Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Internet mengolok-olok tarian Parlemen Eropa

Internet mengolok-olok tarian Parlemen Eropa

Penari tampil di Parlemen Eropa.

Parlemen Eropa mengadakan konferensi empat hari di kantor pusatnya di Strasbourg tentang masa depan Eropa. Konferensi ditutup pada hari Senin dengan diskusi tentang bagaimana meningkatkan UE berdasarkan saran warga. Tapi sepuluh menit terakhir sesi membuat semua orang bingung.

Untuk merayakan berakhirnya konferensi, para peserta disuguhi pertunjukan tari interpretatif yang dimaksudkan sebagai momen hiburan ringan. Sebaliknya, itu menjadi momen canggung yang menyakitkan.

Tonton videonya:

Video penampilan tersebut diunggah oleh Anggota Parlemen Eropa (MEP) yang terlihat bingung dan tidak nyaman saat para penari melakukan rutinitas.

Seorang narator terdengar berkata dalam bahasa Prancis, “Kamu baru saja mencapai bulan… Tanganmu telah menjadi dua ikan… Kamu menemukan sebuah planet baru. Di sini, pabrik-pabrik telah mengambil alih kekuasaan,” menurut surat harian.

Koreografinya dikoreografikan oleh penari Prancis Angélène Brillegocay.

“Awal dari penutupan acara Conference on the Future of Europe bertema budaya dengan koreografi ‘Dance l’Europe’ oleh Angelin Preljocaj,” cuit MEP Laurence Farreng.

Tweet itu Penari telah terlihat berseluncur dan secara dramatis menggerakkan tangan mereka lebih dari 2,5 juta kali.

Pengguna Twitter memposting rentetan komentar di video, menghubungkannya dengan tema konferensi – masa depan Eropa.

“Jika ini adalah masa depan Eropa, Anda berada dalam masalah serius,” tulis seorang pengguna di Twitter.

Pengguna lain berkomentar, “Itu benar-benar konyol, senang kami pergi.”

READ  UEA melanjutkan visa turis untuk orang yang divaksinasi penuh dari India dan negara lain

“Konyol, cabul, tidak senonoh, aku kehilangan kata-kataku. Lihat ini! Kami telah dicekik, dirantai, dan dimiskinkan dari Eropa. Membayar pajak menyakitkan untuk dilihat! Level apa! Bodoh!” Diposting oleh pengguna Twitter.

Sementara itu, Presiden Prancis Emmanuel Macron, berbicara di depan Parlemen Eropa pada hari Senin, mengatakan dia mendukung jenis baru “komunitas politik Eropa” yang akan memungkinkan negara-negara di luar UE, termasuk Ukraina dan Inggris, untuk bergabung dengan “nilai-nilai inti Eropa”.

Macron menggambarkan pemilihannya kembali bulan lalu sebagai tanda bahwa Prancis menginginkan lebih banyak Eropa.