Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India bungkam tentang masuknya tiga warga negara dalam daftar hitam Ukraina

Sumber mengatakan menambahkan nama mereka mungkin merupakan kesalahan; Penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky membenarkan daftar tersebut dan mengancam sanksi

Sumber mengatakan menambahkan nama mereka mungkin merupakan kesalahan; Penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky membenarkan daftar tersebut dan mengancam sanksi

Daftar pusat tersebut dikelola oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional (NSDC) yang mengangkat kepala Dewan Penasihat Keamanan Nasional India (NSAB), B. Sumber mengatakan itu adalah “kesalahan,” mencatat bahwa pemerintah Ukraina harus mengklarifikasi niatnya, mengingat dampak potensialnya pada hubungan. Namun, seorang pejabat senior Ukraina membenarkan daftar tersebut, menyebut orang-orang dalam daftarnya sebagai “agen tanpa syarat dari pengaruh Rusia” dan mengancam sanksi.

Kementerian Luar Negeri menolak mengomentari inklusi pemerintah Ukraina, yang pertama kali muncul pada 14 Juli dan dilaporkan minggu ini di kawat. Menurut sebuah laporan oleh Center for Combating Disinformation, Raghavan, yang salah diidentifikasi sebagai mantan pejabat keamanan India, bertanggung jawab untuk menyindir bahwa Ukraina adalah kedok NATO dalam konflik dengan Rusia.

Tuan Raghavan baru-baru ini diangkat kembali oleh pemerintah Dia menjalani masa jabatan ketiganya sebagai Presiden NSAB di bawah kepemimpinan NSA Ajit Doval.

Tiga orang India – Tuan Raghavan, seorang penulis yang berbasis di AS dan mantan penasihat Kongres Sam Petroda dan jurnalis veteran Saeed Naqvi, yang namanya muncul di sana – menolak untuk dimasukkan. Tuan Raghavan, mantan Duta Besar untuk Rusia dan Kontributor tetap untuk Hindukolom Dia mengatakan tuduhan itu “terlalu konyol untuk dikomentari”. Baik Tuan Raghavan dan Tuan Petroda diundang ke konferensi yang sama yang diselenggarakan oleh lembaga pemikir Jerman-Amerika, Institut Schiller, di Ukraina, dan kemungkinan nama mereka ditambahkan ke daftar bersama dengan orang lain yang dihubungi untuk berpartisipasi di konferensi institut pada bulan April tahun ini, kata sumber itu, yang merekomendasikan pendekatan yang lebih mendamaikan Rusia dengan Uni Eropa. Mr Raghavan mengatakan dia tidak berpartisipasi dalam konferensi online dan namanya dapat ditambahkan tanpa konfirmasi apapun.

Namun, berbicara kepada penulis Kapil Kumirdy, yang telah bekerja sebentar secara sukarela dengan tim ibu negara Ukraina, kepala penasihat dan negosiator Mr Zelensky Mikhailo Budaliak membela daftar pada hari Jumat.

“Dimasukkannya orang-orang tertentu, termasuk perwakilan negara asing, dalam ‘daftar klarifikasi militer’ sepenuhnya dibenarkan karena informasi adalah bagian yang sangat penting dari perang secara keseluruhan,” kata Podolyak kepada penulis dalam kolom yang muncul di pencetakan.

Ukraina terus memantau tokoh masyarakat dunia yang menerbitkan novel kanibal di Rusia. Dengan merekam fakta-fakta ini, kami menganggap orang-orang ini sebagai agen tanpa syarat dari pengaruh Rusia.”

Dalam sebuah pernyataan, kepala Institut Schiller, Helga Zip Laroche, yang juga ada dalam daftar NSDC bersama dengan beberapa anggota parlemen terkemuka dan anggota parlemen AS seperti Tulsi Gabbard, mengatakan laporan pemerintah Ukraina tampaknya secara khusus menargetkan institut tersebut, di mana 30 dari Daftar 78 pada daftar pembicara di konferensi mereka.

Penulis “miskin” Center tampaknya menderita sindrom kepercayaan pada teori konspirasi, karena mereka berasumsi bahwa begitu banyak pembicara yang mewakili institusi top dari seluruh dunia semuanya adalah klien Putin dan tidak dapat berpikir sendiri, kata Ms. Zep LaRouche.

Naqvi mengatakan bahwa kolom yang dia tulis mengkritik NATO dan Ukraina karena “membangkitkan” perang menunjukkan bahwa laporan Barat tentang kemajuan perang itu salah, serta wawancara yang dia berikan kepada penasihat Presiden Rusia Vladimir Putin Valery Fadeev Mei lalu. Kemungkinan telah membuat marah pemerintah Ukraina, kata Hindu Berdiri dengan pendapatnya.

Kedutaan Ukraina di Delhi tidak menanggapi permintaan komentar. Dalam sebuah langkah mengejutkan awal bulan ini, Presiden Zelensky memanggil duta besarnya untuk India, Igor Bolikha, bersama dengan empat duta besar lainnya, yang seolah-olah menunjukkan ketidakpuasannya dengan keadaan hubungan dengan India.

Sejak dimulainya serangan Rusia di Ukraina pada 24 Februari, pemerintah Modi telah menolak untuk mengkritik Putin atau mendukung resolusi yang mengutuk tindakan Rusia, sebaliknya menyerukan gencatan senjata dan kembali ke pembicaraan langsung antara Rusia dan Ukraina. Sementara Perdana Menteri Narendra Modi berbicara dua kali di telepon kepada presiden Ukraina selama evakuasi mahasiswa India dari negara itu, percakapan terakhir mereka adalah pada bulan Maret tahun ini. Pada gilirannya, Modi telah berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin pada beberapa kesempatan, termasuk yang terbaru pada 1 Juli, dan menghadiri KTT BRICS bersama Putin sekitar Juli.

Menteri Luar Negeri S. Jaishankar bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov di sela-sela konferensi Organisasi Kerjasama Shanghai juga di Tashkent, dan men-tweet pada hari Sabtu bahwa “percakapannya di sela-sela dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov sangat membantu.”

READ  Charlotte Johnson, ibu dari Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, meninggal pada usia 79 tahun