Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Insya Allah…”: Shahbaz Sharif menanggapi setelah tweet PM Modi tentang banjir Pakistan |  berita Dunia

“Insya Allah…”: Shahbaz Sharif menanggapi setelah tweet PM Modi tentang banjir Pakistan | berita Dunia

Perdana Menteri Pakistan Shahbaz Syarif Rabu terima kasih padanya Rekan India Narendra Modi Untuk mengungkapkan keprihatinannya atas kerugian manusia dan material yang disebabkan oleh banjir terburuk di negara ini dalam beberapa tahun, mengatakan bahwa negaranya akan mengatasi dampak negatif dari bencana alam.

“Saya berterima kasih kepada Perdana Menteri India Narendra Modi atas belasungkawanya atas kerugian manusia dan material yang disebabkan oleh banjir. Berkat ketangguhan rakyat Pakistan, insya Allah mereka akan mengatasi dampak negatif dari bencana alam ini dan membangun kembali kehidupan dan komunitas mereka. .”

Perdana Menteri Modi pada hari Senin menyatakan kesedihannya melihat kehancuran yang disebabkan oleh banjir di Pakistan dan berharap kehidupan normal akan pulih lebih awal.

“Sedih melihat kehancuran yang disebabkan oleh banjir di Pakistan,” tulis Modi di Twitter. “Belasungkawa tulus kami sampaikan kepada keluarga para korban, yang terluka dan semua yang terkena dampak bencana alam ini dan berharap untuk memulihkan kehidupan normal pada tanggal awal. .”

Tweet Sharif datang keesokan harinya Praktis mengecualikan kemungkinan mempertimbangkan impor makanan dari India Untuk mengatasi kelangkaan yang diakibatkan oleh bencana banjir.

READ  Presiden Prancis Emmanuel Macron menyerukan untuk memfasilitasi pasokan komponen vaksin ke India dan lainnya

Baca juga | Tweet Sopan dari Perdana Menteri Modi, Shahbaz Sharif telah mengalami kejang-kejang atas Kashmir

Pada hari Senin, Menteri Keuangan Pakistan Muftah Ismail mengatakan kepada media interaksi bahwa negaranya mungkin mempertimbangkan untuk mengimpor sayuran dan bahan makanan lainnya dari India untuk membantu orang mengatasi kerusakan tanaman yang meluas akibat banjir bandang.

Sharif menghadapi sejumlah pertanyaan tentang potensi impor makanan dan dimulainya kembali perdagangan dengan India ketika dia memberi tahu media internasional di Islamabad pada hari Selasa tentang banjir yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Tidak akan ada masalah tentang perdagangan dengan India, tetapi genosida terus berlanjut di sana dan warga Kashmir telah dirampas haknya. Mengacu pada keputusan India tahun 2019 untuk menghapus status khusus Jammu dan Kashmir dan membagi wilayah itu menjadi dua wilayah persatuan, Kashmir secara paksa dianeksasi melalui penghapusan Pasal 370,” kata Syarif.

Namun, saya siap untuk duduk dan berbicara dengan Perdana Menteri Narendra Modi. Kita tidak bisa membayar perang. “Kita harus mencurahkan sumber daya kita yang langka untuk mengentaskan kemiskinan di negara kita, tetapi kita tidak bisa hidup damai tanpa menyelesaikan masalah ini,” kata Sharif.

Ratusan orang tewas dalam banjir dan tanah longsor yang disebabkan oleh hujan monsun yang belum pernah terjadi sebelumnya. Hingga 33 juta orang telah mengungsi.

Hujan deras telah merenggut lebih dari 1.000 nyawa di Pakistan, di mana hampir setengah juta orang tinggal di kamp-kamp bantuan.

Para pejabat memperkirakan kerusakan lebih dari $10 miliar — penghitungan yang merupakan bagian dari apa yang memaksa negara itu untuk mengambil pinjaman $1,1 miliar dari Dana Moneter Internasional (IMF) untuk menghindari default yang akan segera terjadi. Negara ini sekarang menghadapi krisis pangan yang menjulang dengan petak-petak luas lahan pertanian di bawah air.

READ  Pertukaran rudal besar-besaran antara Hizbullah dan tentara Israel, mengakibatkan korban jiwa di kedua belah pihak

Pada hari Rabu, Ismail mengatakan bahwa badan-badan internasional telah mendekati pemerintah negara itu untuk mengizinkan impor dari India melalui perbatasan darat, namun, pemerintah Pakistan hanya dapat mempertimbangkan hal ini setelah menilai situasi kekurangan pasokan setelah berkonsultasi dengan mitra koalisi dan pemangku kepentingan utama.

“Lebih dari satu lembaga internasional telah mendekati pemerintah untuk mengizinkannya membawa bahan makanan dari India melalui perbatasan darat. Pemerintah akan membuat keputusan untuk mengizinkan impor atau tidak berdasarkan situasi kekurangan pasokan, setelah berkonsultasi dengan mitra koalisinya. dan pemangku kepentingan utama,” cuit menteri tersebut.

(dengan masukan dari instansi)