Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Inggris membuat tentara waspada saat pompa bahan bakar habis | berita Dunia

Inggris pada hari Senin menempatkan tentara dalam keadaan siaga untuk membantu krisis bahan bakar yang sedang berlangsung karena kekhawatiran kekurangan pengemudi tanker mendorong pembelian panik, membuat banyak pompa di negara itu kering.

“Sejumlah pengemudi tanker militer akan disiagakan dan dikerahkan jika perlu untuk lebih menstabilkan rantai pasokan bahan bakar,” kata Departemen Strategi Bisnis, Energi dan Industri dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin malam.

Pengemudi yang putus asa mengantri di pompa bahan bakar di seluruh Inggris, menguras tangki, meningkatkan ketegangan dan mendorong seruan agar pemerintah menggunakan kekuatan darurat untuk memprioritaskan akses ke perawatan kesehatan dan pekerja penting lainnya.

Pemerintah mengatakan kekurangan pengemudi tanker untuk mengirimkan bahan bakar dan permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya berada di balik krisis.

Pengemudi militer akan menerima pelatihan khusus sebelum dikerahkan jika krisis tidak mereda dalam beberapa hari mendatang.

“Sementara industri bahan bakar mengharapkan permintaan untuk kembali ke tingkat normal dalam beberapa hari mendatang, adalah benar bahwa kami mengambil langkah pencegahan yang masuk akal ini,” kata Menteri Bisnis Kwasi Quarting.

“Jika diperlukan, pengerahan personel militer akan memberikan rantai pasokan dengan kapasitas tambahan sebagai tindakan sementara untuk membantu mengurangi tekanan dari peningkatan permintaan bahan bakar domestik,” tambahnya.

Pemerintah telah mengambil perubahan drastis dalam kebijakan imigrasi pasca-Brexit yang lebih ketat, memperkenalkan keringanan visa jangka pendek bagi pengemudi truk asing untuk membantu mengisi kekurangan tersebut.

Operator bahan bakar termasuk Shell, BP dan Esso mengatakan ada “bahan bakar berlimpah di kilang Inggris” dan permintaan diharapkan untuk kembali ke tingkat normal dalam beberapa hari, mengurangi tekanan.

“Kami mendorong semua orang untuk membeli bahan bakar seperti biasanya,” tambah mereka dalam pernyataan bersama.

READ  Untuk melawan varian delta Covid, perpanjang perlindungan dosis kedua secepat mungkin: pelajari

Tetapi antrian panjang terlihat di luar SPBU, bahkan dalam semalam, membuat pengemudi frustrasi dan meningkatkan kekhawatiran tentang dampaknya terhadap ekonomi yang lebih luas.

“Orang-orang putus asa. Jika saya tidak mendapatkan bensin sekarang, saya tidak bisa mendapatkan pekerjaan lagi,” kata pengemudi David Hart kepada AFP saat dia mengantri di sebuah garasi London setelah pencarian akhir pekan yang sia-sia.

Serikat pekerja sektor publik terbesar di Inggris, Unison, mengatakan pekerja kunci, termasuk dokter, perawat, guru dan staf polisi, harus diberikan akses prioritas daripada harus mengantri.

“Pemerintah sekarang dapat memecahkan masalah ini dengan menggunakan kekuatan darurat untuk menunjuk SPBU hanya untuk penggunaan pekerja penting,” kata Sekretaris Jenderal Christina Macnia.

Lembaga medis telah mengatakan bahwa beberapa staf perawatan kesehatan telah berjuang untuk mulai bekerja, sementara sekolah telah memperingatkan bahwa pengajaran online dapat dilanjutkan jika guru tidak dapat mencapai ruang kelas mereka.

Asosiasi Pengecer Bensin mengatakan hampir setengah dari 8.000 pompa bahan bakar di Inggris kehabisan bensin pada hari Minggu, menyalahkan “pembelian panik, murni dan sederhana” untuk masalah ini.

Keluarnya Inggris dari tautan Uni Eropa

Para kritikus menyalahkan kegagalan pemerintah untuk mengatasi kekurangan pengemudi truk setelah Inggris keluar dari Uni Eropa pada Januari dan pecahnya pandemi yang menyebabkan banyak pengemudi truk asing meninggalkan negara itu.

Selain pengiriman bahan bakar, kelangkaan telah mengosongkan rak supermarket dan menimbulkan kekhawatiran tentang pengiriman makanan dan mainan Natal.

Olaf Schulz, pemenang pemilihan Jerman pada akhir pekan, mengaitkan masalah ini secara langsung dengan Brexit dan mengatakan upah rendah di sektor ini dapat membuat pekerjaan itu kurang menarik.

“Kami telah bekerja sangat keras untuk membujuk Inggris agar tidak meninggalkan serikat pekerja,” kata Schultz.

READ  WHO meluncurkan tim ilmiah baru untuk mempelajari asal usul Covid yang disengketakan

Situasi tersebut memicu hari-hari gelap tahun 1970-an, ketika masalah pasokan listrik menyebabkan tiga hari kerja seminggu dan penjatahan bahan bakar di Inggris.

Ini juga mengingatkan pada akhir 2000-an, ketika pengunjuk rasa karena kenaikan harga bahan bakar menutup kilang minyak, membuat negara itu hampir terhenti selama berminggu-minggu.

Pemerintah mengimbau masyarakat tenang dan mengimbau masyarakat untuk membeli bensin seperti biasa.

Terlalu sedikit, terlambat?

Pemerintah, yang berkampanye selama Brexit untuk mengakhiri kebebasan bergerak di Eropa, mengandalkan pengabaian visa jangka pendek untuk menjembatani kesenjangan dalam pengemudi, yang dikatakan sebagai masalah di seluruh Eropa.

Pada hari Sabtu, dikatakan akan mengeluarkan hingga 10.500 visa kerja sementara mulai bulan depan hingga 24 Desember kepada pengemudi truk dan pekerja unggas untuk mengurangi kekurangan staf yang kronis.

Richard Griffiths, kepala Dewan Unggas Inggris, menyambut baik langkah itu tetapi memperingatkan bahwa itu mungkin terlalu sedikit dan terlalu terlambat untuk menghindari kekurangan pangan.

“Rantai pasokan bukanlah sesuatu yang bisa dihidupkan dan dimatikan begitu saja, jadi rencana produksi sudah berjalan dan pemotongan yang diperlukan telah dilakukan karena kekurangan tenaga kerja yang sedang berlangsung,” tambahnya.