Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Industri minyak mineral: Shell menjual saham di PCK Schwedt

industri minyak

Shell menjual saham di PCK Schwedt

DBA / Patrick Ball ل

Suara: Antena Brandenburg | 09/07/2021 | George Stephan Rossio | gambar: DBA / Patrick Ball ل

PCK Refinery telah menjadi bagian dari Schwedt selama hampir 60 tahun. Privatisasi terjadi tiga dekade lalu. Tanpa bahan bakar Schwedt, tidak ada sepeda yang akan bergerak di ibu kota. Beberapa perubahan kini sedang dilakukan terhadap PCK.

Shell Mineral Oils telah berpisah dari saham minoritasnya di BCK Schwidt. Seperti yang diumumkan oleh grup, disepakati untuk menjual 37,5 persen saham kepada perusahaan Austria Alcmene GmbH, yang dimiliki oleh Grup Liwathon.

Liwathon sendiri adalah perusahaan induk energi Estonia yang juga melihat dirinya sebagai operator terminal independen terbesar untuk produk minyak di wilayah Laut Baltik. Perusahaan tidak memberikan informasi tentang harga pembelian.

Shell membenarkan langkahnya dengan ingin mengurangi portofolio kilangnya. Tujuannya adalah untuk menjadi perusahaan energi nol-emisi pada tahun 2050, menurut seorang juru bicara. Grup berencana ingin fokus pada beberapa kompleks energi dan kimia berkualitas tinggi.

Persetujuan pre-emption dan antitrust dapat menghentikan bisnis

Namun, transaksi tersebut tunduk pada hak kehati-hatian dari pemegang saham PCK lainnya. Perusahaan minyak Rusia Rosneft memiliki sekitar 54 persen, sementara perusahaan minyak Italia Eni memiliki sekitar 8 persen. Keduanya dapat memutuskan pada Oktober apakah mereka ingin membeli saham itu sendiri. Persetujuan antimonopoli juga diperlukan untuk penjualan. Shell mengharapkan transaksi akan selesai pada paruh kedua tahun 2021.

PCK didasarkan pada bahan bakar hijau

Kilang PCK di Schwedt, sekitar 120 kilometer timur laut Berlin, saat ini memproses sekitar 220.000 barel minyak mentah per hari. Mobil tanker yang tak terhitung jumlahnya dengan bahan bakar jet dikirim dari Schwedt ke Berlin-Brandenburg secara berkala. Juru bicara PCK Viola Brooker mengatakan kepada RBB bahwa bekerja dengan BER sekarang kembali ke jalurnya setelah penutupan.

Perusahaan juga terkena dampak resesi Corona, dan perusahaan bekerja untuk mengembangkan bahan bakar hijau seperti bio-minyak tanah. “Kami bekerja keras untuk bahan bakar masa depan dan sekarang banyak berinvestasi dalam pengembangan bahan bakar sintetis. Tapi sebelum itu datang pengembangan hidrogen,” tambah Brooker.

Bersama dengan perusahaan lain, proyek hidrogen Hy-East baru-baru ini didirikan di Brandenburg. “Ini adalah inisiatif hidrogen untuk wilayah metropolitan Berlin-Brandenburg-Stetten, transnasional, dan itu berarti: kami memiliki semua orang di satu meja dan kami ingin yakin tentang masa depan,” kata juru bicara perusahaan.

Pada tahun 1991 kompleks petrokimia diprivatisasi. Perusahaan yang goyah sejak itu harus berinvestasi dalam teknologi baru dan melindungi lingkungan. Akibatnya terjadi keresahan sosial. Dari 8.600 karyawan, sekitar 3.000 orang bekerja di lokasi industri saat ini.

Siaran: Anten Brandenburg, Berita Daerah, 9 Juli 2021, 11:30

READ  Sandal dari Aldi-Süd: Discounter ingin menjadi sekte dengan "Aldiletten"