Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Imran Khan, Presiden Afghanistan Ghani Sabar pada pertemuan Tashkent: The Tribune India

Layanan Berita Tribune
New Delhi, 16 Juli

Konferensi kontak di Tashkent, yang dihadiri oleh hampir semua menteri luar negeri Asia Tengah dan Selatan, melihat percikan api antara Pakistan dan Afghanistan sebelum kedua pihak meredakan ketegangan dengan pertemuan antara pemimpin mereka Imran Khan dan Ashraf Ghani.

Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar dan Imran Khan juga bersilang pendapat, meskipun secara tidak langsung. Dalam referensi tidak langsung ke sikap garis keras Angkatan Darat Pakistan pada perdagangan dan konektivitas dengan India, Jaishankar Dia mengatakan masalah sebenarnya adalah tentang mentalitas, bukan perbedaan pendapat. Dalam pidatonya, Imran menyebut masalah Kashmir sebagai hambatan utama proyek komunikasi.

Jaishankar menggali uang dalam perdagangan

  • Dalam referensi tidak langsung ke keras kepala Pak atas perdagangan dan komunikasi, Jaishankar mengatakan masalahnya adalah tentang pola pikir, bukan ketidaksepakatan.
  • Imran Khan mengutip masalah Kashmir sebagai hambatan utama untuk proyek komunikasi

Dengan Perdana Menteri Pakistan di atas panggung, Presiden Afghanistan Ghani secara tidak langsung mengkritik Pakistan karena tidak mencegah teroris menyeberang ke Afghanistan dan karena gagal membujuk Taliban untuk melakukan pembicaraan yang berarti.

Chabahar menginginkan bagian dari koridor internasional

  • Berbicara pada pertemuan tersebut, Jaishankar ingin memasukkan Pelabuhan Chabahar di Koridor Utara-Selatan
  • Dia juga mengatakan bahwa untuk komunikasi yang andal di dalam dan di seluruh Afghanistan, dunia harus mempercayai penilaiannya

Sebaliknya, Imran mengindikasikan bahwa Taliban belum siap untuk mencapai kesepakatan ketika ada 1,5 ribu tentara NATO di Afghanistan. “Mengapa mereka menyerah sekarang? Mengapa mereka mendengarkan kami merasa menang?” katanya sambil mengatakan bahwa lebih dari 70.000 orang Pakistan juga menjadi korban terorisme.

Meskipun pertemuan Tashkent ditujukan terutama untuk para menteri luar negeri, para pemimpin senior Pakistan dan Afghanistan tiba di sana karena pertemuan itu diperkirakan akan melanjutkan diskusi yang telah mereka lakukan selama dua hari terakhir di Dushanbe.

READ  Air India punya waktu hingga pertengahan Juli untuk menantang gugatan Cairn: lapor

Kerugian langsung dalam bentrokan antara Imran dan Ghani adalah usulan konferensi perdamaian akhir pekan ini di Pakistan yang akan dihadiri oleh elemen-elemen yang dekat dengan rezim Kabul. Taliban telah menarik kembali posisi mereka karena mereka telah mengadakan diskusi beberapa kali dengan Pakistan.

Ada perasaan yang lebih baik setelah para menteri memberikan pidato mereka. Imran dan Ghani menggelar pertemuan yang juga dihadiri Direktur Jenderal Intelijen Dalam Negeri, Letnan Jenderal Fayez Hamid.

Berbicara pada pertemuan tersebut, Jaishankar ingin memasukkan pelabuhan Chabahar di koridor utara-selatan, yang menjadi topik utama diskusi. Dia juga mengatakan bahwa untuk komunikasi yang andal di dalam dan di seluruh Afghanistan, dunia harus mempercayai penilaiannya.

Dia menggambarkan upaya komunikasi sebagai tindakan kepercayaan, dan merasa bahwa mereka harus mematuhi hukum internasional, menghormati kedaulatan negara dan didasarkan pada kelayakan ekonomi.

Dia mengatakan masuknya pelabuhan Chabahar dalam kerangka INSTC (International North-South Transport Corridor) akan memastikan akses yang aman dan tanpa hambatan ke laut bagi negara-negara Asia Tengah, sekaligus menyambut kelompok kerja Indo-Iran-Afghanistan-Uzbekistan di joint penggunaan pelabuhan Chabahar.