Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

IHK AS turun menjadi 6,0% pada bulan Februari, seperti yang diperkirakan, tetapi harga inti tetap kuat Oleh Investing.com

IHK AS turun menjadi 6,0% pada bulan Februari, seperti yang diperkirakan, tetapi harga inti tetap kuat Oleh Investing.com

© Reuters

Oleh Geoffrey Smith

Investing.com – Amerika Serikat melambat lagi bulan lalu tetapi harga inti terus naik dengan kecepatan yang tidak nyaman, karena sewa rumah terus meningkat tajam.

Biro Statistik Tenaga Kerja mengatakan pertumbuhan naik 0,4% pada Februari, melambat dari 0,5% pada Januari. Inflasi tahunan turun menjadi 6,0% dari 6,4%, dan sekarang turun sepertiga dari puncaknya di atas 9% pada Juni tahun lalu.

Namun, itu tetap tiga kali lipat dari target suku bunga Fed sebesar 2%, dan memberi bank sentral sedikit ruang ekstra dalam pertempurannya untuk menjinakkan inflasi.

Namun, tajuk utama terpukul oleh penurunan harga energi, dan kontraksi yang sedang berlangsung di pasar mobil bekas, yang membuat harga turun lagi 2,8% karena gangguan rantai pasokan pandemi memudar ke kaca spion.

Dilucuti dari komponen volatil, harga naik 0,5%, akselerasi dari 0,4% bulan lalu. Dengan demikian, tingkat tahunan melambat jauh lebih sedikit daripada tingkat headline, turun menjadi 5,5% dari 5,6% di bulan Februari.

Biaya tempat berlindung naik 0,8% lagi dan menyumbang lebih dari 70% dari total kenaikan harga. Makanan juga terus memusingkan konsumen dan bank sentral. Harga makanan di rumah meningkat relatif sederhana 0,3% tetapi naik 10,2% dari tahun sebelumnya, sementara biaya makan di luar naik 0,6% dan naik 8,4%.

“Cetakan IHK fundamental lainnya,” tulis Mike Konzal, direktur penelitian ekonomi makro di Institut Roosevelt, di Twitter, mencatat bahwa indeks harga inti hanya bergerak menyamping, bukannya menurun seperti yang diinginkan Fed.

Namun, pasar keuangan menanggapi berita tersebut secara positif, yang setidaknya gagal menghasilkan kejutan seperti yang terjadi pada overshoot Januari. Pada pukul 07:45 EST (1245 GMT), naik 0,8%, naik 196 poin, atau 0,6%. Sementara itu, pasangan ini memangkas kenaikan sebelumnya untuk mencapai terendah intraday di 103,09 sebelum memantul kembali sedikit untuk diperdagangkan di 103,23, naik 0,1% hari ini.

READ  Tempat Tinggal Permanen di Kanada Menjadi Lebih Mudah bagi Orang India: Kiat untuk Diikuti

“Jalan untuk mengurangi inflasi akan bergelombang, tapi kami masih melakukannya,” kata Greg Daco, kepala ekonom di EY.

Investor tampaknya menganggap angka tersebut cukup moderat untuk menghilangkan keinginan untuk kenaikan suku bunga 50 basis poin pada pertemuan kebijakan minggu depan, di belakang kegagalan perbankan di Pantai Barat yang menunjukkan kenaikan suku bunga sebelumnya akhirnya dimasukkan ke dalam sistem perbankan. Analis Goldman Sachs (NYSE:) mengatakan selama akhir pekan bahwa mereka memperkirakan Fed akan membiarkan suku bunga tidak berubah pada pertemuan berikutnya, daripada memperburuk kekhawatiran tentang stabilitas keuangan.