Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilmuwan yang menyuarakan peringatan iklim pada tahun 1980an mengatakan bahwa planet ini memanas lebih cepat dari yang diperkirakan

Ilmuwan yang menyuarakan peringatan iklim pada tahun 1980an mengatakan bahwa planet ini memanas lebih cepat dari yang diperkirakan

Mike Blake/Reuters

Seorang petugas pemadam kebakaran bekerja untuk memadamkan Highland Fire, kebakaran hutan di dekat Aguanga, California, 31 Oktober 2023.



CNN

Planet ini mengalami pemanasan dengan kecepatan yang jauh lebih cepat dari perkiraan para ilmuwan sebelumnya Ambang batas utama rumah kaca Batasan ini bisa dilanggar pada dekade ini, menurut sebuah studi baru yang ditulis bersama oleh James Hansen – ilmuwan Amerika yang dikenal luas sebagai orang pertama yang secara terbuka menyuarakan peringatan akan krisis iklim pada tahun 1980an.

Dalam kertas, yang diterbitkan pada hari Kamis di Oxford Open Journal of Climate Change, Hansen dan lebih dari selusin ilmuwan lainnya menggunakan serangkaian data paleoklimat, termasuk data dari inti es kutub dan lingkaran pohon, model iklim, dan data observasi, untuk menyimpulkan bahwa Bumi memiliki banyak hal, lebih dari itu. lebih sensitif terhadap perubahan iklim dibandingkan pemahaman sebelumnya.

“Kita berada pada tahap awal darurat iklim,” menurut laporan tersebut, yang memperingatkan bahwa kenaikan suhu “sedang terjadi” dan akan dengan cepat mendorong suhu global lebih jauh lagi. Itu sudah diprediksiHal ini akan menyebabkan suhu meningkat lebih dari 1,5 derajat Celcius dibandingkan suhu pra-industri pada tahun 2020an, dan lebih dari 2 derajat Celcius sebelum tahun 2050.

Hasil ini ditambah dengan banyaknya penelitian terbaru yang menyimpulkan bahwa dunia memang seperti ini Suhunya mencapai sekitar 1,5 derajatIni adalah ambang batas dimana dampak perubahan iklim – termasuk panas ekstrem, kekeringan dan banjir – menjadi sulit bagi manusia untuk beradaptasi.

“Batas 1,5 derajat lebih mematikan daripada paku pintu,” kata Hansen melalui telepon dengan wartawan. “Batas dua derajat hanya dapat diselamatkan dengan bantuan tindakan yang ditargetkan.”

READ  Coronavirus AS: Dengan penyebaran pengujian Omicron dan persediaan yang terbatas, siapa pun yang memiliki gejala harus menganggap positif dan terisolasi, kata dokter

Namun, beberapa ilmuwan lain mempertanyakan kesimpulan makalah tersebut bahwa perubahan iklim terjadi lebih cepat dari perkiraan model.

Hansen, direktur Institut Bumi di Universitas Columbia, adalah seorang ilmuwan iklim terkenal yang kesaksiannya pada tahun 1988 di hadapan Senat AS merupakan orang pertama yang menarik perhatian global terhadap perubahan iklim.

Dia sebelumnya telah memperingatkan bahwa Bumi mengalami ketidakseimbangan energi, dengan lebih banyak energi yang masuk melalui sinar matahari dibandingkan keluar melalui panas yang memancar ke luar angkasa.

Kelebihan panas yang dihasilkan setara dengan 400.000 bom atom Hiroshima per hari, dan lautan menyerap sebagian besar energi ini, demikian temuan penelitian Hansen satu dekade lalu.

CARL D’SOUZA/AFP/Getty Images

Ilmuwan Amerika James Hansen, yang fotonya diambil pada tahun 2013, dianggap sebagai orang pertama yang secara terbuka menyuarakan peringatan terhadap perubahan iklim pada tahun 1980an.

Dalam makalah terbaru ini, Hansen dan rekannya mengatakan bahwa ketidakseimbangan energi kini semakin meningkat, sebagian karena keberhasilan upaya mengatasi masalah tersebut. Polusi udara dengan materi partikulat, terutama di Tiongkok dan melalui pembatasan global terhadap polusi pengiriman. Meskipun jenis polusi ini menimbulkan risiko kesehatan yang serius, polusi ini juga mempunyai efek mendinginkan, karena partikel-partikelnya memantulkan sinar matahari menjauh dari bumi.

Ketidakseimbangan ini diperkirakan akan mempercepat pemanasan global, sehingga menimbulkan konsekuensi yang sangat buruk, menurut makalah tersebut, termasuk kenaikan permukaan air laut yang cepat dan perubahan iklim. Kemungkinan penutupan arus laut yang vital Selama abad ini.

Hansen mengatakan dia sangat prihatin Mencairnya lapisan es Antartika Khususnya Gletser Thwaitesyang bertindak sebagai sumbat, menahan es di daratan dan memberikan pertahanan penting terhadap bencana kenaikan permukaan laut.

READ  Laporan: Militer China membantu menciptakan tikus 'manusiawi' untuk pengujian virus

Namun kenaikan suhu tidak serta merta berhenti, menurut makalah penelitian tersebut, yang menyerukan “tindakan luar biasa.”

Langkah-langkah yang direkomendasikannya termasuk mengenakan pajak terhadap polusi karbon, meningkatkan tenaga nuklir untuk “melengkapi energi terbarukan” dan tindakan kuat oleh negara-negara maju untuk membantu transisi negara-negara berkembang ke energi rendah karbon. Laporan tersebut menemukan bahwa meskipun prioritas utama adalah mengurangi polusi akibat pemanasan global secara signifikan, hal ini saja tidak akan cukup.

“Jika kita ingin menjaga permukaan laut tetap dekat dengan keadaan sekarang, kita harus mendinginkan planet ini,” kata Hansen.

Laporan tersebut menyarankan bahwa salah satu cara untuk melakukan hal ini adalah Rekayasa geo surya. Teknologi kontroversial ini bertujuan untuk mendinginkan suhu dengan memantulkan sinar matahari dari Bumi, atau membiarkan lebih banyak panas keluar ke luar angkasa. Hal ini dapat dilakukan dengan menyuntikkan aerosol ke atmosfer atau menaburkan awan dengan partikel garam agar lebih reflektif, misalnya.

Kritikus memperingatkan konsekuensi yang tidak terduga, termasuk dampak terhadap curah hujan dan musim hujan, serta “kejutan penghentian” jika geoengineering tiba-tiba dihentikan dan pemanasan global yang terpendam dilepaskan.

Namun Hansen mengatakan hal itu patut dipertimbangkan. “Daripada menggambarkan upaya ini sebagai ‘mengancam geoengineering’, kita harus menyadari bahwa saat ini kita sedang melakukan geoengineering terhadap planet ini,” katanya, dengan membakar sejumlah besar bahan bakar fosil yang memanaskan planet ini.

Temuan penelitian ini mengkhawatirkan dan terjadi pada saat dunia sedang mengalami panas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tahun ini berada di jalur yang tepat untuk menjadi tahun terpanas yang pernah tercatat, dengan setiap bulan mulai bulan Juni dan seterusnya Memecahkan rekor bulan terpanas.

READ  NASA mengungkapkan bahwa program Artemis akan mendaratkan orang pertama berwarna di bulan

Meskipun ilmu pengetahuan sudah jelas bahwa laju pemanasan global sedang meningkat, gagasan bahwa pemanasan global semakin cepat melampaui prediksi model masih kontroversial.

Michael Mann, ilmuwan iklim terkemuka di Universitas Pennsylvania, mengatakan hasil yang diperoleh “sebagian besar di luar tren.”

Meskipun permukaan bumi dan lautan mengalami pemanasan, data tersebut tidak mendukung klaim bahwa laju pemanasan meningkat, katanya kepada CNN melalui email. “Seperti yang ingin kukatakan, kebenarannya sudah cukup buruk!” kata Mann. “Tidak ada bukti bahwa model tidak memprediksi pemanasan yang disebabkan oleh manusia.”

Ia juga mempertanyakan peran pengurangan polusi dalam tren pemanasan global, dengan mengatakan bahwa dampak keseluruhannya sangat kecil, dan memperingatkan bahwa geoengineering tenaga surya “belum pernah terjadi sebelumnya” dan “berpotensi sangat berbahaya.”

“Apakah target 1,5°C dapat dicapai atau tidak adalah masalah politik, bukan fisika iklim,” kata Mann.

Namun Hansen menolak kritik terhadap penelitian tersebut, dengan mengatakan bahwa penelitian tersebut didasarkan pada angka pasti dan fisika yang jelas.

“Ini bukan pinggiran, ini fisika yang benar, ini dunia nyata, dan terkadang masyarakat butuh waktu untuk memahaminya,” ujarnya.