Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India mengalahkan China dalam pemilihan ReCAAP dengan Kuartet di sisinya | berita terbaru india

India memberikan kekalahan besar kepada China ketika Direktur Jenderal Penjaga Pantai, K Natarajan, terpilih sebagai Direktur Eksekutif berikutnya dari Perjanjian Kerjasama Regional tentang Pemberantasan Pembajakan dan Perampokan Bersenjata terhadap Kapal di Asia (ReCAAP). Badan regional berbasis di Singapura.

Menteri Luar Negeri, Dr. S. Jaishankar Natarajan, mengatakan itu adalah pengakuan yang tepat atas kontribusi India terhadap keamanan maritim.

“Saya mengucapkan selamat kepada DG Coast Guard atas terpilihnya dia sebagai CEO baru ReCAAP, Singapura. Sebuah apresiasi yang layak atas kontribusi kami terhadap keamanan maritim,” kata Jaishankar dalam tweet-nya.

Kandidat India mendapatkan mayoritas dua pertiga dengan 14 suara dari total 21 negara anggota ReCAAP. China mendapat empat suara dan Filipina mendapat tiga. CEO berikutnya diharapkan akan mengambil alih pada tahun 2022.

Penilaian awal pemungutan suara menunjukkan Myanmar, Bangladesh dan Sri Lanka berpihak pada pemerintah Modi, sementara negara-negara Asia Tenggara lainnya seperti Thailand memilih China dan Singapura lebih memilih Filipina. Rupanya, negara-negara klien seperti Kamboja dan Laos memilih Beijing.

Para diplomat mengatakan hampir semua negara Barat, termasuk anggota Kuartet – seperti Amerika Serikat, Australia dan Jepang – memilih India. Negara-negara Barat lainnya seperti Denmark, Inggris, Jerman, Belanda, Jerman dan Norwegia juga memilih India.

ReCAAP adalah perjanjian antar pemerintah regional pertama untuk mempromosikan dan meningkatkan kerja sama melawan pembajakan dan perampokan bersenjata terhadap kapal di Asia.

Perjanjian tersebut diluncurkan pada November 2006 dengan 14 pihak di Asia. Jumlahnya meningkat menjadi 21 hari ini, termasuk negara-negara Eropa seperti Norwegia, Belanda, Denmark, Inggris, Australia, dan Amerika Serikat.

READ  Amerika Serikat, Rusia, dan China mendorong satu sama lain ke dalam Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa

Rapat Direksi ke-12 tahun 2018 mengumumkan bahwa ReCAAP ISC telah memenuhi kriteria sebagai center of excellence pertukaran informasi dalam memerangi pembajakan dan perampokan bersenjata terhadap kapal di laut.