Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ilustrasi: Badai sempurna yang menyebabkan ‘darurat pangan’ nasional di Sri Lanka.

Parlemen Sri Lanka pada Senin (6 September) menyetujui keadaan darurat nasional yang dideklarasikan oleh Presiden Gotabaya Rajapaksa pada 30 Agustus.

Pemerintah mengatakan keadaan darurat diperlukan untuk memeriksa kenaikan harga pangan dan penimbunan kebutuhan oleh “mafia makanan”. Namun pihak oposisi mengatakan itu “dengan itikad buruk, dengan motif tersembunyi untuk lebih membatasi hak-hak dasar warga negara dan bergerak maju ke arah otoritarianisme”.

Keadaan darurat menambah ketidakpastian Krisis pangan di Sri Lanka, yang memiliki semua bahan untuk badai yang sempurna.

Krisis utang, valas, dan inflasi

Sri Lanka membungkuk Beban utang luar negeri yang besar. Pinjaman ini tidak dapat dilunasi karena penurunan tajam dalam cadangan devisa.

Dengan industri pariwisata yang hancur sejak serangan Paskah 2019, Sri Lanka kehilangan salah satu sumber devisa terbesarnya bahkan sebelum pecahnya pandemi.

Industri teh dan pakaian jadi juga terkena wabah yang mempengaruhi ekspor.

Pengiriman uang meningkat pada tahun 2020, tetapi itu tidak cukup untuk mengeluarkan Sri Lanka dari krisisnya. Pada akhir Juli, cadangan devisa negara sebesar 2,7 miliar dolar, sementara itu perlu membayar utang luar negeri sekitar 4 miliar dolar.

Pertukaran mata uang senilai $400 juta yang diharapkan dengan India belum dilaksanakan. Pada bulan Maret, Sri Lanka mendapatkan kesepakatan pertukaran mata uang senilai $1,5 miliar dari China. Bulan lalu, Bangladesh melakukan pembayaran pertama sebesar 50 juta dolar Perjanjian swap pinjaman $250 juta.

Pertukaran mata uang adalah perjanjian pinjaman untuk membayar bunga dalam mata uang lokal.

Cadangan devisa yang rendah juga berarti Sri Lanka belum mampu mengimpor sebanyak dulu.

Seorang penjual makanan Sri Lanka memasak nasi di sebuah gubuk darurat di Kolombo, Sri Lanka. (AP Photo/Eranga Jayawardena, file)

Awal tahun ini, mereka berhenti mengimpor mobil dan banyak barang lainnya, termasuk minyak nabati, kunyit dan bahkan sikat gigi, dalam upaya untuk menghemat devisa yang berharga. Sri Lanka mengimpor banyak makanan pokok, termasuk kacang-kacangan, gula, tepung terigu, sayuran, dan minyak goreng.

READ  China akan membangun laboratorium yang lebih penting di tengah audit fasilitas Wuhan di Covid

Ini adalah masalah sisi penawaran dari krisis.

Di sisi permintaan, pencetakan Rs 800 crore oleh Bank Sentral Sri Lanka selama 18 bulan terakhir untuk meredakan krisis ekonomi telah meningkatkan likuiditas dalam perekonomian. Tetapi masuknya uang ini, dan peningkatan permintaan yang terjadi tanpa peningkatan pasokan yang sesuai, menyebabkan kenaikan inflasi yang tajam.

Hal ini pada gilirannya mendevaluasi mata uang, membuat impor lebih mahal, meningkatkan utang dan menempatkan cadangan devisa di bawah tekanan yang lebih besar.

Keputusan pemerintah, dalam keadaan darurat, untuk menetapkan harga semua bahan dasar telah merugikan impor, karena para pedagang enggan membeli dengan harga tinggi secara internasional tanpa janji pengembalian dari penjualan di pasar dalam negeri.

Selain itu, ada sistem perizinan impor yang ketat.

Darurat lain, ketakutan lama

Keadaan darurat diumumkan di bawah kerangka hukum Undang-Undang Keamanan Publik.

Bagian 2 dari PSO memberi wewenang kepada Presiden untuk menyatakan keadaan darurat dalam dua kasus: ketika Presiden menganggapnya tepat untuk melakukannya a) untuk kepentingan keamanan umum dan pemeliharaan ketertiban umum, atau b) untuk pemeliharaan persediaan dan jasa yang penting bagi kehidupan masyarakat.

“Dengan deklarasi keadaan darurat pada 30 Agustus 2021, Presiden sekarang dapat mengeluarkan peraturan darurat yang membahas topik apa pun kapan saja. Mengingat sejarah Sri Lanka dengan undang-undang darurat dan undang-undang lain yang terkait dengan keamanan dan warisan penindasan, ini menimbulkan kekhawatiran serius,” kata Center.Alternatif Kebijakan, yang berbasis di Kolombo, dalam sebuah pernyataan.

Sementara keadaan darurat harus dirujuk ke Parlemen untuk pembaruan setiap tiga bulan, Presiden diberi wewenang untuk mengeluarkan peraturan yang tidak memerlukan pengawasan atau persetujuan parlemen.

“Pentingnya memastikan bahwa kekuasaan luar biasa yang diberikan kepada Eksekutif oleh Peraturan Darurat ini akan digunakan hanya untuk tujuan khusus yang disetujui oleh Peraturan … Ini harus diakui sebagai pemberian sementara kekuasaan luar biasa kepada pemerintah pada saat krisis akut. Itu tidak boleh dilihat sebagai pengganti “tatanan hukum biasa” “…dengan demikian, keadaan darurat seharusnya hanya berlaku untuk jangka waktu terbatas,” demikian memo Center for Policy Alternatives.

READ  Alternatif Delta Covid: “Alternatif baru dapat menembus perisai vaksinasi” | Berita Delhi

Ia meminta warga untuk secara demokratis menantang “setiap tindakan untuk menekan perbedaan pendapat, membatasi kebebasan sipil dan mengancam demokrasi konstitusional Sri Lanka”.

Sri Lanka berada di bawah keadaan darurat selama lebih dari tiga dekade selama perang melawan Macan Pembebasan Tamil Eelam (LTTE) hingga diizinkan punah pada 2011; Kemudian untuk periode singkat selama kerusuhan anti-Muslim pada tahun 2018, dan setelah pemboman Paskah pada tahun 2019.

Di Parlemen, anggota oposisi berpendapat bahwa tidak perlu keadaan darurat, karena undang-undang lain tersedia untuk memeriksa penyimpanan dan menetapkan harga pangan.

Pengangkatan seorang mayor jenderal untuk jabatan Komisaris Jenderal Layanan Dasar menimbulkan kekhawatiran akan melampaui administrasi sipil.

sri lanka, darurat sri lanka, darurat pangan sri lanka, utang sri lanka, berita sri lanka, indian express Makanan segar di rak supermarket di Kolombo, Sri Lanka, 17 Juni 2020 (Foto: Dinuka Liyanawatte)

Kenangan krisis pangan lainnya

Terakhir kali negara tersebut mengalami krisis pangan adalah pada tahun 1970-an, selama eksperimen pemerintah Sirimavo Bandaranaike dengan sosialisme.

The Sunday Times di Kolombo melaporkan dalam sebuah editorial bahwa antrean panjang yang terlihat di luar toko bahan makanan milik pemerintah di Satosa membangkitkan kenangan akan “ekonomi dari mulut ke mulut” pada masa itu, mencatat “kartu jatah berharga yang memberi setiap keluarga kesempatan terbatas. jumlah uang”. beras, gula, minyak tanah, tepung dan dhal dalam jumlah bersubsidi; antrian tak berujung untuk roti dan kain; dan kontrol valuta asing yang ketat dan izin keluar. Orang tua mungkin ingat bagaimana mereka harus menunggu dengan tidak sabar sampai kapal berikutnya tiba dengan makanan mereka.”

Larangan pupuk kimia pada bulan Maret, ketika Presiden Rajapaksa mengumumkan bahwa negara itu hanya akan menanam makanan organik mulai sekarang, menjadi yang pertama melakukannya, dapat memperburuk kekurangan, kata pakar pertanian.

READ  Serangan drone menargetkan pangkalan militer AS di Irak

Langkah ini bertujuan untuk menghemat devisa impor pupuk tersebut, namun dikhawatirkan perubahan mendadak di tengah tanaman tanpa persiapan lahan yang memadai akan berdampak negatif pada tanaman sayuran dan padi.

berita | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini di kotak masuk Anda