Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

IDF mengatakan sedang menghadapi tingkat serangan roket tertinggi kali ini

Sistem pertahanan udara Iron Dome Israel mencegat rudal yang diluncurkan dari Jalur Gaza.

Yerusalem:

Militer Israel mengatakan pada hari Minggu bahwa Israel menghadapi tingkat serangan rudal tertinggi di wilayahnya selama konfrontasi baru-baru ini dengan Gerakan Perlawanan Islam Palestina (Hamas) yang menguasai Gaza.

Sejak Senin, kelompok bersenjata di Gaza telah menembakkan hampir 3.000 roket ke Israel, melampaui kecepatan eskalasi selama eskalasi pada 2019 dan selama perang 2006 dengan Hizbullah Lebanon, menurut Mayor Jenderal Uri Jordin.

Mr. Gordin, komandan Front Dalam Negeri Israel, memberikan infografik kepada wartawan dengan data tentang roket yang ditembakkan ke Israel dalam beberapa tahun terakhir dan sekarang.

Selama eskalasi pada November 2019 antara tentara dan Jihad Islam, 570 roket ditembakkan dari Gaza ke Israel dalam waktu tiga hari.

Dan dalam perang tahun 2006 dengan Hizbullah yang didukung Iran, 4.500 roket ditembakkan ke Israel selama 19 hari, menurut data yang dibagikan Gordin kepada wartawan.

Ketika ditanya apakah frekuensi serangan roket sejak Senin adalah yang tertinggi untuk serangan rudal di wilayah Israel, Gordin berkata: “Saya hanya tidak setuju, inilah yang saya sampaikan.”

Eskalasi selama seminggu yang dipicu oleh kerusuhan di Yerusalem Timur yang dicaplok Israel telah menyebabkan jumlah korban di Jalur Gaza yang padat penduduk meningkat menjadi 181, dan menjadi 10 di Israel, menurut pihak berwenang di kedua belah pihak.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)

READ  Penyelam scuba Florida menemukan fosil mammoth Zaman Es