Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India telah membeli 34 juta barel minyak Rusia yang dikurangi sejak invasi Ukraina: data – dunia

India telah menerima 34 juta barel minyak Rusia yang dikurangi sejak invasi Moskow ke Ukraina pada 24 Februari, menurut data Refinitiv Eikon, lebih dari tiga kali nilai total impor dari Rusia, termasuk produk lainnya, dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2021.

Volume impor minyak laut India dari Rusia tidak termasuk minyak CPC Blend, yang juga diekspor melalui pelabuhan Laut Hitam Rusia, tetapi sebagian besar dipasok oleh anak perusahaan Kazakhstan di negara-negara Barat sebagai volume transit.

Impor minyak India dari Rusia telah melonjak sejak Februari, karena ekonomi terbesar ketiga di Asia dan importir minyak terbesar ketiga di dunia beralih ke minyak Rusia yang sangat didiskon, sebagian besar minyak mentah Ural, untuk memotong tagihan impornya.

Baca lebih banyak: Imran memuji India karena membeli minyak dengan harga murah

Negara itu menerima lebih dari 24 juta barel minyak mentah Rusia bulan ini, naik dari 7,2 juta barel pada April dan sekitar 3 juta barel pada Maret, dan akan menerima sekitar 28 juta barel pada Juni, menurut aliran Refinitiv Icon.

Peningkatan impor energi membantu mendorong total impor barang India dari Rusia antara 24 Februari dan 26 Mei menjadi $6,4 miliar, dibandingkan dengan $1,99 miliar pada periode yang sama tahun lalu, menurut angka pemerintah yang telah dilihat. Reuters.

Namun, ekspor India ke Rusia turun sekitar 50 persen menjadi $377,07 juta selama periode itu, karena pemerintahnya belum menerapkan mekanisme pembayaran resmi.

Baca juga: Biden mendorong Modi untuk memotong impor minyak Rusia, tidak mendapat komitmen

Dengan Barat menanggapi invasi dengan rentetan sanksi, India mendapat kecaman karena terus membeli energi Rusia.

READ  40 kasus Omicron telah dilaporkan di India sejauh ini

New Delhi mengabaikan kritik tersebut, dengan mengatakan bahwa impor tersebut hanya menyediakan sebagian kecil dari total kebutuhan negara itu dan mengatakan akan terus membeli minyak Rusia “murah”, dengan alasan bahwa penghentian mendadak akan meningkatkan biaya bagi konsumen.

Perusahaan energi Rusia dan India juga membahas perjanjian pasokan berjangka dan potensi akuisisi saham dalam proyek minyak dan gas Rusia.