Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Hujan es batu ‘seukuran jeruk bali’ menghancurkan puluhan kendaraan di Kanada

Badai berlangsung sekitar 10 hingga 15 menit dan merusak 34 kendaraan.

Orang-orang di Kanada tercengang setelah hujan es besar menghancurkan kaca depan dan para pelancong terdampar pada hari Senin. berdasarkan Berita CBCdisebabkan oleh badai es setelah badai menyapu provinsi barat Alberta di Kanada.

Royal Canadian Mounted Police (RCMP) melaporkan bahwa badai berlangsung sekitar 10 hingga 15 menit dan merusak sekitar 34 kendaraan. Sejumlah orang juga terluka ringan, dan tiga tabrakan dilaporkan dari hujan es tiba-tiba seukuran bola bisbol.

Di media sosial, banyak orang membagikan foto mobil mereka setelah badai. Gambar menunjukkan penghalang depan yang rusak dan kendaraan yang rusak.

Lihat di bawah ini:

Seorang pengguna bahkan membagikan video mengerikan yang menunjukkan hujan es menetes melalui kaca depan mereka sementara orang-orang menutupi kepala mereka dengan tangan. “Tadi malam 5 km selatan Petrol Alley, mengerikan 17 menit,” tulisnya di Twitter.

berdasarkan NEWSWEEKBesarnya hujan es menimbulkan kekhawatiran. Bahkan Julian Primelo, direktur eksekutif Proyek North Hail Universitas Barat, mengatakan bahwa mereka mungkin telah memecahkan rekor. Dia mengatakan mereka telah menerima laporan tentang “flu seukuran jeruk bali dan seukuran bola softball.” Dia juga menambahkan bahwa banyak dari batu-batu itu berukuran lebih dari 10 sentimeter.

READ  PM Modi bertemu Biden, Macron dan Trudeau di KTT G7 di Jerman

Baca juga | Karyawan McDonald’s di Amerika Serikat menembak dirinya sendiri di leher karena kentang goreng dingin

Selanjutnya, proyek lapangan NHP juga men-tweet beberapa hujan es yang dikumpulkan. “Rekapitulasi pekerjaan kemarin melalui #ABwx untuk westernuNHP,” tulis tweet itu sambil menampilkan kantong plastik berisi batu es.

Menurut outlet tersebut, para ahli telah memperingatkan badai hujan es yang lebih parah di masa depan karena perubahan iklim.