Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Indophile’: Menteri Imran Khan berbicara tentang Inggris mengizinkan penerbangan dari India tetapi tidak dari Pakistan | berita Dunia

Masalah Inggris mengizinkan penerbangan dari India sementara dilarang dari Pakistan telah diperparah menjadi masalah yang lebih besar antara India dan Pakistan, ketika Asisten Khusus Perdana Menteri Pakistan Imran Khan Dr. Faisal Sultan menulis kepada Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid membandingkan situasi Covid Pakistan dengan yang lain. negara, termasuk India. Menteri Hak Asasi Manusia Pakistan Shireen Mazari turun ke Twitter untuk membagikan tanggapan Sultan dan menggambarkan pendekatan Inggris ke India dan Pakistan sebagai “bias”. “Pemerintah Konservatif Inggris dengan kehadiran Indophiles yang kuat memainkan kebijakan diskriminatif terhadap Pakistan atas Covid,” tulis menteri.

Baik India dan Pakistan berada di daftar merah Inggris hingga minggu pertama Agustus, yang berarti bahwa tidak ada pelancong dari kedua negara ini yang diizinkan masuk ke Inggris. Pembatasan diberlakukan setelah gelombang kedua pandemi. Efektif 8 Agustus, India telah dipindahkan ke Daftar Kuning yang memungkinkan wisatawan dari India untuk memasuki Inggris.

Menteri Pakistan Fouad Choudary Dia men-tweet petisi online yang menyerukan agar Pakistan dihapus dari daftar merah.

Membandingkan situasi COVID di Pakistan dengan India, Iran, dan Irak, Dr. Faisal mengatakan bahwa kasus harian di Pakistan per juta orang (21,18) adalah yang terendah di kawasan itu. Dalam keterangannya, kata dia, jumlah kasus infeksi harian di India per sejuta orang adalah 28,84, sedangkan di Iran dan Irak masing-masing 421,98 dan 276,19.

Dalam pernyataannya tentang mengapa Pakistan tetap dalam Daftar Merah, pemerintah Inggris mengatakan, “Di Pakistan, kombinasi dari situasi epidemiologis yang memburuk, dikombinasikan dengan tingkat pengujian yang rendah dan pengawasan genetik yang terbatas, menghadirkan risiko yang signifikan dari wabah spesies baru, atau VoC saat ini, sebelum Impor ke Inggris. Dia juga mengatakan bahwa lintasan epidemi saat ini di Pakistan menjadi perhatian khusus. Dalam tujuh hari terakhir, jumlah kasus di Pakistan meningkat 87 persen dibandingkan minggu sebelumnya (19-25 Juli).

READ  “Ratusan pejuang” sedang menuju ke kubu perlawanan di Lembah Panjshir: Taliban | berita Dunia

“Pakistan tidak tertarik untuk mengizinkan warganya sendiri yang menimbulkan risiko kesehatan bagi komunitas lain untuk bepergian ke luar negeri, daripada membiarkan potensi ancaman terhadap kesehatan masyarakat dalam yurisdiksinya,” tulis Dr Faisal sebagai tanggapan.