Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

IHC mengingat banding Nawaz terhadap hukuman di Azizia dan merujuk pada Avenfield – Pakistan

IHC mengingat banding Nawaz terhadap hukuman di Azizia dan merujuk pada Avenfield – Pakistan

Pengadilan Tinggi Islamabad pada hari Kamis menerima kembali banding Presiden Liga Muslim Nawaz Sharif terhadap hukumannya di Apartemen Avenfield dan Aziziya Marajaat.

Putusan tersebut, yang telah dipesan sebelumnya hari ini, diumumkan oleh hakim yang terdiri dari Ketua Hakim Aamer Farooq dan Hakim Miangul Hassan Aurangzeb.

Majelis hakim mengeluarkan keputusan tersebut saat mendengarkan petisi Nawaz yang meminta jaminan preventif dalam dua kasus tersebut dan memulihkan banding atas hukumannya.

Pada Juli 2018, Nawaz dijatuhi hukuman 10 tahun penjara dalam kasus korupsi Avenfield Estates karena memiliki aset di luar pendapatan yang diketahui dan satu tahun karena tidak bekerja sama dengan Biro Akuntabilitas Nasional, yang dijalankan secara bersamaan.

Referensi korupsi Azizia Steel Mills berkaitan dengan kasus di mana ia dijatuhi hukuman tujuh tahun penjara pada 24 Desember 2018, dan kemudian dipindahkan ke Penjara Adiala di Rawalpindi, dari situ ia dipindahkan ke Penjara Kot Lakhpat di Lahore keesokan harinya. . Ia juga didenda sebesar Rp 1,5 miliar dan 25 juta dollar AS dalam kasus ini.

Nawaz dibebaskan dari penjara pada Maret 2019 dan kemudian berangkat ke London pada November 2019 setelah LHC mengizinkannya karena alasan medis. Pengadilan Kriminal Internasional menyatakan dia dinyatakan sebagai penjahat dalam kedua kasus tersebut pada Desember 2020.

Nawaz kemudian tinggal di London selama hampir empat tahun dan baru kembali ke negara itu awal bulan ini. Pemimpin PML-N diberikan jaminan preventif dalam kedua kasus tersebut setelah dia kembali ke Pakistan. Pada hari Senin, Kota Kemanusiaan Internasional memperpanjang jaminan preventif Nawaz dalam kedua kasus tersebut hingga 26 Oktober (hari ini).

Dalam persidangan hari ini, Nawaz hadir di pengadilan bersama saudaranya Shehbaz dan para pemimpin partai lainnya.

READ  Update kesehatan Biden setelah ibu negara dinyatakan positif COVID jelang KTT G20 | berita Dunia

Di awal persidangan, Jaksa Biro Investigasi Nasional Ehtisham Qadir Shah mengatakan, pengadilan telah memerintahkan pimpinan badan tersebut untuk memberikan pendapat atas permohonan jaminan tersebut. “Kami telah melakukan diskusi menyeluruh mengenai petisi tersebut,” katanya kepada pengadilan.

Berfokus pada kasus Avenfield terlebih dahulu, Shah mengatakan referensi tersebut bisa dicabut jika keputusannya tidak diumumkan. Ia pun memastikan ada kemungkinan pencabutan rujukan tersebut selama persidangan berlangsung.

“Berdasarkan undang-undang Pakistan, jika banding terhadap suatu keputusan diterima, rujukannya tidak dapat ditarik kembali,” katanya. “Kalau banding harus diambil keputusan, dan tidak boleh ditolak karena tidak patuh,” ujarnya.

Shah juga mengatakan, referensi tersebut diajukan sesuai dengan perintah Mahkamah Agung dan mendapat persetujuan dari Ketua NAB.

Dia menegaskan, terdakwa berhak atas segala upaya hukum jika menaati hukum. “Jika pelaku yang dinyatakan menyerahkan diri, maka ia harus diberikan segala upaya hukum,” kata jaksa di pengadilan.

Dia lebih lanjut menyatakan bahwa Biro Investigasi Nasional tidak berkeberatan untuk mengajukan banding kembali terhadap hukuman Nawaz, dan menekankan: “Kami akan menyampaikan pendapat kami mengenai banding tersebut segera setelah tanggal sidang telah ditentukan.”

Azam Nazir Tarar, pengacara Nawaz, menyatakan bahwa selama 30 tahun karirnya, ia belum pernah menyaksikan kasus di mana seorang penjahat muncul di pengadilan, namun haknya untuk mengajukan banding tidak dipulihkan. Dia berkata: “Saat terdakwa muncul di hadapan pengadilan, surat perintah penangkapan terhadapnya dibatalkan pada saat yang sama.”

Amjad Parvez, kuasa hukum Nawaz, menyampaikan bahwa pengadilan memeriksa peran kliennya dalam mengajukan banding atas hukuman yang dijatuhkan terhadap Maryam Nawaz dan Kapten (purn) Safdar.

Dia menjelaskan bahwa pengadilan menyimpulkan bahwa pengambilan keputusan atas banding terhadap para terdakwa yang tersisa tidak mungkin dilakukan “tanpa menilai karakter Nawaz.”

READ  Kasus baru di Maharashtra, Gujarat meningkatkan penghitungan Omicron India menjadi 4

Hakim Farooq kemudian bertanya kepada jaksa Biro Investigasi Nasional apakah dia mencari keputusan atas permohonan banding Nawaz berdasarkan kelayakannya.

“Ya, silakan,” jawabnya. Nawaz Sharif menyerah dan saat ini berada di tangan pengadilan.”

Ketua IHC menanyakan kepada jaksa NAB apakah ia berniat menangkap pimpinan PML-N tersebut.

“Tidak sama sekali, seperti yang saya sebutkan tadi,” jawab jaksa NAB.

Menekankan bahwa perintah pengadilan sebelumnya terkait Nawaz tidak menyebutkan penangkapan apa pun, dia berkata, “Yang paling bisa dilakukan pengadilan adalah mendapatkan jaminan baru dari pemimpin PML-N.”

Setelah argumen tersebut, pengadilan mempertahankan keputusannya atas petisi tersebut.