Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Intelijen AS menyita drone militer Tiongkok yang menuju ke Libya;  Italia menyita kontainer dengan label palsu

Intelijen AS menyita drone militer Tiongkok yang menuju ke Libya; Italia menyita kontainer dengan label palsu



Laporan Italia mengatakan pihak berwenang mencegat dan menyita drone militer Tiongkok di pelabuhan Gioia Tauro di Italia selatan. Drone tersebut sedang menuju ke Libya.

Akankah JF-17 Pakistan memiliki kemampuan nuklir? Sebuah laporan Amerika mengatakan bahwa Angkatan Udara Pakistan melengkapi Thunder dengan rudal nuklir RAAD

Menurut The Times, penyitaan terjadi pada tanggal 18 Juni, ketika petugas menyita tiga kontainer berisi sistem pesawat tak berawak Wing Loong. Kontainer ini diturunkan dari kapal kargo “MSC Arena” yang berlayar dari Tiongkok.

Pengiriman tersebut, yang diberi label palsu sebagai komponen turbin angin, mencakup dua stasiun kendali bersama dengan drone. Drone tersebut dilaporkan ditujukan ke Benghazi, Libya, untuk dikirim ke Jenderal Khalifa Haftar, yang menguasai bagian timur negara itu.

Kabarnya, operasi tersebut bermula setelah mendapat informasi dari Amerika Serikat. Intersepsi dan penyitaan drone merupakan pelanggaran terhadap embargo PBB terhadap pengiriman senjata ke Libya.

Larangan ini, bersama dengan sanksi yang melarang pembelian minyak Libya, dimaksudkan untuk mencegah destabilisasi lebih lanjut terhadap lanskap politik Libya yang sudah rapuh.

Sayap Panjang
Gambar Wing Loong 1E: Atas perkenan AVIC

Sejak jatuhnya diktator Muammar Gaddafi pada tahun 2011, Libya telah terperosok dalam konflik, dan negara tersebut secara efektif terpecah menjadi faksi-faksi timur dan barat. Setiap faksi memiliki pemerintahan dan angkatan bersenjatanya sendiri, dan kedua belah pihak semakin banyak menggunakan drone dalam operasi militer mereka.

Kontainer-kontainer tersebut, yang kini telah disita, kemungkinan akan menjalani pemeriksaan lebih lanjut seiring dengan penyidik ​​yang mengetahui keseluruhan jaringan yang bertanggung jawab atas pengiriman senjata ini.

Operasi ini terjadi dua bulan setelah pembunuhan dua mantan pegawai PBB di Kanada. Dituduh Dituduh ikut serta dalam konspirasi penjualan drone buatan China dan peralatan militer lainnya di Libya.

READ  Penjabat presiden Sri Lanka menyatakan keadaan darurat, dan Singapura ingin Gotabaya pergi | 5 poin

Fathi bin Ahmed Mahawok (61 tahun) dan Mahmoud Muhammad Al-Suwaihi Al-Sayeh (37 tahun) dituduh berkonspirasi membeli drone Tiongkok untuk Haftar dengan imbalan pengiriman minyak Libya.

Polisi Kanada mengungkapkan bahwa bagian dari konspirasi tersebut terjadi selama mereka bekerja di PBB, di mana pekerjaan mereka memberi mereka kekebalan diplomatik yang fungsional.

Kendaraan lapis baja Senator Rochelle Kanada yang dibeli oleh NASA ‘terpukul’ dalam perang Rusia-Ukraina: media

Keterlibatan drone Tiongkok dan Turki di Libya

Kekuatan udara berperan penting dalam konflik Libya, yang mencakup Pemerintah Kesepakatan Nasional yang diakui PBB dan pasukan yang dipimpin oleh Tentara Nasional Libya pimpinan Khalifa Haftar. Kedua faksi tersebut menggunakan pesawat tempur kuno era Perancis dan Soviet, yang seringkali dalam kondisi buruk dan tidak dirawat dengan baik.

Meskipun pesawat tempur berawak telah berpartisipasi dalam operasi militer, peran dominan dalam peperangan udara dimainkan oleh kendaraan udara tak berawak (UAV) atau drone.

Pada tahun 2020 saja, hampir 1.000 serangan udara dilakukan menggunakan drone, sehingga mendorong Perwakilan Khusus PBB untuk Libya, Ghassan Salamé, pada saat itu… tandai itu “Perang drone terbesar di dunia.”

Drone memberikan banyak keuntungan strategis. Mereka mengumpulkan intelijen penting dari jarak jauh dan melakukan serangan dengan tingkat keberhasilan lebih tinggi dibandingkan pesawat berawak. Jika drone hilang dalam pertempuran, pilotnya tetap aman dan dapat segera meluncurkan misi lainnya.

Drone buatan Tiongkok diperkenalkan pada tahun 2016, menandai kemajuan besar dalam kemampuan militer Tentara Nasional Libya pimpinan Khalifa Haftar.

Berkas:Karakteristik PAF TB2.jpg - Wikimedia Commons
Bayraktar TB2 – Wikimedia Commons

Drone ini, yang disediakan oleh Uni Emirat Arab, memiliki jangkauan tempur hingga 1.500 kilometer (932 mil), memungkinkan mereka melakukan serangan tepat di seluruh Libya. Pengerahannya selama Pertempuran Derna sangat menentukan, karena berhasil membalikkan keadaan pertempuran melawan Dewan Syura Mujahidin.

READ  Coronavirus (Covid-19) India Live News: Pemerintah mengizinkan ekspor vaksin Rusia dosis tunggal 'Made in India' Sputnik Light

Selama serangan tahun 2019 di Tripoli oleh pasukan Jenderal Haftar, drone Wing Loong memainkan peran penting dalam mendorong pasukan Pemerintah Kesepakatan Nasional ke dalam garis pertahanan di sekitar ibu kota.

Eskalasi ini mendorong Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan untuk meningkatkan dukungan militer kepada Pemerintah Kesepakatan Nasional dan memperkenalkan drone Bayraktar TB2 buatan Turki.

Meskipun lebih kecil dan jangkauannya lebih pendek dibandingkan Wing Loong, pesawat Bayikdar TB2 secara efektif menargetkan pasukan darat LNA, mengganggu jalur pasokan, dan menyerang pangkalan udara yang sebelumnya aman.

Bekerja sama dengan pesawat F-35, F-22 dan NGAD Generasi ke-6, GA-ASI telah mulai membuat drone untuk program CCA USAF

Kemampuan yang berbeda-beda dari drone ini menggarisbawahi peran strategisnya. Pesawat Wing Loong 2, yang memiliki ketinggian penerbangan superior, jangkauan lebih jauh, muatan lebih besar, dan kecepatan lebih tinggi, Dia menyediakan Langkah ini memberi LNA fleksibilitas yang lebih besar dalam menjalankan misi, termasuk serangan jarak jauh dan pengintaian.

Sebaliknya, pesawat Bayikdar TB2, meskipun jangkauan dan muatannya terbatas, melayani kebutuhan Pemerintah Kesepakatan Nasional dengan mengganggu logistik musuh dan melakukan serangan lokal.

Penggunaan drone tidak hanya mengubah dinamika konflik di Libya, namun juga menyoroti sifat peperangan modern yang terus berkembang. Akurasi, fleksibilitas operasional, dan efektivitas biaya menjadikannya aset yang sangat diperlukan dalam operasi strategis, sehingga berdampak pada hasil taktis di lapangan.