Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India: Dunia yang melewati $100 miliar dalam pengiriman uang menuju ke India pada tahun 2022

Buruh migran dari India berada di jalur yang tepat untuk mengirimkan uang dalam jumlah yang memecahkan rekor tahun ini, meningkatkan keuangan ekonomi terbesar ketiga di Asia saat bersiap untuk mempertahankan posisinya sebagai penerima pengiriman uang terbesar di dunia.

Menurut laporan Bank Dunia yang diterbitkan pada hari Rabu, arus pengiriman uang ke India akan meningkat sebesar 12% hingga mencapai $100 miliar tahun ini. Ini menempatkan arus masuknya jauh di depan negara-negara seperti Meksiko, Cina, dan Filipina.

Menurut laporan tersebut, imigran India yang sangat terampil yang tinggal di negara kaya seperti AS, Inggris, dan Singapura mengirim lebih banyak uang ke rumah. Selama bertahun-tahun, orang India menghindari melakukan pekerjaan bergaji rendah di tempat-tempat seperti Teluk. Upah yang lebih tinggi, catatan pekerjaan, dan rupee yang lebih lemah juga mendukung pertumbuhan.

Arus masuk dari diaspora terbesar di dunia adalah sumber utama uang tunai bagi India, yang kehilangan cadangan devisa hampir $100 miliar tahun lalu di tengah pengetatan kondisi global yang telah melemahkan mata uang termasuk rupee terhadap dolar. Pengiriman uang, yang menyumbang hampir 3% dari PDB India, juga penting untuk menjembatani kesenjangan keuangan.

Pengiriman uang ke India dari negara-negara berpenghasilan tinggi melonjak menjadi lebih dari 36% pada 2020-21, naik dari 26% pada 2016-17. Bank Dunia mengatakan, mengutip data dari Reserve Bank of India, bahwa pangsa lima negara Teluk, termasuk Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, turun menjadi 28% dari 54% pada periode yang sama.

Tren ini tidak seragam di seluruh Asia Selatan. Bank Dunia mengindikasikan bahwa pengiriman uang yang diterima oleh para migran dari Bangladesh, Pakistan, dan Sri Lanka diperkirakan akan menurun tahun ini, karena guncangan domestik dan eksternal menghantam negara-negara tersebut dengan keras.

READ  Dalam perubahan besar, UEA, Long A Tax Haven, memperkenalkan aturan pajak perusahaan baru

“Migran menanggapi penurunan nilai tukar di negara asal mereka dengan mengirimkan lebih sedikit uang melalui jalur formal dan memilih premi pasar gelap di pasar pertukaran paralel,” kata laporan itu.