Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India, Pakistan, Cina di antara 35 negara yang abstain dari pemungutan suara untuk resolusi anti-Rusia

India, Pakistan, Cina di antara 35 negara yang abstain dari pemungutan suara untuk resolusi anti-Rusia

NEW DELHI: India, bersama dengan China dan Pakistan, termasuk di antara 35 negara yang abstain dalam pemungutan suara untuk resolusi yang sangat menyesalkan tindakan Rusia di Ukraina dan menuntut itu Rusia “Segera, sepenuhnya, dan tanpa syarat” menarik semua pasukan militernya dari wilayah Ukraina di dalam perbatasannya yang diakui secara internasional. Ada dukungan tegas untuk resolusi tersebut, yang tidak mengikat secara hukum tetapi dikatakan menyampaikan “kehendak rakyat” dari badan yang beranggotakan 193 orang itu; itu diadopsi dengan 141 suara mendukung, lebih dari dua pertiga mayoritas.
Sementara Sri Lanka dan Bangladesh di lingkungan itu abstain, Nepal, Maladewa, Bhutan dan Afghanistan memilih mendukung resolusi melawan Rusia. Ada sedikit rasa malu bagi Moskow karena hanya mendapat dukungan dari Eritrea, Belarusia, Korea Utara, dan Suriah dalam memberikan suara menentang. Bahwa resolusi tersebut mendapat dukungan luas terbukti dari fakta bahwa resolusi tersebut disponsori bersama oleh hampir 100 negara.

Penolakan India ini sejalan dengan apa yang digambarkan pemerintah sebagai posisi konsistennya yang memungkinkannya menjangkau kedua belah pihak untuk menemukan jalan tengah dan mendorong dialog dan diplomasi. India telah abstain dari resolusi serupa di DK PBB juga bersama dengan China dan UEA. Itu juga abstain dari pemungutan suara prosedural untuk merujuk masalah ini ke UNGA.
Menjelaskan pemungutan suara India, duta besar India TS Tirumurti menuntut perjalanan yang aman dan tidak terputus untuk semua orang India, termasuk mahasiswa India yang terdampar di zona konflik, khususnya Kharkiv, dan mengatakan itu tetap menjadi prioritas utama India. Dia mengucapkan terima kasih kepada anggota keluarga mahasiswa India yang tewas di Kharkiv dan juga semua warga sipil yang kehilangan nyawa, menambahkan bahwa mendukung seruan masyarakat internasional untuk gencatan senjata dan akses kemanusiaan yang aman ke zona konflik.
Tirumurti mengulangi seruan India untuk dialog dan diplomasi dan menyatakan harapan bahwa putaran kedua pembicaraan antara Rusia dan Ukraina akan menghasilkan hasil yang positif. Dalam apa yang dilihat sebagai pesan untuk Rusia, ia juga menegaskan kembali posisi India bahwa Piagam PBB, hukum internasional dan prinsip-prinsip kedaulatan dan integritas teritorial harus dihormati.
“Kami tetap teguh pada keyakinan kami bahwa perbedaan hanya dapat diselesaikan melalui dialog dan diplomasi. PM Modi secara tegas telah menyampaikan hal ini dalam diskusinya dengan para pemimpin dunia, termasuk Rusia dan Ukraina. Dia menggarisbawahi pentingnya akses kemanusiaan dan pergerakan warga sipil yang terdampar. Kami sangat berharap pembicaraan putaran kedua antara India dan Ukraina akan menghasilkan hasil yang positif, ”kata duta besar.

READ  China memulai latihan angkatan laut di Laut China Selatan sebelum pengerahan India