Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilmuwan iklim memperingatkan: Arus Teluk dalam keadaan runtuh – studi

Ahli iklim telah mendeteksi tanda-tanda peringatan dini bahwa Arus Teluk runtuh, menunjukkan bahwa itu mungkin telah kehilangan stabilitas selama abad terakhir, dengan konsekuensi yang berpotensi merusak iklim. Studi baru tersebut.

The Atlantic Meridian Inversion Circulation (AMOC) adalah arus samudera utama di Samudra Atlantik, yang melaluinya arus Teluk Di atas lautan air hangat dari daerah tropis dibawa ke utara, sedangkan air dingin dibawa ke selatan, ke dasar laut. Ini mempengaruhi sistem cuaca di seluruh dunia, membuat konsekuensi dari potensi keruntuhan bahkan lebih mengerikan.

AMOC saat ini berada pada titik terlemahnya dalam lebih dari 1.000 tahun, yang berarti arus telah melambat, dan bukti baru menunjukkan itu mungkin sudah di ambang penutupan total.

Jika Amoc runtuh, curah hujan akan terganggu di India, Amerika Selatan dan Afrika Barat, yang berpotensi menyebabkan kekurangan pangan besar. Meningkatnya badai dan suhu yang lebih dingin akan dirasakan di seluruh Eropa, dan permukaan laut akan naik di lepas pantai timur Amerika Utara. Hutan hujan Amazon dan lapisan es Antartika akan lebih berisiko.

Namun, karena sifat AMOC yang kompleks, ketidakpastian Pemanasan global di masa depan Karena titik kritis, tidak ada cara untuk mengetahui seberapa dekat keruntuhan total sistem.

Para ilmuwan mengatakan itu bisa terjadi dalam dekade berikutnya sesegera mungkin, tetapi masih bisa beberapa abad sebelum itu terjadi, dan tidak ada cara untuk memperkirakan secara akurat kerangka waktu.

“Kami sangat perlu merekonsiliasi model kami dengan bukti pengamatan yang diberikan untuk menilai seberapa jauh atau dekat ambang AMOC sebenarnya,” kata penulis studi Niklas Boers dari Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim, Freie Universität. Universitas Berlin dan Exeter.

READ  Asteroid pembunuh dinosaurus menghasilkan tsunami raksasa setinggi hampir satu mil

Bowers menjelaskan bahwa tingkat CO2 yang akan memicu keruntuhan AMOC juga tidak diketahui, yang berarti satu-satunya hal yang dapat dilakukan untuk mencegahnya adalah menjaga emisi serendah mungkin.

“Kemungkinan peristiwa berdampak tinggi ini terjadi meningkat dengan setiap gram karbon dioksida yang kita masukkan ke atmosfer,” katanya.

Sejumlah faktor selain emisi karbon dioksida menjadi faktor runtuhnya sistem AMOC, termasuk masuknya air tawar, yang juga terkait langsung dengan perubahan iklim.

Ketika lapisan es Greenland mencair, itu meningkatkan jumlah air tawar yang mengalir ke laut. Air tawar lebih ringan dari air asin yang berarti mencegah air tenggelam ke dasar laut, sebuah proses penting untuk pergerakan lanjutan AMOC.

Sementara kerangka waktu dan pemicu yang tepat untuk peristiwa tersebut tidak diketahui, para ilmuwan yakin akan satu hal – bahwa kehancuran AMOC tidak boleh dibiarkan terjadi.