Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imigran Pakistan mencoba menabrak siswa di luar sekolah Yahudi di Brooklyn: “Saya akan membunuh semua orang Yahudi”

Imigran Pakistan mencoba menabrak siswa di luar sekolah Yahudi di Brooklyn: “Saya akan membunuh semua orang Yahudi”

Seorang pria mencoba menabrak seorang rabi dan siswa Ortodoks dengan mobilnya di luar sebuah sekolah Yahudi di Brooklyn pada Rabu, 29 Mei. Dia terdengar berteriak “Saya akan membunuh semua orang Yahudi” selama serangan anti-Semit yang mengerikan itu.

Seorang imigran Pakistan mencoba menabrak siswa di luar Sekolah Yahudi Brooklyn (NYPD/Facebook – foto representatif)

Pria tersebut diidentifikasi sebagai Asghar Ali, seorang sopir taksi asal Pakistan berusia 58 tahun. Dia memiliki riwayat penyakit mental, kata polisi, menurut New York Post. Insiden ini sedang diselidiki oleh Satuan Tugas Kejahatan Kebencian NYPD.

Buka akses eksklusif ke berita terkini pemilu India, hanya di Aplikasi HT. Unduh sekarang! Unduh sekarang!

Ali kini menghadapi berbagai tuduhan, termasuk percobaan pembunuhan, percobaan penyerangan, dan kejahatan rasial. Namun serangan tersebut diyakini tidak ada hubungannya dengan terorisme. Sejauh ini, polisi tidak menemukan bukti keterkaitannya dengan kelompok ekstremis online mana pun.

kecelakaan

Pada saat kecelakaan terjadi, pria Brooklyn itu sedang mengendarai Crown Victoria putih 2011 menuju East 55th Street. Dia berada di dekat sekolah Mesivta Nakhlas Yaakov ketika dia mulai mengemudikan mobilnya ke arah siswa yang mengenakan pakaian Ortodoks, dalam peristiwa yang mengejutkan.

Ali menargetkan dua siswa lainnya dan seorang rabi, setelah mengendarai mobilnya mengelilingi gedung dan kemudian kembali menuju sekolah. Dia berteriak, menurut polisi: “Saya akan membunuh semua orang Yahudi.”

Namun, para korban melarikan diri ke tempat aman dan masuk ke dalam gedung sebelum mereka diserang. Para korban termasuk tiga orang berusia 18 tahun, seorang pria berusia 41 tahun, dan seorang pria berusia 44 tahun. Tak satu pun dari mereka dilaporkan terluka.

Rabbi Twersky, yang bekerja di yeshiva, mengatakan kekacauan terjadi setelah pria tersebut mencoba memukul salah satu anak laki-laki, yang berdiri di sudut Glenwood Road dan East 55th Street. Pengemudi kemudian menyerang sekelompok 30 hingga 40 pelajar setelah mengemudi di sisi yang salah di East 56th Street.

READ  Kim Jong Un memperingatkan 'perang' karena Korea Utara berencana meningkatkan persenjataan nuklirnya | berita Dunia

“Saya masuk dan anak-anak berkata, ‘Apakah kamu melihat kameranya? Apakah kamu melihat kameranya?'” kata Twerski. “Saya lebih takut dari mereka, adrenalin mereka tinggi.”

Ali awalnya melarikan diri, namun segera ditemukan oleh anggota Patroli Keamanan Shomrim. Polisi New York dipanggil oleh Shomrim. “Kami dapat menemukan rekaman videonya. Kami mendapatkan nomor plat orang tersebut,” kata Bob Moskowitz, koordinator eksekutif patroli tersebut. “Kamu tidak melihat banyak orang di sekitarmu.”

“Orang-orang di sekolah memberi tahu kami bahwa dia sering jalan-jalan dan berkendara di sekitar lingkungan,” katanya. “Salah satu anggota kami, ketika dia melakukan patroli harian di sekitar lingkungan, melihat mobil itu.”

Ali ditahan. Dia akhirnya dibawa ke Rumah Sakit Coney Island.

Siapa Asghar Ali?

Ali berasal dari Pakistan tetapi telah tinggal di Amerika Serikat selama lebih dari dua dekade. Sumber penegak hukum menggambarkan dia sebagai orang yang “terganggu secara emosional”.

Dia ditangkap pada tahun 1998 atas tuduhan pemalsuan setelah dia menunjukkan kartu identitas palsu setelah dihentikan. Dia tidak memiliki izin TLC yang sah tetapi mengatakan profesinya adalah mengemudikan taksi. Dia pernah ditahan empat kali sebelumnya, termasuk satu karena peniruan identitas kriminal.

“Kami sangat senang bisa menangkap orang ini,” kata Moskowitz. “Kami bukanlah seseorang yang ingin kami pimpin di jalanan, terutama dalam iklim anti-Semit dan anti-Yahudi yang ada di luar sana. Jadi kami senang bisa mengakhiri ini. Masyarakat agak resah dengan hal ini. Sekarang semua orang bisa merasa sedikit lebih nyaman.”