Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilmu Pengetahuan Modern dan Ekonomi India |  berita terbaru india

Ilmu Pengetahuan Modern dan Ekonomi India | berita terbaru india

India dipandang oleh seluruh dunia dengan harapan besar selama masa ketidakpastian global yang bergejolak ini karena fondasi ekonomi negara itu kuat, kepemimpinan politiknya kuat, keinginannya untuk reformasi tak henti-hentinya, dan implementasi skema kesejahteraannya tak tertandingi dalam ruang lingkup, skala dan efektivitas.

Kementerian Keuangan Federal dengan tepat mengatakan dalam laporan terbarunya untuk September 2022, “Setengah jalan menuju tahun fiskal 2022-2023, kekhawatiran pertumbuhan dan stabilitas India lebih rendah daripada kekhawatiran seluruh dunia.” Menurut PMI komposit, tingkat aktivitas ekonomi India lebih tinggi sebesar 56,7 dibandingkan 51 untuk dunia selama April-September 2022. Tingkat inflasi ritel India selama enam bulan ini adalah 7,2%, lebih rendah dari inflasi global sebesar 8%. Dimana itu diwakili oleh inflasi rata-rata di ekonomi utama.

Dikatakan bahwa selama periode yang sama, rupee terdepresiasi sebesar 5,4% terhadap dolar AS, lebih rendah dari depresiasi 8,9% dari enam mata uang utama di indeks DXY. Enam mata uang dalam keranjang DXY adalah Euro, Pound Inggris, Dolar Kanada, Yen Jepang, Krona Swedia, dan Franc Swiss. Jadi, kekhawatiran tentang devaluasi rupee oleh departemen yang disebut ahli, termasuk mantan Menteri Keuangan, lebih tentang optik dan politik daripada ekonomi.

Sama sekali tidak ada keraguan bahwa negara-negara besar, termasuk ekonomi maju, menghadapi tantangan besar – awalnya karena kehendak Tuhan (pandemi COVID-19) dan kemudian, sebagian besar karena mereka (gangguan besar-besaran dalam rantai pasokan karena sanksi yang dikenakan. di Rusia yang memproduksi makanan, dan bahan bakar tidak terjangkau untuk negara-negara miskin, termasuk beberapa di negara maju). Apakah perang tak terelakkan atau dapatkah hal-hal telah dijinakkan adalah perdebatan yang lebih besar – itu perlu diperiksa secara terpisah. Namun, sejauh ini, dampak perang Ukraina menghancurkan semua orang, terutama negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, tetapi hal itu dapat mempengaruhi ekonomi India lebih sedikit karena kekuatan dan fondasinya yang kuat.

Ketika pandemi Covid-19 melanda negara itu pada paruh kedua Maret 2020, seperti yang lain, itu juga menjadi petir yang tiba-tiba bagi India. Namun pemerintahan Narendra Modi telah dipersiapkan dengan baik untuk reformasi transformasional yang matang seperti Nuh yang memiliki visi untuk mempersiapkan sebuah bahtera. Dalam waktu sekitar delapan tahun menjabat, Perdana Menteri Modi membuat banyak perubahan, kecil dan besar, tetapi lima di antaranya adalah kunci untuk melindungi orang India selama masa yang menghancurkan ini dan membantu pemulihan ekonomi lebih cepat daripada siapa pun. KAN – Revolusi digital melalui JAM Trinity (akun PM Jan-Dhan, identifikasi Aadhaar dan konektivitas seluler), GST (Pajak Barang dan Jasa Standar Stabil), fokus pada kemudahan hidup, reformasi pajak dan fokus pada pertumbuhan melalui investasi modal.

READ  Saat kebocoran audio terus muncul, PTI memperbaharui seruan investigasi - Pakistan

Setelah mengambil alih sebagai Perdana Menteri pada Mei 2014, langkah besar pertamanya adalah menuju inklusi keuangan – yang membutuhkan pendekatan tiga dimensi – dengan bank-bank pindah ke bank non-dealing dengan Perdana Menteri Jan Dhan Yojana (PMJDY), menghubungkan rekening bank mereka. untuk Aadhaar dan memberi mereka infrastruktur untuk komunikasi seluler. Sebuah skema diumumkan pada 15 Agustus 2014, untuk memberikan akses universal ke layanan perbankan bagi masyarakat miskin. Skema ini diluncurkan pada 28 Agustus di tahun yang sama. Dan sekarang PMJDY adalah program inklusi keuangan terbesar di dunia dengan lebih dari 472 juta rekening dengan deposito lebih dari R1,75 lakh crores.

Potensi penuhnya terwujud selama periode Covid, ketika India menghadapi penguncian ketat 68 hari pada 24 Maret 2022. Pemerintah Modi mengirim bantuan keuangan kepada jutaan orang yang kurang mampu, termasuk para janda segera, dengan menekan tombol dana mencapai rekening mereka. Mereka telah mendapat manfaat dari bantuan pemerintah pada saat krisis parah tanpa memberikan potongan apa pun kepada perantara. Pandangan ke depan Modi telah menyelamatkan jutaan orang. Ini lebih dari 5 kg per kapita per bulan tambahan makanan gratis untuk 800 juta orang miskin di bawah Perdana Menteri Garib Kalyan An Yojana (PMGKAY). Program berlanjut bahkan dengan mengorbankan lebih dari RRs 3,90 ribu crore sejak April 2020. Ini adalah program ketahanan pangan terbesar di dunia yang tidak hanya menyelamatkan orang miskin India dari kelaparan tetapi juga merangsang ekonomi pedesaan dengan menciptakan permintaan.

Jalan menuju reformasi semacam itu tidak selalu mudah bagi pemerintah Modi. Ini telah dikritik karena meluncurkan sistem Pajak Barang dan Jasa (GST) pada 1 Juli 2017. Kritikus, terutama oposisi, mengatakan itu dilaksanakan dengan tergesa-gesa. Tapi puji Tuhan karena mengimplementasikannya, jika tidak, negara akan mendiskusikannya selama dua atau dua dekade lagi. Mengetahui sepenuhnya bahwa sistem GST akan membutuhkan waktu untuk stabil, pemerintah Modi menembakkan peluru. Tidak terpengaruh oleh kritik, dia terus memperbaiki sistem pajak baru. Akibatnya, India menikmati aliran pendapatan yang kuat yang melebihi R1,50 lakh crore untuk kedua kalinya sejak awal GST dan R1,40 crore adalah normal baru. Ada saat ketika menyeberang R1 lakh crore adalah masalah perayaan. Sementara GST menyatukan negara untuk tujuan komersial, pemerintah mengurangi pajak perusahaan secara signifikan untuk menarik investasi asing. Akibatnya, ketika semua ekonomi utama, termasuk China, berada di ambang deflasi, India menerima rekor investasi asing sebesar $84 miliar tahun lalu.

READ  Seorang pria Australia duduk di atas noda toilet dengan ular piton besar yang sedang bersantai di atas kamar mandi

Jadi, strategi yang dirancang dengan cermat oleh Modi tidak hanya menyelamatkan orang miskin, tetapi juga mendorong kegiatan ekonomi. Selain itu, administrasi perpajakan menjadi impersonal dan people-friendly, sehingga mengurangi biaya kepatuhan dan mendorong masyarakat untuk lebih berkontribusi dalam pembangunan bangsa. Kemudahan berbisnis telah diperluas untuk membuat hidup lebih mudah dengan menyingkirkan lebih dari 1.500 undang-undang yang sudah ketinggalan zaman. Otentikasi diri didorong untuk menyelamatkan orang dari menemukan petugas OJ untuk mendukung kegiatannya. Dia memercayai warga Modi untuk memperkecil ukuran birokrasi dengan memulihkan kepercayaan pada rakyat.

Strategi paling menonjol yang menyelamatkan ekonomi India adalah stimulus terkalibrasi pemerintah Modi yang dengan cepat menghidupkan kembali ekonomi tanpa memicu inflasi. Pada awalnya, para kritikus mengkritik pemerintah karena tidak melakukan apa pun untuk menghidupkan kembali permintaan tersebut. Mereka ingin Menteri Keuangan Uni Nirmala Sitharaman mendistribusikan miliaran dolar kepada orang-orang untuk menciptakan permintaan (seperti banyak negara maju). Tapi FM berhati-hati. Itu tidak memberikan hadiah gratis secara acak, melainkan menawarkan pembiayaan mudah untuk reproduksi dan menghabiskan uang publik untuk investasi modal. Akibatnya, India memiliki inflasi yang relatif rendah, sementara banyak negara Eropa telah mencatat inflasi selama empat dekade.

Sementara hibah gratis telah menciptakan masalah bagi ekonomi maju, pendekatan konservatif dan seimbang Sitharaman sekarang dihargai di seluruh dunia.. Dia telah mengejar pengeluaran publik, terutama investasi modal dengan penuh semangat olehnya karena efek penggandanya terhadap perekonomian. Sementara pengembalian Re 1 yang dihabiskan untuk pengeluaran pendapatan hanya £ 45, jumlah yang sama yang dihabiskan untuk infrastruktur mendapat pengembalian R2,45 pada tahun pertama dan R3.14 dan R3,25 di tahun-tahun berikutnya.

Perdana Menteri Modi menyimpulkannya pada hari Rabu. Pertemuan investor global dibuka di Karnataka pada hari Rabu, dan Perdana Menteri menyatakan keyakinannya pada pertumbuhan ekonomi India yang stabil. Di abad 21, dari posisinya sekarang, India tinggal melangkah maju. Mengacu pada rasa optimisme global terhadap India, dia berkata, “Ini adalah masa yang tidak pasti, sebagian besar negara tetap yakin akan fundamental ekonomi India.” dia benar.