Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Inilah yang dilakukan otak Anda saat Anda tidak melakukan apa pun

Inilah yang dilakukan otak Anda saat Anda tidak melakukan apa pun

Asli ke Cerita ini Ditampilkan dalam Majalah Kuanta.

Semakin aktif Anda Saat Anda melakukan suatu tugas – misalnya, mengangkat beban di gym atau mengikuti ujian yang sulit – bagian otak Anda yang diperlukan untuk melakukan tugas tersebut menjadi “aktif” ketika neuron meningkatkan aktivitas listriknya. Tapi apakah otak Anda aktif bahkan ketika Anda sedang berbaring di sofa?

Jawabannya, menurut para peneliti, adalah ya. Selama dua dekade terakhir, mereka telah mengidentifikasi apa yang dikenal sebagai jaringan mode default, sekelompok area otak yang tampaknya tidak terhubung dan aktif ketika Anda tidak melakukan banyak hal sama sekali. Penemuannya telah memberikan wawasan tentang bagaimana otak bekerja di luar tugas-tugas yang didefinisikan dengan baik, dan juga mendorong penelitian tentang peran jaringan otak – bukan hanya wilayah otak – dalam mengelola pengalaman internal kita.

Pada akhir abad ke-20, ahli saraf mulai menggunakan teknik baru untuk mengambil gambar otak manusia saat mereka melakukan tugas di pemindai. Seperti yang diharapkan, aktivitas di area tertentu di otak meningkat selama tugas berlangsung, dan yang mengejutkan para peneliti, aktivitas di area lain di otak secara bersamaan menurun. Para ahli saraf kagum bahwa dalam berbagai tugas, area otak yang sama secara konsisten mengalami penurunan aktivitas.

Seolah-olah area ini aktif ketika orang tersebut tidak melakukan apa pun, dan kemudian berhenti ketika pikiran harus fokus pada sesuatu di luar.

Para peneliti menyebut wilayah ini sebagai “tugas negatif”. Ketika mereka pertama kali diidentifikasi, Marcus Reichl, seorang ahli saraf di Fakultas Kedokteran Universitas Washington di St. Louis, menduga bahwa area negatif yang penting ini berperan penting dalam mengistirahatkan pikiran. “Hal ini menimbulkan pertanyaan: Apa dasar aktivitas otak?” Reichl mengenang. Dalam sebuah percobaan, dia meminta orang-orang yang menggunakan pemindai untuk menutup mata dan membiarkan pikiran mereka berkelana selagi dia mengukur aktivitas otak mereka.

READ  NASA mencari perjalanan baru bagi para astronot ke landasan peluncuran Artemis

Dia menemukan bahwa selama istirahat, ketika kita secara mental menghadap ke dalam, area yang pasif terhadap tugas menggunakan lebih banyak energi daripada bagian otak lainnya. Dalam sebuah makalah tahun 2001, dia menyebut kegiatan ini “Mode default fungsi otakDua tahun kemudian, setelah menghasilkan data resolusi tinggi, sebuah tim di Fakultas Kedokteran Universitas Stanford menemukan bahwa aktivitas tugas-negatif ini mendefinisikan jaringan yang koheren dari wilayah otak yang saling berinteraksi, yang mereka sebut sebagai Jaringan mode default.

Penemuan jaringan mode default telah memicu keingintahuan para ilmuwan saraf tentang apa yang dilakukan otak tanpa adanya tugas yang terfokus secara eksternal. Meskipun beberapa peneliti percaya bahwa fungsi utama jaringan adalah untuk membangkitkan pengalaman kita mengembara atau melamun, masih banyak dugaan lainnya. Mungkin dia sedang mengendalikan aliran kesadaran atau mengaktifkan ingatan akan pengalaman masa lalu. Disfungsi jaringan mode default telah diusulkan sebagai ciri yang mungkin terjadi pada hampir semua gangguan kejiwaan dan neurologis, termasuk depresi, skizofrenia, dan penyakit Alzheimer.

Sejak itu, gelombang penelitian mengenai gagal bayar telah memperumit pemahaman awal ini. “Sangat menarik melihat berbagai jenis misi dan model yang telah menjalankan jaringan mode default dalam 20 tahun terakhir,” katanya. Lucina Aldinseorang ahli saraf di Universitas California, Los Angeles.