Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran Khan menantang tentara untuk menangkapnya di Twitter.  Mereka tiba beberapa jam kemudian

Imran Khan menantang tentara untuk menangkapnya di Twitter. Mereka tiba beberapa jam kemudian

Imran Khan: Jenderal Bajwa menyarankan saya untuk membubarkan majelis
Ketua PTI, Imran Khan (file foto)

New Delhi: Selama berbulan-bulan, pemerintah Pakistan ragu-ragu untuk menangkap Imran Khan, tetapi keberanian mantan perdana menteri itu mungkin telah membuat timbangan melawannya. Beberapa jam sebelum penangkapannya oleh Pakistani Rangers pada hari Selasa, Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) membagikan video di akun Twitternya memanggil Angkatan Darat Pakistan dan meminta mereka untuk menangkapnya jika mereka memiliki surat perintah penangkapan.

“Jika seseorang memiliki surat perintah, mereka harus membawanya langsung ke saya. Bawa surat perintah itu, pengacara saya akan ada di sana. Saya sendiri siap masuk penjara.” kata ketua PTI.

Dalam video berdurasi hampir 6 menit yang diarahkan ke Hubungan Masyarakat Antar-Layanan (ISPR) dan Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), Khan menepis tuduhan penganiayaan terhadap militer negara itu. Dia bilang dia tidak punya alasan untuk berbohong. Dia sebelumnya menuduh perwira Intelijen Internal (ISI) Mayor Jenderal Faisal Naseer mencoba membunuhnya dua kali pada rapat umum di Lahore pada hari Minggu.

“Ini tentara saya, Pakistan adalah negara saya dan bukan hanya tentara Anda. Ini adalah tentara kami,” kata Khan, meratapi tindakan keras terhadap suara-suara anti-militer di negara itu, menyebutnya sebagai tindakan merugikan terhadap kemapanan.

Imran Khan vs Tentara Pakistan

Dia mengulangi klaimnya pada hari Selasa setelah ISPR membantah klaimnya, “Orang ini mencoba membunuh saya dua kali dan setiap kali penyelidikan dilakukan, saya akan membuktikan bahwa orang ini adalah orang ini dan ada komplotan bersamanya.”

READ  Khalilzad: Zalmay Khalilzad, utusan AS yang menengahi keluarnya Afghanistan, telah mengundurkan diri

Direktur Jenderal ISPR Mayor Jenderal Ahmed Sharif Chowdhury pada hari Senin Dituduh Khan membuat “tuduhan yang sangat tidak bertanggung jawab dan tidak berdasar terhadap seorang perwira militer senior yang beroperasi tanpa bukti apa pun”.

Dalam video yang diposting di Twitter, Khan menunjukkan dua alasan di balik upaya penangkapannya, yaitu untuk mencegahnya berkampanye dan “memobilisasi massa untuk gerakan jalanan guna mendukung konstitusi.”

Dia membuat pernyataan ini beberapa jam sebelum dia dijadwalkan untuk menghadap Pengadilan Tinggi Islamabad dalam satu kasus pemberontakan dan kasus percobaan pembunuhan lainnya.

Pemain kriket yang menjadi politisi itu menegaskan bahwa dia memimpin “partai politik terbesar di Pakistan” sambil mempertanyakan mengapa dia ditolak hak dasarnya.

“pertanyaanku adalah: [Despite being] Mantan perdana menteri suatu negara? – Karena nama pria ini muncul. [why was] Tidak bisakah saya mendaftarkan Laporan Informasi Pertama (FIR)? ” Diminta.

Dia menambahkan bahwa hanya investigasi yang dapat mengungkapkan kebenaran. “Jika dia tidak bersalah, dia akan mengeksposnya.”

Sebelumnya pada hari Selasa, Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif mengajukan empat pertanyaan balasan kepada Imran Khan. Mulai dari menuduh tentara Pakistan hingga membuat tuduhan tak berdasar yang menggunakan agama untuk tujuan politik.

Pernyataan ini muncul dalam kerangka serangkaian bentrokan antara mantan perdana menteri dan tentara Pakistan, dalam hubungan yang memburuk sejak Maret lalu.

READ  CJP Isa mencatat pelecehan terhadap jurnalis yang dilakukan FIA - Pakistan