Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Inflasi Inggris mencapai level tertinggi 40 tahun sebesar 9,0%, menambah tekanan pada rumah tangga

Orang-orang berbelanja di supermarket di London, Inggris, 24 Desember 2021. REUTERS/Kevin Combs

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Inflasi Inggris untuk April kemungkinan akan tertinggi di G7
  • Tagihan energi rumah tangga menaikkan inflasi
  • Pendukung anti-kemiskinan meminta pemerintah untuk mengambil tindakan
  • Inflasi kemungkinan akan meningkat lebih lanjut

LONDON (Reuters) – Inflasi Inggris melonjak bulan lalu ke tingkat tahunan tertinggi sejak 1982, memberi tekanan pada Menteri Keuangan Rishi Sunak untuk memberikan lebih banyak bantuan kepada rumah tangga dan Bank of England untuk terus menaikkan suku bunga meskipun ada risiko resesi.

Inflasi harga konsumen mencapai 9% pada April, melampaui puncak resesi pada awal 1990-an yang diingat banyak orang Inggris dari meroketnya suku bunga dan meluasnya gagal bayar hipotek, kata Kantor Statistik Nasional, Rabu.

Inggris memiliki inflasi tertinggi di ekonomi utama Eropa, hampir pasti di G7, dengan Kanada dan Jepang belum melaporkan data April. Tak satu pun dari mereka kemungkinan akan menyamai pertumbuhan harga Inggris yang juga tampaknya akan bertahan lebih lama.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Bulan lalu, Dana Moneter Internasional memproyeksikan bahwa Inggris pada tahun 2023 akan menghadapi pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat dan inflasi yang lebih persisten daripada ekonomi utama lainnya.

Bandingkan tingkat inflasi

Tagihan energi yang lebih tinggi adalah pendorong inflasi terbesar, yang mencerminkan kenaikan biaya energi yang diatur pada bulan April. Efek limpahan dari invasi Rusia ke Ukraina berarti undang-undang itu kemungkinan akan melonjak lagi pada bulan Oktober.

“Kami tidak dapat sepenuhnya melindungi orang dari tantangan global ini, tetapi kami memberikan dukungan besar jika memungkinkan, dan kami siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut,” kata Sunak.

READ  COVID-19: 10 negara ini belum tersentuh. Cari tahu alasannya dan lihat daftarnya | berita Dunia

Sebuah jajak pendapat Reuters dari para ekonom telah menunjukkan pembacaan 9,1%, naik dari 7,0% pada bulan Maret, dan pound jatuh.

Pakar anggaran di Inggris mengatakan keluarga menghadapi tekanan biaya hidup terbesar sejak pencatatan dimulai pada 1950-an, dan kepercayaan konsumen telah jatuh ke titik terendah sepanjang masa.

Aktivis anti-kemiskinan mendesak Sunak untuk bertindak sekarang, dan segera memulai peningkatan tunjangan kesejahteraan.

“Tidak adanya tindakan (Sunak) akan membuat situasi yang sudah putus asa menjadi lebih buruk,” kata Rebecca MacDonald, kepala ekonom di Joseph Rowntree Foundation yang mengkampanyekan keluarga berpenghasilan rendah.

Survei hari Selasa menunjukkan bahwa dua dari tiga orang mematikan pemanas ketika mereka biasanya menyalakannya, hampir setengahnya mengendarai mobil lebih sedikit atau berganti supermarket, dan lebih dari seperempat mengatakan mereka melewatkan makan. Baca lebih banyak

Kantor Statistik Nasional mengatakan harga pangan naik sekitar 7% dalam 12 bulan hingga April.

Pada hari Senin, Gubernur Bank of England Andrew Bailey mengatakan kepada anggota parlemen bahwa kenaikan harga pangan menjadi perhatian utama saat dia meminta maaf karena “mengerikan untuk saat ini”.

Sementara pemerintah mengutip paket dukungan £ 22 miliar ($ 27,4 miliar) untuk keluarga sejauh ini, banyak dari ini telah dibatalkan karena kenaikan pajak baru-baru ini pada pekerja.

The Times mengatakan Sunak sedang membuat rencana untuk memotong pajak dan meningkatkan manfaat pemanas rumah hingga ratusan pound.

Kenaikan harga yang dibebankan oleh restoran dan kafe, karena tarif pajak pertambahan nilai kembali ke tingkat sebelum pandemi pada bulan April, di samping lonjakan inflasi bulan lalu.

Inflasi Inggris telah meningkat ke level tertinggi sejak 1982

lebih buruk untuk datang

Bulan ini, Bank of England memperkirakan inflasi akan mencapai 10% akhir tahun ini, dan investor mengharapkan bank sentral untuk menambah empat kenaikan suku bunga yang telah diterapkan sejak Desember, membawa suku bunga bank sentral menjadi 1%, tertinggi sejak 2009.

READ  Aturan final sementara yang memperketat kriteria kelayakan H-1B telah secara resmi dihapus dari kode hukum

Bank of America minggu ini mengkritik Bank of England karena tidak jelas tentang tanggapannya, yang dapat membuatnya rentan terhadap serangan politik dan ekonomi dalam kondisi yang lebih buruk.

“Fungsi reaksi Bank of England menjadi kurang transparan dan kebijakan moneter lebih rentan terhadap risiko politisasi,” katanya dalam sebuah laporan. Akibatnya, ekspektasi inflasi mungkin kurang stabil, sehingga mengharapkan fluktuasi suku bunga, pertumbuhan, dan inflasi yang lebih tinggi.

Mantan Menteri Pertahanan Konservatif Liam Fox menuduh Bank of England minggu lalu gagal memantau kenaikan inflasi yang akan datang, dan Sunday Telegraph melaporkan bahwa menteri yang berkuasa, yang tidak disebutkan namanya, juga dikritik.

Sunak mengatakan kepada parlemen pada hari Selasa bahwa terlepas dari tantangan saat ini, “catatan 25 tahun independensi bank sentral berbicara untuk dirinya sendiri.”

Inflasi harga eceran – yang menurut Kantor Statistik Nasional tidak lagi akurat tetapi banyak digunakan dalam kontrak komersial dan untuk menentukan pembayaran bunga obligasi pemerintah terkait inflasi – telah melonjak menjadi 11,1%, juga tingkat tertinggi sejak 1982.

Ada tanda-tanda tekanan inflasi yang lebih besar ke depan. Produsen mengalami kenaikan gabungan terbesar dalam harga bahan baku, naik 18,6%, menyamai level tertinggi di bulan Maret.

Pabrik menaikkan harga sebesar 14,0% dalam 12 bulan hingga April, lompatan terbesar sejak Juli 2008.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Diedit oleh John Stonestreet dan Alison Williams

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.