Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran Khan mengirim Shahryar Afridi ke Majelis Umum PBB untuk “menyebarkan kesadaran” tentang Kashmir. Dia mulai mengajar orang Pakistan

Shahrar Khan Afridi terlihat di Times Square merekam video para tunawisma di trotoar.

Shahrar Khan Afridi terlihat di Times Square merekam video para tunawisma di trotoar.

Shahryar Khan Afridi, Ketua Komite Parlemen Pakistan untuk Kashmir, terlihat merekam video para pengungsi. Dia juga berkomentar tentang wanita yang lewat.

  • Berita18.com
  • Pembaruan terbaru:24 September 2021 pukul 12:45 WIB
  • Ikuti kami:

Langkah Perdana Menteri Pakistan Imran Khan untuk “menyebarkan kesadaran” tentang Jammu dan Kashmir di Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNGA) menjadi bumerang ketika orang yang dia pilih untuk misi itu pergi ke Amerika Serikat dan bersikeras bahwa orang Pakistan harus berterima kasih atas semua yang mereka miliki. . .

Surat kabar cetak hari Jumat melaporkan bahwa Shahrar Khan Afridi, ketua Komite Parlemen Pakistan untuk Kashmir, terbang ke New York – tempat KTT Majelis Umum PBB diadakan – dan terlihat berkeliaran di sekitar Times Square dan merekam video para tunawisma di trotoar. Dia juga membuat komentar tentang wanita yang lewat selama video langsung.

Dia menasihati orang Pakistan untuk bersyukur atas semua yang mereka miliki, dengan mengatakan, “Lihatlah kondisi wanita di negara yang memberi kuliah tentang hak asasi manusia kepada orang lain. Wanita di Pakistan hidup dalam kondisi yang lebih baik daripada negara-negara yang berpura-pura menjadi pejuang kemanusiaan. hak.”

Perdana Menteri Narendra Modi, yang saat ini berada di AS dalam perjalanan tiga hari, akan mengakhiri kunjungannya dengan pidato di Majelis Umum PBB, dengan fokus pada tantangan global yang mendesak termasuk pandemi COVID-19, kebutuhan untuk memerangi terorisme, dan perubahan iklim. dan masalah penting lainnya.

Baca semua file berita terbaruDan berita terbaru Dan Berita virus corona Di Sini

READ  Pakistan mengerahkan pasukan paramiliter untuk memadamkan protes Islam yang mematikan: The Tribune India