Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Iran mengklaim penangkapan 3 “mata-mata Israel” dalam operasi gabungan dengan Afghanistan: lapor

Iran mengklaim penangkapan 3 “mata-mata Israel” dalam operasi gabungan dengan Afghanistan: lapor

Laporan (parlemen) mengatakan bahwa mereka “akan dipindahkan ke Iran untuk diinterogasi.”

Teheran, Iran:

Televisi pemerintah Iran melaporkan pada hari Minggu bahwa tiga warga Iran, yang dikatakan sebagai agen dinas intelijen Israel Mossad, ditangkap dalam operasi gabungan dengan pemerintah Taliban Afghanistan.

Radio tersebut mengatakan bahwa “tiga agen Mossad yang memiliki kewarganegaraan Iran” ditangkap di wilayah pegunungan antara kedua negara.

Berita penangkapan tersebut muncul setelah delegasi Taliban tiba di Teheran pada hari Sabtu untuk mengadakan pertemuan dengan para pejabat senior termasuk Menteri Luar Negeri Hossein Amir Abdullahian.

Televisi pemerintah mengatakan ketiganya “berencana melancarkan serangan drone bunuh diri dari perbatasan Afghanistan menuju sasaran di Iran.”

Dia menambahkan, tanpa menjelaskan secara rinci, bahwa mereka “akan dipindahkan ke Iran untuk diinterogasi.”

Republik Islam tidak mengakui Israel, musuh bebuyutannya, dan kedua negara telah melancarkan perang bayangan selama bertahun-tahun.

Teheran menuduh Israel melakukan gelombang serangan sabotase dan pembunuhan yang menargetkan program nuklirnya.

Pada bulan Agustus, dinas keamanan mengklaim telah menggagalkan rencana Israel untuk menyabotase produksi rudal balistik, dan mengatakan beberapa orang telah ditangkap.

Teheran juga menuduh Israel berada di balik serangan pesawat tak berawak pada bulan Januari di situs Kementerian Pertahanan di provinsi tengah Isfahan.

Iran memuji serangan tanggal 7 Oktober yang dilakukan oleh aktivis Hamas Palestina di Israel sebagai “sukses”, yang menurut para pejabat di sana menewaskan 1.400 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

Israel mengatakan Hamas juga menyandera 240 orang dan mengembalikan mereka ke Jalur Gaza.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan Israel telah melancarkan kampanye pemboman yang menghancurkan di Jalur Gaza yang berpenduduk padat, menewaskan 9.770 orang, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil.

READ  Donald Trump dan keluarganya menghadiri pemakaman Ivana Trump di New York City | berita Dunia

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)