Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India akan menghadapi biaya yang signifikan jika selaras dengan Rusia, kata AS | Berita India

WASHINGTON: Presiden Joe BidenPenasihat ekonomi utama mengatakan pemerintah telah memperingatkan India agar tidak bersekutu dengan Rusia, dan bahwa para pejabat AS telah “kecewa” dengan beberapa reaksi New Delhi terhadap invasi Ukraina.
“Tentu saja ada area di mana kami kecewa dengan keputusan China dan India, dalam konteks invasi,” direktur Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih, Brian Desimengatakan kepada wartawan saat sarapan Rabu yang diselenggarakan oleh Christian Science Monitor.
AS telah mengatakan kepada India bahwa konsekuensi dari “penyelarasan strategis yang lebih eksplisit” dengan Moskow akan “signifikan dan jangka panjang,” katanya.
Sementara AS, Eropa, Australia dan Jepang telah menjatuhkan sanksi ekonomi ke Rusia sebagai tanggapan atas perangnya melawan Ukraina, India telah menolak dan malah berusaha untuk melanjutkan impor minyak Rusia.
Reaksi New Delhi terhadap invasi tersebut memperumit hubungannya dengan Washington, di mana India dianggap sebagai mitra penting dalam melawan pengaruh China di Asia.
Komentar Deese muncul setelah wakil penasihat keamanan nasional Daleep Singh melakukan perjalanan ke India pekan lalu untuk pertemuan dengan para pejabat.
“Apa yang Daleep jelaskan kepada rekan-rekannya selama kunjungan ini adalah bahwa kami tidak percaya bahwa kepentingan India untuk mempercepat atau meningkatkan impor energi Rusia dan komoditas lainnya,” kata Sekretaris Pers Jen Psaki awal pekan ini.
Kementerian luar negeri tidak menanggapi pesan yang meminta komentar yang dikirim setelah jam kerja normal.
Menteri Luar Negeri Subrahmanyam Jaishankar Rabu kembali menggarisbawahi pentingnya hubungan New Delhi dengan Moskow.
Rusia adalah “mitra penting di berbagai bidang,” kata menteri itu kepada parlemen. “Seperti semua negara lain, kami juga menilai implikasi” perang Rusia di Ukraina dan “memutuskan apa yang terbaik untuk kepentingan nasional kami.”
AS dan negara-negara G7 lainnya akan terus bekerja sama dengan India dan berharap mereka dapat menyelaraskan upaya semaksimal mungkin, kata seorang pejabat AS dalam pengarahan kepada wartawan Rabu tentang sanksi baru terhadap Rusia. India dan AS berkolaborasi secara ekstensif dalam ketahanan pangan dan energi global, kata pejabat itu.
Pejabat itu meminta untuk tidak disebutkan namanya sebagai syarat briefing.
Selain mencari minyak Rusia, India adalah pembeli senjata Rusia terbesar di dunia. Perdana Menteri Narendra Modi telah menolak permohonan dari AS dan Australia untuk mengurangi hubungan, bersikeras bahwa India membutuhkan senjata Rusia untuk melawan Pakistan dan China dan bahwa alternatifnya terlalu mahal, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.