Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran Khan, Jenderal Bajwa Baker pada kepala CIA baru sebagai tuduhan ‘nepotisme dan campur tangan’ terbang

Ketegangan antara Perdana Menteri Pakistan Imran Khan dan Panglima Angkatan Darat Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa telah mencapai puncaknya atas penunjukan Letnan Jenderal Nadim Anjum sebagai Panglima Angkatan Darat Pakistan. Kepala Intelijen Internal (ISI) yang baru. Dalam pertemuan panjang antara keduanya pada Senin malam, Jenderal Bajwa dengan tegas mengatakan kepada Perdana Menteri Pakistan bahwa pemerintah tidak dapat ikut campur dalam urusan militer.

Menurut perincian eksklusif dari pertemuan yang tersedia dengan CNN-News18, Khan ingin membiarkan kepala ISI yang akan keluar, Letnan Jenderal Faiz Hamid hingga Desember, tetapi Jenderal Bajwa mengatakan kepadanya bahwa itu tidak mungkin. Dia mengatakan kepada perdana menteri bahwa dia bisa menahan Letnan Jenderal Hamid sampai batas waktu sampai 15 November. Panglima militer juga mengatakan kepada Khan bahwa “pemerintah sipil” tidak boleh ikut campur dalam urusan militer.

Dalam episode lain, Jenderal Bajwa memberi tahu Khan bahwa hanya karena dia memiliki hubungan yang baik dengan Letnan Jenderal Hamid, dia tidak berharap untuk “mempertahankannya selamanya”.

Namun, ada kabar bahwa keduanya menyelesaikan perbedaan mereka dalam pertemuan itu. Ada kebingungan atas penunjukan Jenderal Anjum tanpa pemberitahuan resmi dari Kantor Perdana Menteri (PMO) sampai lima hari setelah pengumuman Komando Umum, markas besar Angkatan Darat Pakistan.

Dalam pertemuan mereka pada Senin malam, sumber yang dekat dengan Khan mengatakan bahwa perdana menteri telah membuat beberapa saran yang tidak diterima Jenderal Bajwa, termasuk perubahan struktur ISI.

Sumber mengatakan bahwa Khan ingin ISI menjadi seperti korps di tentara Pakistan. Mereka menambahkan bahwa perdana menteri kesal dengan tentara karena dia merasa posisinya diremehkan.

Menurut sumber tersebut, Khan juga mengatakan kepada Jenderal Bajwa bahwa pengumuman ketua ISI yang baru seharusnya dilakukan terlebih dahulu oleh Kantor Perdana Menteri.

Menteri Informasi Pakistan Fuad Chaudhry mengatakan, dalam sebuah pernyataan, bahwa “wewenang untuk menunjuk kepala ISI adalah hak prerogatif pemerintah Pakistan. Kami akan melakukan segalanya setelah uji tuntas.”

Namun, sumber dari GHQ mengatakan bahwa pemberitahuan penunjukan itu segera dimungkinkan dan presiden baru akan bergabung dalam tujuh hingga sepuluh hari ke depan.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini. Ikuti kami Situs jejaring sosial FacebookDan Indonesia Dan kabel.

READ  Kesehatan mata: 5 tips nutrisi mudah yang dapat membantu meningkatkan penglihatan