Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India memainkan peran utama dalam menghadapi China: komandan Angkatan Laut AS

India memainkan peran utama dalam menghadapi China: komandan Angkatan Laut AS

Kepala (perwakilan) Angkatan Laut AS mengatakan India adalah masalah dua sisi bagi China

Tokyo:

Kepala Operasi Angkatan Laut AS Laksamana Mike Gilday mengatakan bahwa India akan menjadi mitra penting bagi Amerika di masa depan, dan akan memainkan peran utama dalam menghadapi China.

Gilday, perwira tinggi Angkatan Laut AS, mengatakan pada seminar pribadi yang diselenggarakan oleh Heritage Foundation di Washington pada hari Kamis bahwa India memberi China masalah dua sisi, Nikkei Asia melaporkan.

“Mereka sekarang memaksa China tidak hanya untuk melihat ke timur, ke arah Laut China Selatan dan Selat Taiwan, tetapi sekarang mereka harus melihat ke atas bahu mereka ke India,” katanya.

Gilday menambahkan: “Saya menghabiskan lebih banyak waktu dalam perjalanan ke India daripada yang saya habiskan dengan negara lain karena saya menganggapnya sebagai mitra strategis bagi kami di masa depan.”

Mengacu pada kunjungan lima hari ke India Oktober lalu, dia berkata, “Medan perang di Samudra Hindia menjadi semakin penting bagi kami. Dan fakta bahwa India dan China saat ini mengalami beberapa pertempuran kecil di sepanjang perbatasan mereka… secara strategis signifikan.”

Gagasan bahwa bentrokan perbatasan antara India dan Cina di Himalaya adalah masalah dua sisi bagi Beijing mendapatkan daya tarik di antara ahli strategi AS, Nikkei Asia melaporkan.

Pada bulan Juni, ketika para pemimpin Kuartet – Amerika Serikat, Jepang, India dan Australia – bertemu di Jepang, mantan pejabat Pentagon Elbridge Colby mengatakan kepada Nikkei Asia bahwa sementara India tidak akan secara langsung berkontribusi pada pertempuran lokal atas Taiwan, dia menarik perhatian China. ke perbatasan Himalaya.

“Yang dibutuhkan AS dan Jepang dari India adalah menjadi sekuat mungkin di Asia Selatan dan secara efektif menarik perhatian China sehingga mereka memiliki masalah besar di lini kedua,” kata Colby, penulis utama Strategi Pertahanan Nasional 2018. Di bawah mantan Presiden Donald Trump.

READ  Pasangan mengklaim rekaman CCTV menunjukkan hantu wanita di rumah mereka

Dia mengatakan India, sementara itu, mendapatkan manfaat yang sama dari kesulitan China dalam menghadapi aliansi kuat AS-Jepang atas Taiwan.

Latihan bersama di puncak gunung yang direncanakan antara Amerika Serikat dan India pada bulan Oktober dipandang menyoroti potensi front kedua bagi China.

Nikkei Asia melaporkan bahwa latihan bersama tahunan Yod Abhayas, yang diterjemahkan menjadi “Praktek Perang,” akan diadakan di negara Asia Selatan Uttarakhand dari 18-31 Oktober.

Sementara India telah menjadi tuan rumah latihan Yudh Abhyas di Uttarakhand sebelumnya, termasuk pada tahun 2014, 2016 dan 2018, semua latihan ini telah dilakukan di lereng bukit, lebih dari 300 kilometer dari perbatasan China.

Laporan media lokal India mengatakan latihan tahun ini akan berlangsung di ketinggian lebih dari 3.000 meter di distrik Oli Uttarakhand, kurang dari 100 km dari Garis Kontrol Aktual – perbatasan de facto antara India dan China, Nikkei Asia melaporkan.

Dalam sebuah opini berjudul “India Memiliki Kepentingan dalam Pertahanan Taiwan,” kolumnis Brahma Chellani di Nikkei Asia menulis bahwa kegiatan India di Himalaya dapat membantu dalam pertahanan Taiwan.

Dia menulis bahwa itu akan “membatasi kekuatan penuh teater Tiongkok, yang dapat digunakan untuk melawan pulau itu”.

Namun dia menambahkan bahwa strategi dua front seperti itu harus dikoordinasikan dengan Amerika Serikat.

Pada sebuah seminar pada hari Kamis, Gilday mengatakan potensi pertarungan melawan China kemungkinan besar akan terjadi lintas wilayah. “Anda tidak dapat memikirkan China melalui lensa Indo-Pasifik. Anda harus melihat Samudra Hindia, dan Anda harus melihat Sabuk dan Jalan, jaringan penghubung ekonomi, yang sekarang mendunia,” katanya. . “Kamu harus melihat kelemahan mereka.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Ukraina Saat 8 Roket Rusia Hancurkan Bandara