Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hubungan yang sehat dan stabil antara Cina dan Amerika Serikat

Xi, berbicara dari Beijing, menyebut Biden sebagai “teman lamanya”, tetapi mengatakan kedua musuh itu harus bekerja lebih erat.

Washington, Amerika Serikat:

Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping membuka pertemuan puncak virtual pada hari Senin, menyerukan komunikasi yang lebih baik antara kekuatan besar dan apa yang disebut Biden sebagai “penghalang pelindung” untuk menghindari konflik.

Berbicara dari Gedung Putih kepada Xi di televisi, Biden menekankan perlunya mendamaikan hubungan yang telah diguncang oleh perselisihan berisiko tinggi, termasuk perdagangan dan Taiwan.

“Tampaknya bagi saya tanggung jawab kita sebagai pemimpin China dan Amerika Serikat adalah untuk memastikan bahwa persaingan antara kedua negara kita tidak mengarah ke konflik, baik disengaja atau tidak disengaja. Hanya persaingan sederhana dan langsung,” kata Biden.

Dia mengatakan mereka akan melakukan diskusi “terus terang”.

Xi, berbicara dari Beijing, menyebut Biden sebagai “teman lamanya”, tetapi mengatakan kedua musuh itu harus bekerja lebih erat.

Berbicara melalui seorang penerjemah dalam sambutan publik singkat, katanya, sebelum mereka pergi ke China, sebagai dua ekonomi terbesar dunia dan anggota tetap Dewan Keamanan PBB, “Kami menghadapi banyak tantangan bersama di balik pintu tertutup.”

Kedua pemimpin telah berbicara melalui telepon dua kali sejak pelantikan Biden pada Januari, tetapi dengan Xi menolak untuk bepergian ke luar negeri karena pandemi, pertemuan video online adalah satu-satunya pilihan yang dia tidak miliki untuk pertemuan puncak secara langsung.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Biden akan menghadiri pertemuan puncak dua jam itu “dari posisi yang kuat” setelah berbulan-bulan membangun kembali aliansi dengan negara demokrasi lain untuk menahan China.

Psaki mengatakan pertemuan itu adalah “kesempatan untuk menetapkan persyaratan untuk persaingan dengan China” dan bersikeras bahwa kepemimpinan di Beijing “mematuhi aturan jalan.”

READ  Seorang diplomat Swiss di Iran ditemukan tewas setelah jatuh dari sebuah gedung apartemen

Sebagian besar perhatian dalam mempersiapkan pertemuan itu terfokus pada sengketa Taiwan, sebuah demokrasi pemerintahan sendiri yang diklaim oleh China. Para pembantu Biden memandang KTT itu sebagai kesempatan untuk membantu mencegah eskalasi ketegangan.

Baik Biden maupun Xi menekankan perlunya negara mereka untuk bekerja sama dalam isu-isu global utama, terutama virus COVID-19 dan perubahan iklim.

“Hubungan China-AS yang sehat dan stabil sangat penting” untuk “melindungi lingkungan internasional yang damai dan stabil,” kata Xi.

Namun, Gedung Putih berusaha untuk mendinginkan ekspektasi, dengan pejabat tersebut mengatakan bahwa pertemuan puncak itu “bukanlah pertemuan yang kami harapkan akan membuahkan hasil.”

Biden mendapat dukungan domestik

Hubungan antara kekuatan besar telah memburuk selama kepresidenan Donald Trump, yang telah meluncurkan perang dagang dengan China sambil menyerang tanggapan Beijing terhadap penyelidikan internasional tentang asal usul pandemi COVID-19 di kota Wuhan di China.

Biden telah menyusun kembali konfrontasi secara lebih luas sebagai perjuangan antara demokrasi dan otoritarianisme.

Dia mendapat dorongan hari Senin ketika dia menandatangani undang-undang paket infrastruktur senilai $ 1,2 triliun, yang terbesar dari jenisnya dalam lebih dari setengah abad. Biden menggambarkan inisiatif tersebut sebagai langkah penting dalam mengejar investasi besar-besaran pemerintah China selama bertahun-tahun, sehingga membuktikan bahwa demokrasi itu kompetitif.

“Dunia sedang berubah,” katanya dalam pidato di Gedung Putih. “Kita harus bersiap.”

Sementara nada sehari-hari lebih disengaja daripada di bawah Trump, ketegangan atas Taiwan mengancam untuk meningkat ke wilayah baru yang berbahaya.

China telah meningkatkan kegiatan militernya di dekat Taiwan dalam beberapa tahun terakhir, dengan rekor jumlah pesawat tempur memasuki zona pertahanan udara pulau itu pada bulan Oktober.

Amerika Serikat mengatakan mendukung pertahanan diri Taiwan, tetapi tidak jelas apakah akan campur tangan untuk membantu secara langsung.

READ  Penjelasan: Apa yang berubah bagi wisatawan saat Inggris memindahkan India dari daftar "merah" ke daftar "kuning"?

Dalam komentar singkat yang dia buat kepada wartawan, Xi mencatat bahwa setiap negara perlu “mengelola urusan internal kita,” tetapi tidak menyebutkan kritik AS terhadap serangan Beijing terhadap Taiwan, pelanggaran hak asasi manusia massal atau poin menyakitkan lainnya.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri China Wang Yi tidak ragu-ragu, mengatakan kepada Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken melalui panggilan telepon bahwa “setiap kolusi dengan dan dukungan untuk pasukan ‘kemerdekaan Taiwan’ merusak perdamaian di Selat Taiwan dan hanya akan mengarah pada serangan balasan di tamat.”

Pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri China menempatkan tanggung jawab pada Biden untuk meningkatkan hubungan.

“Kami berharap Amerika Serikat akan bekerja ke arah yang sama dengan China untuk bergaul satu sama lain,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian kepada wartawan.

Seorang pejabat senior pemerintah AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mencatat bahwa Biden akan “sangat langsung” tentang apa yang dia gambarkan sebagai “perilaku kompulsif dan provokatif China dalam kaitannya dengan Taiwan.”

Biden, seorang veteran masalah kebijakan luar negeri selama beberapa dekade dalam politik, sering mengatakan bahwa percakapan telepon bukanlah pengganti pertemuan tatap muka.

Xi tidak meninggalkan China dalam hampir dua tahun, dan Biden dengan tajam mengkritik ketidakhadirannya di KTT iklim COP26 baru-baru ini di Glasgow dan KTT G-20 di Roma.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)