Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilmuwan: Dinosaurus berkaki mengayunkan ekornya untuk mengejar dinosaurus tercepat

Dinosaurus berkaki mungkin telah mengayunkan ekornya saat menabrak semak-semak — seperti halnya manusia mengayunkan lengannya — menurut para ilmuwan yang memodelkan gerakan mereka dalam 3D dalam 3D. Universitas Harvard.

Sampai sekarang, secara luas diyakini bahwa dinosaurus bipedal (berkaki dua) menumbuhkan ekor panjang untuk menyeimbangkan berat kepala mereka, dan ekor itu hanyalah perpanjangan panggul yang kaku. Tetapi sekarang diyakini bahwa mengayunkan ekor mereka mengurangi upaya otot yang diperlukan untuk mendorong diri mereka ke depan, yang berarti mereka bisa berlari lebih cepat.

Untuk lebih memahami caranya rongga belanak Dinosaurus kecil pemakan daging yang mengandalkan kecepatan dan kelincahan untuk menangkap mangsanya mungkin telah bergerak berdasarkan fisiologinya. Peter Bishop dari Harvard Museum of Comparative Zoology di AS dan rekan-rekannya telah membuat simulasi 3-D menggunakan computed tomography dari tulang dinosaurus dan model digital tentang bagaimana kompatibilitas Skeletal.

Yang terpenting, simulasi ini memungkinkan mereka untuk memprediksi pola gerakan yang akan memaksimalkan tujuan tertentu, seperti berlari lebih cepat. Efek memodifikasi atau menghilangkan bagian tubuh tertentu seperti ekor. Simulasi secara tak terduga mengungkapkan bahwa dinosaurus membuat gerakan yang jelas dengan ekor dan lehernya yang panjang dan berat saat bergerak.

“Ini tidak seperti anjing yang mengibaskan ekornya ketika sedang bersemangat,” kata Bishop, yang penelitiannya dipublikasikan di kemajuan ilmu pengetahuan. “Sama seperti kita, manusia, mengayunkan tangan saat berjalan atau berlari, kami pikir itu ada hubungannya dengan keseimbangan dan keseimbangan gerakan bagian tubuh lainnya.”

Tim juga menyelidiki efek menghilangkan ekor: Hal itu berarti bahwa dinosaurus yang disimulasikan harus mengerahkan 18% lebih banyak upaya otot saat bergerak, menunjukkan bahwa ekornya mungkin juga telah dipangkas. selofisis Pengeluaran Energi – Alasan lain manusia mengayunkan tangan saat berjalan.

“Saat kami memotong ekornya, dinosaurus itu benar-benar harus menggoyangkan pinggulnya untuk menebus kehilangan ekornya,” kata Bishop.

Diyakini bahwa temuan itu juga dapat menginformasikan bagaimana dinosaurus berkaki lainnya, termasuk raksasa seperti Tyrannosaurus rex, dia sudah pindah. “Simulasi ini memberi kita pemahaman yang jauh lebih baik tentang seperti apa makhluk-makhluk ini sebagai hewan hidup, memungkinkan kita untuk membentuk gambaran yang lebih baik tentang sejarah kehidupan dan apresiasi tentang bagaimana kita sampai pada hewan dan tumbuhan yang kita miliki saat ini,” kata Bishop.

Dia menambahkan bahwa memahami rencana tubuh yang unik dan punah juga dapat memberikan inspirasi untuk jenis robot baru yang lebih efisien.

READ  SpaceX meluncurkan semut, alpukat, dan robot ke stasiun luar angkasa