Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Iran dan Arab Saudi diperkirakan akan segera melanjutkan pembicaraan langsung | berita politik

Dua saingan regional memulai pembicaraan rahasia yang diselenggarakan oleh Baghdad pada bulan April, dan diskusi lebih lanjut akan segera dilakukan di Irak.

Teheran, Iran- Media pemerintah Iran melaporkan bahwa Iran dan Arab Saudi tampaknya siap untuk melanjutkan pembicaraan langsung yang diselenggarakan oleh Irak dalam waktu dekat.

Menteri luar negeri baru Iran, Hossein Amirollahian, mengatakan selama wawancara larut malam di televisi pemerintah pada hari Senin bahwa ia telah berbicara dengan mitranya dari Saudi, Faisal bin Farhan Al Saud, pada KTT regional yang diselenggarakan oleh Baghdad pada hari Sabtu.

Amir Rabadalahian mengatakan: “Rekan Saudi mengatakan bahwa kami sedang menunggu pembentukan pemerintahan baru di Iran dan kami akan melanjutkan kontak kami.”

Kedua rival regional itu memulai pembicaraan rahasia yang diselenggarakan oleh Baghdad pada bulan April, tetapi diskusi terhenti sambil menunggu pembentukan pemerintahan Presiden Ibrahim Raisi.

Pemerintah Raisi mendapat kepercayaan besar dari parlemen Iran beberapa hari sebelum KTT Baghdad pekan lalu, yang merupakan kunjungan pertama Amir Abdollahian sebagai menteri luar negeri.

Utusan Iran untuk Baghdad juga mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa putaran keempat pembicaraan dengan para pejabat Saudi akan segera diadakan.

“Iran telah menyatakan kesiapannya untuk berdialog dan berdamai dan mengulurkan bantuan dan bantuan kepada tetangga dan negara-negara di kawasan itu,” kata Iraj Masjedi.

Pertemuan, yang bertujuan untuk memobilisasi dukungan untuk Irak, merupakan indikasi penting dari upaya regional untuk mengurangi ketegangan, pertama kalinya dalam lebih dari lima tahun pejabat senior dari Iran dan Arab Saudi menghadiri acara yang sama.

Riyadh dan Teheran memutuskan hubungan diplomatik pada awal 2016 setelah massa menyerbu kedutaan kerajaan di Teheran menyusul pembunuhan seorang ulama Syiah terkenal di Arab Saudi.

READ  Bagaimana paspor serbuk sari akan berfungsi untuk perjalanan global

Ketegangan meningkat setelah Arab Saudi mengatakan akan mendukung kampanye “tekanan maksimum” mantan Presiden AS Donald Trump tentang sanksi keras terhadap Iran setelah penarikan sepihaknya dari kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan dunia.

Pada 2019, pejabat AS dan Saudi mengatakan Iran bertanggung jawab atas serangan rudal dan pesawat tak berawak ke fasilitas minyak utama kerajaan, yang untuk sementara menghentikan setengah dari produksi minyak mentahnya.