Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilmuwan mengungkap penyusutan emisi iklim di stratosfer | Emisi gas rumah kaca

Sebuah studi baru mengungkapkan bahwa emisi gas rumah kaca manusia secara besar-besaran menyusutkan stratosfer.

Para peneliti menemukan bahwa ketebalan atmosfer telah menyusut 400 meter sejak 1980-an, dan akan menyusut satu kilometer lagi pada 2080 tanpa pengurangan emisi besar-besaran. Perubahan tersebut berpotensi mempengaruhi operasi satelit, navigasi GPS, dan komunikasi radio.

Penemuan ini adalah yang terbaru untuk menunjukkan dampak mendalam yang dimiliki manusia di planet ini. Pada bulan April, para ilmuwan menunjukkan hal itu Krisis iklim telah mengubah poros bumi Pencairan gletser yang sangat besar mendistribusikan kembali beratnya ke seluruh dunia.

Stratosfer terbentang dari sekitar 20 km hingga 60 km di atas permukaan bumi. Di bawah ini adalah troposfer, tempat tinggal manusia, dan di sini karbon dioksida memanas dan membuat udara semakin luas. Ini mendorong batas bawah stratosfer. Tapi, selain itu, saat CO2 Memasuki stratosfer di atasnya Ini benar-benar mendinginkan udara, yang menyebabkannya berkontraksi.

Menyusutnya stratosfer adalah tanda nyata dari keadaan darurat iklim dan dampak berskala planet yang sekarang dipraktikkan oleh umat manusia, menurut Juan Anil, di Universitas Vigo, Ourense di Spanyol dan bagian dari tim peneliti. Dia berkata, “Mengerikan.” “Ini membuktikan bahwa kami merusak atmosfer hingga 60 kilometer.”

Para ilmuwan sudah mengetahui bahwa troposfer semakin tinggi seiring dengan meningkatnya emisi karbon dan berasumsi bahwa stratosfer menyusut. Tetapi studi baru ini adalah yang pertama membuktikan hal ini dan menunjukkan bahwa hal itu telah menyusut di seluruh dunia setidaknya sejak 1980-an, ketika data satelit pertama kali dikumpulkan.

Lapisan ozon yang menyerap sinar ultraviolet dari matahari terletak di stratosfer, dan para peneliti mengira bahwa hilangnya ozon dalam beberapa dekade terakhir bisa menjadi penyebab penyusutan tersebut. Lebih sedikit ozon berarti lebih sedikit pemanasan di stratosfer. Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa itu meningkatkan karbon dioksida2 Inilah alasan penyusutan stratosfer yang stabil, bukan tingkat ozon, yang mulai pulih setelah Perjanjian Montreal 1989 yang melarang CFC.

belajar, Diterbitkan di Environmental Research LettersDia mencapai kesimpulannya menggunakan serangkaian kecil pengamatan satelit yang diambil sejak 1980-an dengan berbagai model iklim, termasuk reaksi kimia kompleks yang terjadi di atmosfer.

Matahari terbenam di atas Samudra Hindia. Di atas permukaan gelap bumi, rangkaian warna yang cemerlang menunjukkan banyak lapisan atmosfer. Jeruk tua dan kuning dapat dilihat di troposfer, yang membentang dari permukaan bumi hingga ketinggian antara 6 dan 20 kilometer. Area merah muda ke putih di atas awan tampaknya adalah stratosfer. Lapisan atmosfer ini umumnya mengandung sedikit atau tidak ada awan dan membentang hampir 50 km di atas permukaan bumi. Di atas stratosfer, lapisan biru menunjukkan atmosfer bagian atas yang secara bertahap memudar ke dalam kegelapan luar angkasa. Gambar: NASA

“Ini dapat mempengaruhi jalur satelit, masa hidup orbit, dan operasi pengambilan.” […] “Penyebaran gelombang radio dan, pada akhirnya, kinerja umum sistem penentuan posisi global dan sistem navigasi ruang angkasa lainnya,” kata para peneliti.

“Studi ini menemukan bukti observasi pertama penyusutan stratosfer dan menunjukkan bahwa penyebab sebenarnya adalah emisi gas rumah kaca dan bukan ozon,” kata Profesor Paul Williams dari University of Reading di Inggris yang tidak terlibat dalam penelitian baru tersebut. .

Dia berkata, “Beberapa ilmuwan mulai menyebut atmosfer atas sebagai” atmosfer ketidaktahuan “karena belum dipelajari dengan baik.” “Makalah baru ini akan memperkuat kasus untuk pemantauan yang lebih baik dari bagian atmosfer terpencil tapi sangat penting ini.”

Williams, yang penelitiannya sendiri menunjukkan bahwa krisis iklim bisa tripartit Besarnya gangguan parah yang dialami para pelancong udara. “Itu membuat saya bertanya-tanya apa perubahan lain yang dialami emisi kita ke atmosfer yang belum kita temukan.”

Dominasi aktivitas manusia di planet ini membuat para ilmuwan merekomendasikan deklarasi A. Zaman Geologi Baru: Antroposen.

Di antara tanda-tanda yang diusulkan Antroposen adalah unsur radioaktif yang lazim dalam uji senjata nuklir tahun 1950-an dan Tulang ayam kampungBerkat ledakan produksi unggas setelah Perang Dunia II. Ilmuwan lain telah menyarankan polusi plastik yang meluas Tanda usia plastikUntuk menelusuri Zaman Perunggu dan Besi.

READ  Data CDC menunjukkan kurang dari 0,001% orang Amerika yang divaksinasi penuh telah meninggal setelah kasus terobosan Covid-19