Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hubungan antara India dan China tidak normal, dan tidak bisa normal jika…: S Jaishankar

Hubungan antara India dan China tidak normal, dan tidak bisa normal jika…: S Jaishankar

India dan China telah berada dalam konfrontasi perbatasan yang tegang selama bertahun-tahun.

New Delhi:

Menteri Luar Negeri S Jaishankar mengatakan pada hari Jumat bahwa hubungan antara India dan China tidak normal dan tidak dapat normal selama tidak ada perdamaian dan ketenangan di wilayah perbatasan yang disengketakan antara kedua negara.

“Hubungan Indo-Cina tidak normal dan tidak bisa normal jika kedamaian dan ketenangan terganggu di daerah perbatasan,” kata Jaishankar seperti dikutip Kantor Berita India (PTI) usai pertemuan para menteri luar negeri negara-negara anggota. Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO). ) di Goa.

Pada hari Kamis, Jaishankar menekankan kepada timpalannya dari China, Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri Chen Gang, perlunya menyelesaikan sengketa perbatasan Ladakh timur dan menjaga perdamaian dan ketenangan di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) untuk menormalkan hubungan bilateral antara kedua negara. . India dan Cina.

Kedua menteri luar negeri bertemu sekitar satu jam di resor Taj Exotica di Goa di sela-sela KTT Organisasi Kerjasama Shanghai. Dalam sebuah tweet, Jaishankar mengatakan diskusi tersebut berfokus pada penyelesaian masalah yang belum terselesaikan dan memastikan perdamaian dan ketenangan di daerah perbatasan.

Kantor berita PTI melaporkan bahwa pembicaraan antara kedua pemimpin berpusat pada sengketa perbatasan, dengan Jaishankar mendesak penyelesaian tepat waktu. Baik pihak India maupun China tidak membuat pernyataan resmi tentang pertemuan tersebut.

“Kami melakukan diskusi terbuka tentang (situasi di perbatasan), kami harus memajukan proses pelepasan,” katanya dalam konferensi pers, Jumat.

Ini menandai pertemuan kedua antara Tuan Jaishankar dan Tuan Qin dalam dua bulan terakhir. Menteri luar negeri China mengunjungi India pada bulan Maret untuk menghadiri pertemuan para menteri luar negeri G20. Selama kunjungan itu, Tuan Jaishankar memberi tahu Tuan Chen bahwa perselisihan perbatasan yang sedang berlangsung di Ladakh timur telah menyebabkan hubungan antara India dan Cina menjadi “tidak normal”.

READ  Udupi: Sepasang Shirva menanam tanaman buah yang luar biasa dari Brasil, Meksiko

Pekan lalu, Menteri Pertahanan India Rajnath Singh mengatakan kepada timpalannya dari China Li Shangfu bahwa pelanggaran China terhadap perjanjian perbatasan yang ada telah “mengikis” fondasi hubungan antara kedua negara. Dia mendesak agar semua masalah perbatasan diselesaikan sesuai dengan kesepakatan yang ada.

Setelah bentrokan hebat di kawasan Danau Pangong pada Mei 2020, ketegangan antara India dan China meningkat drastis. Terlepas dari pelepasan di beberapa daerah setelah serangkaian pembicaraan militer dan diplomatik, pasukan India dan China tetap terjebak dalam kebuntuan di sepanjang wilayah LAC di Ladakh timur selama tiga tahun terakhir. India berpendapat bahwa hubungan antara kedua negara harus didasarkan pada “tiga sisi yang saling menguntungkan” – saling menghormati, saling peka, dan kepentingan bersama.