Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Inggris siap: serangan KO melawan Jerman? | kebebasan media

LONDON (dpa) – Antisipasi di Inggris untuk klasik sangat besar. “Ini Jerman berikutnya,” adalah judul utama dari Daily Mail dalam edisi online tak lama setelah peluit akhir dalam pertandingan bergetar untuk pemilihan Asosiasi Sepak Bola Jerman dalam kemenangan 2-2 atas Hungaria.

Pada 29 Juni, The Three Lions akan menghadapi rival berat mereka di Stadion Wembley. Setelah hampir 25 tahun gagal di semifinal Piala Eropa di kandang sendiri, tim Jerman memberikan salah satu kekalahan paling menyakitkan dalam sejarah Three Lions melalui adu penalti.

Apa sebenarnya kemampuan bahasa Inggris itu?

Sebelum itu, Gareth Southgate terlihat hampir selalu. Tubuh dalam setelan halus, tangan tergenggam di depan Anda, tampilan tenang dan serius. Pada saat fans dan media ramai membicarakan potensi tim Inggris bahkan setelah mencapai putaran kedua Kejuaraan Eropa, pelatih nasional tampak puas. Southgate tidak pernah mengatakannya, tetapi pesannya setelah kemenangan 1-0 atas Republik Ceko bisa jadi: Lihat di sini, rencana saya berhasil! Inggris bermain jujur, tetapi Inggris tidak pernah kalah. Dan sekarang Turnamen Tiga Singa akan segera dimulai. “Hal yang baik bagi kami adalah kami masih berkembang,” kata Southgate.

Tapi apa yang bisa dilakukan orang Inggris ini? Kemenangan grup tersebut menjamin mereka untuk bermain di babak 16 besar Selasa depan di kandang sendiri di Stadion Wembley. Kemudian menjadi serius. Judul surat kabar “Al Shams” pada hari Rabu adalah, “Kami sekarang bermain melawan Prancis, juara dunia, Portugal juara Eropa, dan musuh lama kami Jerman atau Hongaria.” Faktanya, sekarang mungkin ada penantian besar bagi Inggris. Jika Jerman menyelesaikan grup mereka di tempat kedua pada Rabu malam setelah pertandingan melawan Hongaria, KO melawan Inggris akan sempurna.

READ  Paris Saint-Germain | Paris Saint-Germain - Kontroversi: Premier League, Qatar ... Javier Tebas mengkritik Paris Saint-Germain!

Saka bermain keras

“Kami sekarang bermain melawan tim yang jauh lebih kuat. Tapi kami bisa mendapatkan kepercayaan diri dari grup ini, kami tidak kebobolan,” kata pemain sayap Bukayo Saka, yang dinobatkan sebagai man of the match melawan Republik Ceko. “Tidak peduli siapa yang datang, kita bisa pergi ke pertandingan dengan percaya diri. Terutama karena kami bermain dengan fans kami di Wembley.” Saka melambangkan potensi serangan yang sangat besar dari Inggris. Pemain profesional dari Arsenal ini baru berusia 19 tahun, dan Southgate membuatnya menjadi starter di Kejuaraan Eropa ini untuk pertama kalinya melawan Republik Ceko. Bakat super Phil Foden tidak duduk di bangku cadangan Bagaimanapun, profesional BVB Jadon Sancho mendapatkan menit pertamanya di Kejuaraan Eropa.

Saka, Sancho, Foden atau pencetak gol terbanyak Raheem Sterling: The Three Lions bermain bagus di sayap menyerang. Dan di tengah, Harry Kane masih yakin, meski kapten dan strikernya belum merasakan kejuaraan terbaiknya. Namun terlepas dari semua hal unik ini, Inggris sejauh ini menarik perhatian lebih dari sekadar sepakbola yang menyenangkan. Pada Selasa malam di depan tim nasional Ceko, seorang penggemar di Wembley menunjukkan poster skuad favoritnya: pasukan penyerang adalah Sancho, Kane, Foden, Mason Mount dan Jack Grealish di starting lineup. Southgate tahu kerinduan ini. Tapi ini tidak mempengaruhinya.

Pertahanan yang kuat sebagai dasar

Pria berusia 50 tahun itu tidak menginginkan tim yang menampilkan pertunjukan hebat, tetapi dia menginginkan tim yang bekerja di kejuaraan. Southgate mengamati dengan cermat bagaimana Portugal memenangkan Kejuaraan Eropa pada 2016 dan Prancis dua tahun kemudian di Piala Dunia: tidak dengan sepak bola yang menyenangkan, tetapi seringkali dengan kemenangan yang kering. Mungkin pencapaian terbesarnya hingga saat ini adalah yang kurang mendapat perhatian. Sementara semua orang berbicara tentang bakat ofensif Inggris, yang defensif, yang dinilai cukup moderat sebelum EM, secara mengejutkan stabil. “Apakah kami ingin Inggris menikmati Euro? Atau kita ingin mereka menang? tanya situs olahraga Athletic, Rabu.

READ  Striker Noebbels mengancam akan membatalkan perempat final Piala Dunia | Kebebasan media

Pertahanan adalah dasar dari kesuksesan besar, dan seperti itulah Doktrin Southgate. Empat pemain bertahan di sekitar pelatih bertahan mereka yang sedang pulih Harry Maguire belum kebobolan gol, dan kiper Jordan Pickford sejauh ini solid. Namun, benar juga bahwa lini pertahanan Inggris sulit diuji oleh Kroasia (1-0), Skotlandia (0-0), dan Republik Ceko. Tes sulit pertama sekarang di babak 16 besar. Southgate tahu itu, dan dia siap.