther Hasinger. “Kamu bisa melihat di balik tirai, bisa dibilang.”

Legenda:


Rekaman “Pilar Penciptaan” Hubble yang terkenal dari tahun 2015. Di sebelah kiri adalah gambar wilayah pembentuk bintang dalam cahaya tampak, di sebelah kanan dalam cahaya inframerah.


ASA / ESA HUBBLE DAN TIM HUBBLE HERITAGE

Melihat daerah pembentukan bintang akan membawa banyak pengetahuan baru. “Di mana pun Anda melihat bintang dengan Hubble, Anda akan tiba-tiba menyadari bahwa ada lima atau sepuluh bintang — atau seluruh gugus bintang,” kata Hasinger. Diasumsikan bahwa Anda juga hanya dapat mengamati planet yang sedang terbentuk dan bahwa banyak planet baru di luar tata surya kita, yang disebut exoplanet, akan ditemukan.

READ  Laptop Gamingowy Predator Triton 300 SE - eGospodarka.pl

Melihat kembali ke masa lalu

Karena seluruh alam semesta terus berkembang, benda-benda yang lebih jauh dari Bumi bergerak menjauh dari kita lebih cepat daripada yang lebih dekat. “Ini berarti bahwa cahaya mereka telah berubah menjadi merah,” Hasinger menjelaskan, “bintang-bintang yang terbentuk pada hari-hari awal alam semesta, kita tidak dapat lagi melihatnya dalam cahaya tampak, tetapi hanya dalam cahaya inframerah.”


Coyle: IssaMengapa Inframerah– Teleskop?ledakan besargelapUmarbintang pertamadan galaksiPerkembangandari galaksi12 miliar bertahun-tahun13,6 miliar bertahun-tahun13,8 miliar bertahun-tahunHadiahgelombang cahaya inframerah

Jika penglihatan inframerah sekarang jauh lebih baik dengan Teleskop James Webb, para astronom dan astrofisikawan dapat melihat lebih jauh ke masa lalu. “Saat ini, kita dapat melihat ke belakang sekitar 700 juta tahun setelah Big Bang,” kata Direktur Sains ESA Hasinger, “menggunakan Teleskop Webb kita mungkin bisa mendapatkan sekitar tiga sampai lima kali lebih dekat ke Big Bang.”

Jawaban untuk pertanyaan yang sangat besar?

Banyak ilmuwan berharap Teleskop James Webb juga akan memberikan jawaban atas pertanyaan besar yang belum terselesaikan. Masih tidak ada yang tahu Apa yang disebut materi gelap.

Karena kecepatan bintang-bintang yang terlihat mengorbit pusat galaksi mereka, sains berhipotesis bahwa materi gelap ini pasti ada, dan tidak terlalu pendek: itu harus empat kali lebih banyak daripada gabungan semua materi yang kita ketahui.

Günther Hasinger dan kelompok penelitiannya sendiri sedang mencari teori bahwa materi gelap ini dapat terdiri dari lubang hitam. “Kami menemukan semakin banyak lubang hitam di tempat-tempat aneh dan pada waktu yang aneh, di mana kami sebenarnya tidak mengharapkannya.”

“Seruan terakhir untuk bantuan dari subjek.”

Anda tidak dapat melihat lubang hitam, tetapi bintang-bintang dan debu yang mereka serap menjadi terlihat sebagai lingkaran cahaya yang bercahaya.

“Ini adalah seruan terakhir saya untuk meminta bantuan,” kata Hasinger. Ia berharap Teleskop James Webb akan menemukan bukti lubang hitam yang terbentuk dalam dua detik pertama setelah Big Bang. Mereka telah mendominasi alam semesta sejak awal dan akan menjelaskan materi gelap.

Legenda:


Bayangan lubang hitam ini telah terekam di galaksi Messier 87. Begitu banyak massa yang terkonsentrasi di lubang hitam sehingga cahaya tidak lagi bisa lepas dari pengaruh gravitasi.


Kolaborasi Event Horizon Telescope dkk.

“Jika demikian, bintang-bintang pertama pasti telah terbentuk jauh lebih awal dari yang kita bayangkan sebelumnya – bukan sekitar 300 juta tahun setelah Big Bang, tetapi enam kali lebih awal.”

Musik diputar di luar angkasa

Karena itu, melihat ke masa lalu akan sangat menarik. Ketika fisikawan di Bumi dengan detektor dan akselerator partikel yang semakin mahal memburu partikel elementer potensial untuk menjelaskan materi gelap, musik kini semakin sering diputar dalam mengamati alam semesta, Hasinger bersukacita: “Penemuan yang benar-benar menakjubkan semua terjadi di luar angkasa.”

Dibutuhkan sekitar setengah tahun untuk teleskop ruang angkasa baru untuk sepenuhnya dibuka, dimodifikasi dan beroperasi pada kapasitas penuh. Kemudian masih harus dilihat apakah harapan tinggi para ilmuwan akan terpenuhi.