Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India Bisa Upgrade Su-30 Armenia, Latih Pilot Tempur Saat Perang Obligasi Azerbaijan-Turki-Pakistan – Laporan

Kerja sama pertahanan antara India dan Armenia telah meningkat secara dramatis selama beberapa bulan terakhir. Tampaknya India sekarang sedang dalam perjalanan untuk memainkan peran penting dalam memenuhi kebutuhan pertahanan Armenia.

Kesepakatan senjata baru-baru ini yang ditandatangani oleh Armenia dengan India menandai penguatan hubungan pertahanan antara kedua negara. Pada tahun 2022, Yerevan memesan empat baterai Pinaka Multiple Launch Rocket System (MLRS) buatan India seharga $250 juta.

Kemitraan diatur untuk memperluas lebih lanjut dengan laporan Memperhatikan bahwa Armenia tertarik untuk memasok senjata ke India dan melatih pilot pesawat tempur untuk jet tempur Su-30SM Flanker Rusia.

Awalnya, Armenia ingin membeli setidaknya 12 pesawat Su-30SM. Namun, akhirnya membeli empat pesawat tempur multiperan Sukhoi Su-30SM dari Moskow.

New Delhi juga telah menggunakan jet tempur generasi keempat ini sejak lama, yang menjadikannya pengguna yang terampil dalam menyesuaikannya dengan kondisi yang berbeda.

India mempertahankan armada besar 272 Su-30MKI Flanker, yang sebagian besar diproduksi oleh New Delhi di bawah lisensi. Pesawat tempur ini adalah tulang punggung Angkatan Udara India, yang telah memperoleh dan mengamankan senjata non-Rusia yang tangguh.

Di sisi lain, Yerevan mungkin ragu untuk berinvestasi di pesawat tersebut. Pada tahun 2019, pemerintah Nikol Pashinyan memuji akuisisi jet tempur modern, mengumumkan bahwa negara itu akhirnya bergerak melampaui hari-hari berbelanja sistem era Soviet yang murah dan berteknologi rendah.

Perdana Menteri Pashinyan di dalam kokpit Su-30SM, 17 Juni 2018 (Foto: halaman Facebook Nikol Pashinyan)

Namun, pembelian pesawat tempur ini memicu perdebatan sengit di dalam komunitas pertahanan dan pengamat pengeluaran. Ketiadaan jet tempur ini selama konflik Nagorno-Karabakh pada tahun 2020 menimbulkan kekhawatiran besar. Itu adalah Waktu EurAsia saya sebutkan sebelumnya Armenia membeli pesawat tempur Su-30SM Rusia ini tanpa rudal.

READ  Restoran Salt Bay Abu Dhabi

Sisi-sisi Armenia tidak memiliki senjata dasar, terutama peluru kendali udara-ke-permukaan. Menembakkan rudal tak terarah ke dalam pertempuran dari pesawat itu akan mengakibatkan kerugian dengan sedikit atau tanpa keuntungan.

Selama konflik itu, Azerbaijan menggunakan amunisi Harop buatan Israel dan drone Turki untuk menghancurkan beberapa instalasi pertahanan udara Armenia dan peralatan pertahanan lainnya.

Penggunaan efektif Baku atas senjata-senjata ini sangat menunjukkan bahwa Yerevan membuat kesalahan besar dengan mengalokasikan sebagian besar anggaran pertahanannya yang sedikit ke sejumlah kecil Flanker mencolok dengan mengorbankan sektor drone yang baru lahir.

Pesawat ini mendapat julukan mengejek “gajah putih” dari kritik mereka. Sebelumnya diperkirakan bahwa Yerevan dapat mengembalikan merangkaknya saat ini ke Moskow, mengingat invasi Rusia ke Ukraina.

Namun, Yerevan nanti Bantah tuduhan itu Maret lalu, mereka mengembalikan pejuangnya ke Moskow untuk digunakan dalam konflik.

Bagaimana India dapat meningkatkan kekuatan Su-30 Armenia?

Pesawat tempur Sukhoi-30 digunakan oleh hampir 15 negara, termasuk China, Rusia, pabrikan aslinya, Armenia, Indonesia, dan Aljazair.

Baru-baru ini, seorang pilot pesawat tempur India yang terampil katanya kepada media lokal Integrasi indah Su-30MKI dari berbagai senjata, sensor, dan avionik dari seluruh dunia membedakannya dari Flanker yang digunakan oleh negara lain.

Senjata-senjata ini secara mencolok termasuk rudal udara-ke-udara jarak ekstra visual Astra dan rudal jelajah supersonik BrahMos (BRAAM), yang memberi Su-30MKI kemampuan bertahan yang signifikan.

Pilot India menambahkan bahwa kombinasi rudal udara-ke-udara Astra dan rudal jelajah supersonik BrahMos meningkatkan tingkat kematian pesawat. Dengan demikian, logis bagi Armenia dan India untuk bekerja sama memodernisasi armada Su-30 di Armenia.

Karena Armenia tidak mampu membeli pesawat tempur baru, meningkatkan yang sudah ada dan melatih pilot mereka juga masuk akal. Bahkan jika memutuskan untuk membeli lebih banyak Su-30, Azerbaijan mungkin akan membalas dengan membeli jet tempur canggih.

READ  Raja Charles III: Banyak keanehan Raja Charles: tali sepatu yang disetrika, kotak sarapan
Pesawat Su-30 MKI Angkatan Udara India
Pesawat Su-30 MKI Angkatan Udara India

Baku dapat dengan mudah menggunakan pembelian Armenia sebagai pembenaran untuk akhirnya membeli pesawat tempur JF-17 Thunder yang diproduksi bersama oleh China dan Pakistan. Satu skuadron jet JF-17 Blok 3 yang dilengkapi dengan PL-15 BVRAAM China akan sangat meningkatkan kekuatan udara Azerbaijan dan kemungkinan melawan pilot canggih mana pun yang dapat mereka bawa ke Armenia.

Yerevan dapat mengambil pendekatan tengah dan memodernisasi keempat sayap dengan bantuan teknisi India. Astra dan bahkan BrahMos dapat dipasang di pesawat, memungkinkan Armenia untuk menyerang sasaran jauh di dalam Azerbaijan.

Kedua negara juga prihatin dengan perkembangan hubungan militer trilateral antara Pakistan, Turki, dan Azerbaijan. Pakistan dilaporkan menyediakan pasukan dan peralatan militer sebagai sekutu Azerbaijan untuk membantu Azerbaijan dalam konfliknya.

Baku memberi Islamabad keuntungan geopolitik, geo-ekonomi, dan geostrategis. Tentara Tiga Saudara Bermain olahraga Pada tahun 2021 antara Pakistan, Turki, dan Azerbaijan, tujuannya adalah untuk meningkatkan interoperabilitas antara angkatan bersenjata ketiga negara.

Namun, jika New Delhi melengkapi jet tempur Armenia dan melatih pilotnya, itu akan sangat meningkatkan kemampuan pertahanan Yerevan dan membuka jalan bagi India untuk memasok lebih banyak senjata ke Armenia.