Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Inilah Neraka: 1.500 penyelamat mencari lumpur yang hilang di Jepang | berita jepang

Nasib 80 orang masih hilang setelah hujan lebat selama akhir pekan menyebabkan lumpur dan batu turun ke jalan-jalan Atami.

Sekitar 1.500 penyelamat menyisir rumah-rumah yang runtuh dan mengubur jalan-jalan di Jepang pada Senin dalam upaya besar-besaran untuk menemukan sekitar 80 orang yang diyakini masih hilang dua hari setelah serangkaian tanah longsor menyapu kota pesisir Atami, dekat Tokyo.

Hujan deras selama akhir pekan – lebih dari biasanya pada bulan Juli dalam 24 jam di beberapa daerah – memicu serangkaian tanah longsor, mengirimkan semburan lumpur dan batu besar di jalan-jalan kota, yang terletak 90 kilometer (60 mil) barat daya Tokyo. Tiga orang dipastikan tewas.

“Ibuku masih hilang,” kata seorang pria kepada televisi publik NHK. “Saya tidak pernah membayangkan hal seperti ini bisa terjadi di sini.”

Salah satu pengungsi, 75 tahun, mengatakan rumah di seberangnya telah diratakan dan pasangan yang tinggal di sana hilang.

“Ini neraka,” katanya.

Pada Senin, jumlah penjaga pantai di lokasi itu telah meningkat menjadi 1.500, kata para pejabat, dan bisa bertambah.

“Kami ingin menyelamatkan sebanyak mungkin korban… yang terkubur di bawah reruntuhan sesegera mungkin,” kata Perdana Menteri Yoshihide Suga kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa polisi, petugas pemadam kebakaran, dan personel militer melakukan yang terbaik untuk membantu pencarian.

Kantor berita Jepang Kyodo mengatakan jumlah orang hilang telah mencapai 80 pada siang hari. Sebelumnya, juru bicara Hiroki Onuma mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa dia yakin 113 orang hilang.

“Kami berhubungan dengan kelompok yang berbeda dan mendorong pencarian ke depan,” kata Onuma.

Pandangan udara menunjukkan situs di mana tanah longsor diyakini telah dimulai di Atami [Kyodo via Reuters]

Dia mengatakan jumlah orang yang tidak terhitung meningkat tajam pada hari Senin ketika para pejabat mulai bekerja dari catatan perumahan daripada panggilan telepon dari orang-orang yang tidak dapat menghubungi kerabat dan teman mereka.

READ  '30 tahun bla bla bla': Greta Thunberg mempertanyakan pembicaraan iklim Italia

Sekitar 130 bangunan rusak pada Sabtu pagi ketika tanah longsor melanda Atami, sebuah resor mata air panas yang terletak di lereng curam yang mengarah ke teluk.

Media lokal mengatakan air, lumpur dan puing-puing diyakini telah mengalir di sepanjang sungai sejauh dua kilometer (1,2 mil) ke laut.

Kepala Sekretaris Kabinet, Katsunobu Kato, meminta warga untuk waspada, mencatat bahwa tanah jenuh melemah, dan bahkan hujan ringan bisa berbahaya.

Meskipun Onuma mengatakan hujan telah berhenti di Atami untuk saat ini, lebih banyak lagi diperkirakan, meningkatkan kemungkinan lebih banyak tanah longsor.

“Situasinya tidak dapat diprediksi,” katanya.