Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Infeksi menyebabkan amputasi kaki pria di pedesaan

Infeksi menyebabkan amputasi kaki pria di pedesaan

Seorang pria di bagian utara berbagi ceritanya untuk meningkatkan kesadaran tentang penyakit mematikan setelah luka kecil di kakinya menyebabkan infeksi staph dan akhirnya kakinya diamputasi. Pada Februari 2020, Steve Rice yang saat itu berusia 41 tahun pergi joging. Perhatikan batu kecil di sepatunya. Saat dia terus berlari, dia menyadari bahwa batu itu membuat luka kecil. Nasi pulang untuk membersihkan lukanya. Dia membalutnya dan tertidur. Kemudian, selama sekitar dua hari, perilaku Rice berubah. “Itu progresif,” kata Rice. “Awalnya, saya hanya mudah tersinggung, dan berkembang menjadi permusuhan terhadap semua orang. Saya hanya ingin ditinggal sendirian—saya hanya ingin kembali tidur.” Rice tidak mengingat tindakannya atau banyak dari dua hari itu. Tapi dia mengatakan keluarganya mengakui dia mulai bertindak lebih tidak menentu: “Menurut keluarga saya, saya telah berjalan di sekitar apartemen telanjang.” Saya sedang berhalusinasi. “Keluarga Rice membawanya ke rumah sakit, di mana dia akhirnya ditempatkan dalam keadaan koma yang diinduksi secara medis. Kemudian, katanya, para dokter melihat kakinya.” Akhirnya, seorang dokter atau perawat melihat luka tusukan di tumit saya, kata Rice. “Kemudian mereka memeriksa lukanya dan mereka mengambil pisau bedah dan membukanya hampir seluruhnya, dan itu terlihat jelas.” Dia segera dioperasi agar kakinya diamputasi, kata Rice. “Itu menyebabkan osteomyelitis, yang merupakan kerusakan tulang atau erosi, dan itulah diagnosis saya tentang apa yang terjadi. Tentu saja, keluarga saya tidak mengetahuinya pada saat itu. Saya tidak mengetahuinya. Saya belum pernah mendengarnya. .” Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, setidaknya 1,7 juta orang dewasa di Amerika Serikat mengalami sepsis. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan siapa pun dapat terkena infeksi, dan infeksi apa pun dapat menyebabkan sepsis. Untuk Rice, itu adalah infeksi bakteri.” Dokter saya, ada berbagai jenis infeksi staph. Infeksi saya sangat viral. Itu agresif dan berkembang cukup cepat. ” Sejak pengalamannya, kata Rice, dia merasa bertanggung jawab untuk menyebarkan kesadaran tentang sepsis dan tanda-tanda penyakit tersebut. Dia juga mengatakan bahwa pengalamannya mengubah hidupnya.”Saya memiliki watak di mana setiap hari adalah hari yang indah dan waktu yang saya habiskan bersama anak-anak saya tidak lagi otomatis. Saya hadir dalam hidup mereka dan mereka dalam kehidupan saya, yaitu luar biasa.” Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), setidaknya 350.000 orang dewasa yang mengalami sepsis meninggal saat berada di rumah sakit atau dipulangkan ke rumah sakit. Rice berkata dia menganggap dirinya beruntung. CDC mengatakan tanda dan gejala sepsis meliputi: detak jantung tinggi atau denyut nadi lemah, kebingungan atau disorientasi, nyeri atau ketidaknyamanan yang parah, demam, menggigil atau merasa sangat dingin, sesak napas, dan kulit lembap atau berkeringat. Ketika datang ke sepsis, kata organisasi, bertindak cepat. Jika Anda atau orang yang Anda sayangi mengalami infeksi yang tidak kunjung membaik atau semakin parah, cari pertolongan medis darurat.

READ  Sinusitis kronis terkait dengan aktivitas otak yang berubah

Seorang pria di bagian utara berbagi ceritanya untuk meningkatkan kesadaran tentang penyakit mematikan setelah luka kecil di kakinya menyebabkan infeksi staph dan akhirnya kakinya diamputasi.

Pada Februari 2020, Steve Rice yang saat itu berusia 41 tahun pergi joging. Perhatikan batu kecil di sepatunya. Saat dia terus berlari, dia menyadari bahwa batu itu membuat luka kecil.

Nasi pulang untuk membersihkan lukanya. Dia membalutnya dan tertidur.

Kemudian perilaku Rice berubah selama dua hari.

“Itu progresif,” kata Rice. “Awalnya, saya hanya mudah tersinggung, yang berubah menjadi permusuhan terhadap semua orang. Saya hanya ingin ditinggal sendiri – saya hanya ingin kembali tidur.”

Rice tidak mengingat tindakannya atau banyak dari dua hari itu. Namun dia mengatakan keluarganya mengakui bahwa dia mulai berperilaku tidak menentu.

Dia berkata: “Menurut keluarga saya, saya berjalan di sekitar apartemen telanjang. Dia bertindak dengan cara yang agresif [and] Bicaralah dengan orang-orang yang tidak ada di sini. Saya mengigau.”

Keluarga Rice membawanya ke rumah sakit, di mana dia akhirnya ditempatkan dalam keadaan koma yang diinduksi secara medis.

Lalu dia berkata para dokter melihat kakinya.

“Akhirnya, seorang dokter atau perawat melihat ada lubang di tumit saya,” kata Rice. “Kemudian mereka memeriksa lukanya dan mengambil pisau bedah dan membukanya sebagian, dan terlihat jelas [that it was infected]. ”

Rice mengatakan dia segera dibawa untuk operasi mengamputasi kakinya.

“Apa yang akhirnya berubah menjadi infeksi staph yang mengacau,” kata Rice, “Itu menyebabkan osteomyelitis, yaitu tulang yang rusak atau aus, dan itulah diagnosis saya tentang apa yang terjadi. Tentu saja, keluarga saya tidak tahu itu pada saat itu. Saya tidak tahu. “Itu. Saya bahkan belum pernah mendengarnya.”

READ  Masker wajah yang dingin berubah menjadi sakit kepala yang parah

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan PenyakitSetidaknya 1,7 juta orang dewasa di Amerika Serikat mengalami sepsis. CDC mengatakan siapa pun dapat terkena infeksi, dan infeksi apa pun dapat menyebabkan sepsis.

Untuk Rice, itu adalah infeksi staph.

“Menurut dokter saya, ada banyak jenis infeksi staph. Infeksi saya sangat viral. Itu agresif dan berkembang cukup cepat,” katanya.

Sejak pengalamannya, kata Rice, dia merasa bertanggung jawab untuk menyebarkan kesadaran tentang sepsis dan tanda-tanda penyakit tersebut.

Dia juga mengatakan bahwa pengalamannya mengubah hidupnya.

“Saya memiliki watak di mana setiap hari adalah hari yang indah dan waktu yang saya habiskan bersama anak-anak saya tidak lagi otomatis. Saya hadir dalam hidup mereka dan mereka dalam hidup saya, itu luar biasa.”

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), setidaknya 350.000 orang dewasa yang mengalami sepsis meninggal saat berada di rumah sakit atau dipulangkan ke rumah sakit.

Rice berkata dia menganggap dirinya beruntung.

CDC mengatakan tanda dan gejala sepsis meliputi: detak jantung tinggi atau denyut nadi lemah, kebingungan atau disorientasi, nyeri atau ketidaknyamanan yang parah, demam, menggigil atau merasa sangat dingin, sesak napas, dan kulit lembap atau berkeringat.

Ketika datang ke sepsis, kata organisasi, bertindak cepat.

Jika Anda atau orang yang Anda sayangi mengalami infeksi yang tidak kunjung membaik atau semakin parah, cari pertolongan medis darurat.