Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran Khan menyerukan jajak pendapat baru di Pakistan

Imran Khan menyerukan jajak pendapat baru di Pakistan

Imran Khan mengatakan pemerintah PTI di Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa akan membubarkan dewan tersebut

Islamabad:

Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan pada hari Sabtu memperingatkan bahwa “negaranya sedang tenggelam” ketika dia mengumumkan bahwa pemerintah Tehreek-e-Insaf Pakistan di provinsi Punjab dan Khyber Pakhtunkhwa akan membubarkan majelis mereka pada tanggal 23 Desember untuk membuka jalan bagi pemilihan baru. .

“Sampai pemilu yang bebas dan adil tidak diadakan, kita semua khawatir negara (Pakistan) akan kebanjiran,” kata ketua PTI Khan dalam pidato video dengan Ketua Menteri Punjab Pervez Elahi dan Ketua Menteri Khyber Pakhtunkhwa Mehmood Khan di sisinya. .

Imran Khan juga menegaskan kembali tuntutannya untuk pemilu yang bebas dan adil, memperingatkan bahwa negara bisa tenggelam jika hal ini tidak terjadi. Dia mengatakan pemilu yang bebas dan adil adalah satu-satunya solusi untuk masalah Pakistan dan mengatakan pemerintah “takut” mengadakan pemilu baru karena takut kalah, lapor Dawn.

“Setelah dua kamar dibubarkan, kami akan mengadakan pemilihan di provinsi. 123-125 anggota Majelis Nasional – yang pengunduran dirinya tidak diterima – juga akan meminta ketua dewan untuk menerima pengunduran diri mereka,” katanya. .

Menguraikan rencana aksi PTI setelah pembubaran dewan, dia berkata, “Kemudian kami akan mempersiapkan pemilihan setelah itu dan dengan sekitar 130 kursi di Majelis Nasional, kami akan pergi ke presiden NA dan menuntut agar dia menerima pengunduran diri kami sebagai gantinya. daripada memilih beberapa.”

Kepada rakyat Pakistan, Dawn melaporkan, ketua PTI meminta bangsa itu untuk menahan diri dari rasa kecewa, dengan mengatakan itu seperti “melarikan diri dari tugas kita kepada masyarakat”.

Dia mengatakan bahwa “pelajaran harus diajarkan melalui pemilihan” kepada pemerintah dan berurusan dengan “kekalahan sedemikian rupa sehingga nama-nama pencuri ini akan dihapuskan selamanya”.

READ  Berita Terbaru Kecelakaan Pesawat China: Setelah Jatuh, China Eastern Airlines Larang Armada Boeing 737-800: 10 Fakta

Imran Khan mengatakan bahwa negaranya akan “bertahan” ketika “keputusan tegas” diambil untuk “merestrukturisasi institusi dan menegakkan keadilan di negara tersebut.”

Di awal pidatonya, Imran Khan mengeluhkan situasi ekonomi negara saat ini di bawah pemerintahan Shahbaz Sharif. Dia mengatakan pemerintah dengan mandat baru dan dukungan negara untuk itu akan dapat meningkatkan profilnya, lapor Dawn.

Dia mengatakan negara membutuhkan “pemilu yang baru dan adil karena kami khawatir negara akan kebanjiran”.

Setelah digulingkan dari kekuasaan pada bulan April melalui mosi tidak percaya, ketua PTI bertanya, “Pertanyaan saya hari ini adalah, siapa yang bertanggung jawab atas perubahan rezim ini?”

Dia menyalahkan mantan Kepala Staf Angkatan Darat Pakistan (purn.) Qamar Javed Bajwa atas keterlibatannya dalam “konspirasi” melawan partainya.

The News International mengutip mantan perdana menteri Pakistan yang mengatakan dalam pidatonya bahwa “Jenderal Bajwa adalah satu-satunya orang yang bertanggung jawab menjatuhkan pemerintahan gerakan.”

Video unggulan hari ini

Pemimpin Partai Berkuasa Pakistan Ancam India dengan ‘Perang Nuklir’: Laporan