Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Ini perlombaan’: Upaya vaksin menjadi menakutkan saat varian delta menular menyebar

Dengan penurunan kasus dan pembukaan kembali negara bagian, fase akhir potensial dalam kampanye AS untuk menaklukkan COVID-19 menjadi menakutkan, karena variabel yang mengkhawatirkan mendapatkan pijakan yang lebih besar dan lotere dan insentif lainnya gagal meyakinkan beberapa orang Amerika untuk divaksinasi. (Robert F. Bucati, The Associated Press)

WASHINGTON (Associated Press) – Dengan kasus-kasus goyah dan negara bagian dibuka kembali, tahap terakhir yang potensial dalam kampanye AS untuk dikalahkan COVID-19 Ternyata menakutkan, dengan variabel yang mengkhawatirkan mendapatkan pijakan yang lebih besar dan lotere dan hadiah lainnya gagal meyakinkan beberapa orang Amerika untuk divaksinasi.

“Setengah terakhir, mil terakhir, seperempat mil terakhir selalu membutuhkan lebih banyak usaha,” kata Dr. Nirav Shah, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Maine, Rabu.

Sementara dua negara bagian yang dilanda bencana California dan New York merayakan pembukaan kembali mereka minggu ini dengan kembang api dan undian jutaan dolar, rawat inap di beberapa bagian Missouri sedang meningkat dan kasus meningkat tajam di Texas, menggambarkan tantangan yang dihadapi negara itu. . menghadapi musim panas ini.

Salah satu kekhawatiran utama adalah varian delta yang sangat menular yang berpotensi lebih berbahaya daripada virus corona yang berasal dari India. Sementara pejabat kesehatan mengatakan vaksin efektif untuk melawannya, ketakutannya adalah hal itu akan menyebabkan wabah di negara bagian dengan tingkat vaksinasi yang rendah.

Varian delta meningkat dari 2,7% dari semua kasus pada bulan Mei menjadi 9,7% bulan ini, kata Dr. Rochelle Wallinsky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, dalam panggilan telepon ke gubernur pada hari Senin. Kantor Gubernur Washington.

Pada saat yang sama, negara bagian mengadakan kelompok fokus untuk lebih memahami siapa yang menolak untuk divaksinasi, mengapa, dan bagaimana meyakinkan mereka bahwa mendapatkan vaksinasi adalah hal yang benar untuk dilakukan.

“Ini adalah perlombaan antara vaksin yang memasuki manusia dan varian saat ini atau masa depan,” kata Sekretaris Kesehatan Kansas Dr. Lee Norman.

Rata-rata kematian dan kasus harian telah turun 90% atau lebih di seluruh Amerika Serikat sejak musim dingin. Tapi gambarnya berbeda.

Di Texas, tingkat infeksi yang baru dikonfirmasi telah meningkat dari sekitar 1.000 per hari pada 31 Mei menjadi hampir 2.000 minggu ini.

Sebagian besar Missouri melihat lonjakan kasus dan rawat inap karena turis ingin keluar setelah dikurung selama setahun dalam perjalanan ke tujuan populer seperti Branson dan Danau Ozarks. Pejabat kesehatan mengatakan lebih dari 200 orang telah dirawat di rumah sakit karena virus di Missouri barat daya, hampir dua kali lipat jumlah pada awal Mei. Jumlah pasien di unit perawatan intensif di wilayah tersebut telah meningkat tiga kali lipat.

Pakar kesehatan menyebutkan dua faktor yang mendorong ledakan di sana: varian delta yang menyebar lebih cepat dan keengganan penduduk untuk memvaksinasi.

Amerika Serikat diperkirakan akan gagal mencapai tujuan penggulingan Presiden Joe Biden Setidaknya satu dosis untuk 70% orang dewasa Amerika pada 4 Juli. Jumlahnya mencapai sekitar 65%.

Di antara negara bagian yang tidak berharap untuk mencapai target adalah Kansas dan Idaho. Elk Shaw-Tuloch, seorang pejabat kesehatan masyarakat dengan Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial Idaho, mengatakan tingkat vaksinasi orang dewasa kurang dari 30% di beberapa negara.

Untuk meningkatkan vaksinasi, beberapa negara bagian bekerja untuk memecah pengiriman vaksin besar menjadi batch yang lebih kecil, yang kemudian dapat didistribusikan ke kantor dokter. Pejabat kesehatan melihat dokter perawatan primer sebagai kunci untuk mengurangi ketakutan masyarakat.

“Orang-orang ingin mendengarnya dari dokter mereka, penyedia medis mereka, dan orang-orang yang mereka kenal dan percayai,” kata Norman.

Kristi Stuss menerima vaksin COVID-19 di Grand Teton Mall di Idaho Falls, Idaho, 17 Maret 2021.
Kristi Stus menerima vaksin COVID-19 di Grand Teton Mall di Idaho Falls, Idaho, 17 Maret 2021 (Foto: John Roark/The Idaho Post-Register via AP)

Hadiah yang bagus dan ceria Seperti permainan lotere, mereka menjadi berita utama dan membagikan jutaan dolar. Di Maine, rumah dari perusahaan pakaian luar LL Bean, kartu hadiah Bean sangat populer. Namun di tempat lain, ada skeptisisme tentang program semacam itu.

Shaw-Tuloch mengatakan bahwa beberapa perusahaan di Idaho menawarkan insentif keuangan kepada karyawan untuk mendapatkan mereka divaksinasi tetapi tidak mendapatkan banyak penerima. Sebaliknya, katanya, kuncinya adalah mempermudah mendapatkan vaksin dengan mengubahnya menjadi bagian dari “aliran harian” seseorang.

Sikap beberapa orang adalah bahwa “Jika sebuah vaksin jatuh dari langit dan mengenai lengan saya, saya akan mendapatkannya. Tetapi saya tidak akan mengganggu kehidupan sehari-hari saya yang sibuk untuk melakukan upaya itu dan memperkenalkan vaksin.”

“Itulah mengapa kami benar-benar fokus pada klinik keliling, klinik pop-up di mana ada tempat yang tersedia untuk mendapatkan vaksin, ke mana pun mereka pergi,” tambahnya.

Di tempat lain di dunia, ada secercah harapan, ketika India membuka kembali Taj Mahal di tengah penurunan infeksi baru. Di Prancis, di mana kasus virus di bawah 4.000 per hari – turun dari 35.000 di musim semi – pihak berwenang telah melonggarkan persyaratan untuk mengenakan masker di luar ruangan dan mengatakan jam malam akan berakhir pada akhir minggu ini.

“Kami belum mengetahui tingkat penyebaran virus yang begitu rendah sejak Agustus lalu,” kata Perdana Menteri Jan Casteks.

Sementara itu, Afrika Selatan telah memberlakukan pembatasan yang lebih ketat pada pertemuan publik dan penjualan minuman beralkohol karena rawat inap karena COVID-19 meningkat sebesar 59% selama dua minggu terakhir, kata pihak berwenang. Kasus baru di sana hampir dua kali lipat.

Itu Amerika Serikat mencatat jumlah kematian akibat COVID-19 mencapai 600.000 pada hari Selasa, menurut penghitungan oleh Universitas Johns Hopkins. Di seluruh dunia, jumlahnya adalah 3,8 juta, meskipun kedua angka tersebut dianggap sangat dikecilkan

__

Penulis Associated Press Rachel La Corte berkontribusi pada laporan ini.

Hak Cipta © 2021 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang.

Foto-foto

Tautan yang berhubungan

Cerita terkait

Lebih banyak cerita yang mungkin Anda minati

READ  Hujan Meteor Delta Aquariids: kapan dan bagaimana menonton