Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran Khan dari Pakistan Peringatkan “Perang Saudara” di Afghanistan | berita Taliban

Khan mengatakan negaranya terutama prihatin dengan kemungkinan krisis kemanusiaan dan pengungsi jika perang saudara pecah.

Islamabad, Pakistan – Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memperingatkan bahaya “perang saudara” di Afghanistan jika Taliban tidak dapat membentuk pemerintahan inklusif di sana.

“Jika mereka tidak memiliki pemerintahan yang inklusif, dan secara bertahap turun ke perang saudara, yang jika cepat atau lambat tidak mencakup semua faksi. [will happen]”Ini juga akan mempengaruhi Pakistan,” kata Khan kepada BBC dalam wawancara yang disiarkan Selasa.

Khan mengatakan negaranya terutama khawatir tentang kemungkinan krisis kemanusiaan dan pengungsi jika terjadi perang saudara, serta kemungkinan penggunaan wilayah Afghanistan oleh kelompok-kelompok bersenjata yang memerangi pemerintah Pakistan.

“Itu berarti Afghanistan yang tidak stabil dan kacau,” katanya.

“[That is an] Tempat yang ideal untuk teroris, karena jika tidak ada kontrol atau jika ada pertempuran terus-menerus. Ini menjadi perhatian kami. Jadi, terorisme dari tanah Afghanistan, dan kedua jika ada krisis kemanusiaan atau perang saudara, itu adalah masalah pengungsi bagi kami.”

Pemerintah Khan telah berulang kali meminta dunia untuk menjangkau pemerintah sementara Taliban untuk mencegah kemungkinan runtuhnya struktur Afghanistan, karena tidak adanya uang bank sentral.

Uang bank sentral Afghanistan yang diperkirakan mencapai $10 miliar masih dibekukan di rekening bank asing, terutama di Federal Reserve AS, menyusul pengambilalihan pemerintah oleh Taliban sebulan lalu.

Pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi memperbarui seruannya untuk mencairkan dana ini untuk memungkinkan lembaga pemerintah Afghanistan, termasuk sekolah dan rumah sakit, untuk beroperasi.

“Di satu sisi, Anda mengumpulkan dana baru untuk menghindari krisis, dan di sisi lain, uang yang mereka miliki – milik mereka – tidak dapat mereka gunakan,” kata Qureshi kepada wartawan di New York di mana dia menghadiri pertemuan publik PBB. Majelis Umum.

READ  Studi: Infeksi hewan adalah penjelasan yang paling mungkin untuk asal usul Covid

Saya pikir pembekuan aset tidak membantu situasi. Saya ingin sangat mendesak kekuatan untuk mempertimbangkan kembali kebijakan itu dan berpikir untuk tidak membeku.

pertanyaan pengakuan

Pakistan adalah sekutu penting mantan pemerintah Taliban di Afghanistan antara tahun 1996 dan 2001, tetapi tidak mengakui pemerintah baru kelompok bersenjata negara itu, dengan para pemimpin Pakistan mengatakan keputusan apa pun tentang pengakuan memerlukan konsensus regional.

Khan, yang baru-baru ini menghadiri pertemuan puncak negara-negara di kawasan itu serta Rusia dan China di bawah naungan Organisasi Kerjasama Shanghai (SCO), mengatakan pengakuan akan tergantung pada tiga faktor.

“kita semua [in the SCO] Kami memutuskan untuk membuat keputusan kolektif untuk mengakui Afghanistan, dan keputusan itu akan tergantung pada apakah mereka memiliki pemerintahan yang inklusif, pernyataan mereka tentang hak asasi manusia, bahwa tanah Afghanistan tidak boleh digunakan untuk terorisme, dan tetangga adalah orang yang paling peduli tentang itu. . , katanya dalam wawancara dengan BBC, Selasa.

Taliban telah mendapat kecaman dalam beberapa hari terakhir karena struktur pemerintahan sementaranya, tanpa wanita di kabinet atau wakil menteri.

Kelompok hak asasi mengatakan etnis minoritas juga kurang terwakili.

Khan mengatakan Pakistan akan mendorong Taliban untuk membentuk pemerintahan inklusif baik secara politik maupun etnis, “karena tidak akan ada perdamaian atau stabilitas jangka panjang yang berkelanjutan kecuali semua faksi, semua kelompok etnis terwakili”.

Asad Hashim adalah koresponden digital Al Jazeera di Pakistan. Tweeted oleh AsadHashim.