Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India mendorong perdagangan rupee ke luar Rusia

India mendorong perdagangan rupee ke luar Rusia

Mirip dengan pengaturan yang dilakukan dengan Rusia, India sedang dalam pembicaraan dengan Sri Lanka, Maladewa dan beberapa negara Asia Tenggara, Afrika dan Amerika Latin untuk memulai perdagangan rupee India.

Indian Express telah mengetahui bahwa negara-negara di geografi ini telah menyatakan minatnya untuk membuka akun khusus Vostro atau SRV. Akun Vostro adalah akun yang dikelola oleh bank yang memungkinkan pelanggan menyetor dana atas nama bank lain.

Reserve Bank of India mengumumkan pedoman perdagangan luar negeri dalam rupee India pada bulan Juli. Sebagian, ini juga dimaksudkan untuk mengurangi ketergantungan India pada dolar untuk perdagangan, dan secara tidak langsung memperkuat mata uang lokal.

Negara pertama yang membuka rekening vostro rupee khusus adalah Rusia, yang meningkatkan pasokan minyak mentah yang dikurangi ke India setelah Ukraina perang. Pada bulan September, Bank UCO milik pemerintah menerima persetujuan RBI untuk membuka rekening vostro pribadi dengan Gazprombank di Rusia dan pada bulan Oktober, Sberbank dan VTB Bank – bank terbesar dan kedua terbesar di Rusia – membuka rekening vostro pribadi di cabang mereka sendiri di Delhi.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, berbagai negara di Barat dan Amerika Serikat telah memberlakukan sanksi terhadap Moskow dan negara tersebut juga telah menangguhkan SWIFT (sistem yang digunakan oleh bank untuk pembayaran dalam mata uang asing). Rusia, untuk saat ini, akan tertarik untuk berdagang dalam rupee karena metode pembayaran lain mungkin tidak tersedia.

Kementerian Luar Negeri menyebutkan misinya di luar negeri dalam hal ini. Minat juga datang dari berbagai negara, terutama Sri Lanka, Maladewa, berbagai negara Asia Tenggara, Afrika, dan Amerika Latin,” demikian bunyi risalah rapat September yang dipimpin Menteri Jasa Keuangan Sanjay Malhotra saat itu.

READ  Pencarian setelah jet tempur F-15 menghilang dari radar di Jepang

“Departemen Perekonomian juga menyatakan bahwa berdasarkan interaksinya dalam berbagai pertemuan/dialog bilateral dengan negara-negara mitra, terdapat minat yang besar dari berbagai negara untuk membuka rekening SRV,” risalah pertemuan diperoleh Ekspres India Melalui aplikasi kata RTI.

Malhotra diketuai oleh W.T. Rabih Sankar, Deputi Gubernur Reserve Bank of India, dalam pertemuan yang dihadiri perwakilan dari berbagai kementerian, Reserve Bank of India, IBA, baik bank swasta maupun pemerintah. Kementerian Luar Negeri diwakili oleh Vinod Bhadi, Direktur, dan Aparna Bhatia, Penasihat, mewakili Departemen Ekonomi.

Di bawah pengaturan rupee India, bank-bank di India akan membuka rekening Vostro (rekening yang dipegang oleh bank India atas nama bank lain) untuk bank koresponden di negara mitra untuk perdagangan. Importir India dapat membayar nilai impor mereka dalam rupee ke rekening ini. Keuntungan ini (dari impor India) kemudian dapat digunakan untuk membayar gaji eksportir India dalam rupee India. Tidak seperti akun Vostro biasa, saldo INR (Rupee India) dapat disimpan di akun Vostro pribadi ini daripada menjadi akun transit seperti akun Vostro biasa.

Setiap pengaturan perdagangan rupee antara India dan negara yang mengalami defisit perdagangan dengan India mungkin tidak dapat dilakukan dalam jangka panjang. Rusia merupakan pengecualian dalam kasus ini karena negara tersebut dikenai sanksi dan dapat menggunakan rupee India untuk berinvestasi di sini guna memenuhi kewajiban kompensasinya berdasarkan kontrak pertahanan.

Neraca transaksi berjalan India mencatat defisit $23,9 miliar (2,8% dari PDB) selama kuartal pertama 2022-2023, naik dari $13,4 miliar (1,5% dari PDB) selama kuartal keempat 2021-22 dan surplus 6,6 miliar dolar (0,9% dari PDB) selama kuartal pertama 2021-22, Reserve Bank of India mengatakan dalam siaran pers pada bulan September. Defisit perdagangan India tinggi dengan China, Swiss, Arab Saudi, Irak dan Indonesia. Surplus perdagangan India dengan Amerika Serikat, Uni Emirat Arab, Hong Kong, Inggris, dan Vietnam.

READ  Sebuah video viral bebek mandarin "luar biasa cantik" adalah hal terbaik yang akan Anda lihat di internet hari ini