Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India mengebom serangan Israel di Rafah

India mengebom serangan Israel di Rafah

New Delhi: India pada hari Kamis menggambarkan hilangnya nyawa warga sipil dalam serangan Israel di kota Rafah di Jalur Gaza selatan sebagai sesuatu yang “tragis” dan menyerukan penghormatan terhadap hukum kemanusiaan internasional dalam konflik yang sedang berlangsung.

Pejabat lokal di Gaza mengatakan 45 orang tewas dalam serangan udara tanggal 26 Mei, sebagian besar dari mereka berlindung di tenda. Serangan tersebut memicu kemarahan global, termasuk kritik dari beberapa sekutu terdekat Israel.

“Hilangnya nyawa warga sipil secara tragis di kamp pengungsi Rafah menimbulkan keprihatinan mendalam kami,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Randhir Jaiswal.

Dia menambahkan: “Kami secara konsisten menyerukan perlindungan penduduk sipil dan menghormati hukum kemanusiaan internasional dalam konflik yang sedang berlangsung.”

Jaiswal menanggapi pertanyaan tentang situasi di Gaza selama konferensi pers mingguannya.

Dia menambahkan: “Kami juga menekankan bahwa pihak Israel telah menerima tanggung jawab atas insiden tersebut sebagai insiden tragis dan mengumumkan penyelidikan atas insiden tersebut.”

Terkait Spanyol, Irlandia, dan Norwegia yang mengakui Palestina di tengah konflik, Jaiswal mengatakan India pernah melakukannya pada tahun 1980an.

India mengakui Palestina pada tahun 1980an. “Sudah menjadi posisi lama kami bahwa kami mendukung solusi dua negara yang memerlukan pembentukan negara Palestina yang berdaulat, layak dan mandiri dalam batas-batas yang diakui dan disepakati bersama, dan hidup berdampingan dengan Israel dalam damai.”

Israel melanjutkan serangan militernya ke Gaza sebagai bagian dari responsnya terhadap serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dilancarkan Hamas terhadap kota-kota Israel pada 7 Oktober.

Hamas membunuh sekitar 1.200 orang di Israel dan menculik lebih dari 220 orang lainnya, beberapa di antaranya dibebaskan dalam gencatan senjata singkat.

READ  Pengunjuk rasa Tolak Tawaran PM Mahinda Rajapaksa untuk Mengadakan Pembicaraan

Lebih dari 35.000 orang tewas di Gaza dalam serangan Israel, menurut pihak berwenang yang dikelola Hamas di Gaza.

India menyerukan untuk menenangkan situasi dan menciptakan kondisi untuk dimulainya kembali perundingan perdamaian langsung menuju solusi dua negara terhadap masalah Palestina.

Postingan ini terakhir diedit pada 30 Mei 2024, pukul 23.15