Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilmuwan menemukan elang berusia 25 juta tahun yang menakjubkan

Ahli paleontologi di Australia Selatan telah menemukan spesies tertua milik burung pemakan bangkai – berusia jutaan tahun.

Fosil berusia 25 juta tahun itu ditemukan di pantai seberang Danau Binpa, yang telah mengering sejak 2016.


Amerika berubah lebih cepat dari sebelumnya! Tambahkan Mengubah Amerika ke file Situs jejaring sosial Facebook atau Indonesia Umpan untuk tetap di atas berita.


Para ilmuwan menerbitkan temuan mereka di jurnal Biologi Sejarah. Tentukan spesies baru sebagai Archaehierax sylvestris.

Burung itu sedikit lebih kecil dari Elang ekor baji (Aquila audax), burung pemangsa terbesar di AustraliaDan Dengan panjang kaki sekitar 15 cm, menurut Elaine Mather, seorang mahasiswa doktoral di Flinders University dan penulis pertama studi tersebut.

“Itu mungkin salah satu burung nasar terbesar saat itu, berdasarkan apa yang kami ketahui,” katanya. Penjaga.

“Kami pikir itu mungkin memangsa sebagian besar burung dan mamalia kecil hingga sedang yang juga hidup pada saat itu, jadi nenek moyang opossum dan koala modern hidup di hutan,” kata Mather.

Elang ini memiliki sayap yang pendek dan kaki yang agak panjang, Yang berarti dia mungkin telah menyergap mangsanya di hutan.

Bahkan, menerjemahkan namanyaArchaehierax sylvestris artinya “Elang Hutan Kuno” menurut Surat berita (Australia).

“Ini sangat umum di burung nasar hutan,” kata Mather kepada Guardian. “Pada dasarnya ini adalah adaptasi karena harus terbang melalui daerah yang lebih ramai dibandingkan dengan burung nasar yang hidup di ruang yang lebih terbuka seperti padang rumput atau hutan.”

“Kami pikir itu bisa menjadi pemburu penyergapan. Jadi, meskipun itu bukan penerbang yang sangat cepat, itu sangat fleksibel, mampu berbelok cepat, dan mungkin akan menunggu. [on] Tempat bertengger bagi mangsa untuk berkeliaran di kejauhan. ”

Fosil mengungguli burung tertua yang diketahui sebelumnya di Australia – seekor burung Pengana robertbolesiyang hidup sekitar 23 juta tahun yang lalu.

Walter Pauls, ahli paleontologi burung Cari tahu dan beri nama Pengana robertbolesi, tetapi dia tidak berpartisipasi dalam penelitian ini.

“Kami tahu Australia memiliki catatan fosil burung pemangsa yang sangat lengkap, tetapi sangat sedikit dari mereka yang telah dipublikasikan secara resmi,” Bulls ABC. berkata. “Ini luar biasa [study] Indah, karena usia dan kelengkapan relatif kerangka itu, dan fakta bahwa kerangka itu telah dianalisis dan diberi nama secara mendalam.”


Baca lebih banyak cerita tentang mengubah Amerika

READ  Teleskop Hubble mengamati "mata" langit, sebuah galaksi dengan inti yang sangat aktif

Foto menakjubkan pengemudi jalan yang berhenti di tembok perbatasan Trump memenangkan hadiah pertama

Perusahaan baru mencoba menghidupkan kembali mamut berbatu untuk melawan perubahan iklim

Video brutal menunjukkan seekor buaya memakan drone dan menghilang dalam asap putih

Video Menakjubkan Jarang Terlihat Hambatan Kuning

Video menangkap momen menakutkan ketika taman hiburan Colorado diserang oleh rusa besar jantan

Keluarga WISCONSIN menangkap ikan eksotis, ‘sangat langka’ di perairan Florida

Turis Yellowstone Menghadapi Biaya Federal untuk Potret Beruang Kuning

Serangan langka oleh Black Bear Leafs pada seorang wanita berusia 26 tahun