Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Islandia hampir mendapatkan parlemen dengan mayoritas perempuan | Berita Pemilu

Islandia secara singkat merayakan pemilihan parlemen mayoritas perempuan pada hari Minggu, sebelum penghitungan ulang menunjukkan masih ada lebih banyak pria di parlemen daripada wanita, lapor penyiar negara RUV.

Penghitungan suara awal menghasilkan kandidat perempuan memenangkan 33 kursi di parlemen 63 kursi Islandia, Althing, dalam pemilihan yang melihat partai-partai tengah memperoleh keuntungan terbesar.

Beberapa jam kemudian, penghitungan ulang di Islandia barat laut mengubah hasilnya, meninggalkan kandidat perempuan dengan 30 kursi, jumlah yang sebelumnya dicapai dalam pemilihan terakhir kedua Islandia, pada 2016.

Namun, hampir 48 persen dari total, persentase tertinggi legislator perempuan di Eropa. Di benua itu, Swedia dan Finlandia masing-masing memiliki 47 persen dan 46 persen perwakilan perempuan di parlemen.

Menurut Inter-Parliamentary Union, Rwanda memimpin dunia dengan 61 persen perempuan di Dewan Perwakilan Rakyat, dengan Kuba, Nikaragua dan Meksiko 50 persen atau lebih. Di seluruh dunia, organisasi itu mengatakan lebih dari seperempat anggota parlemen adalah perempuan.

Islandia, sebuah pulau Atlantik Utara berpenduduk 371.000 orang, menduduki peringkat negara paling setara gender di dunia selama 12 tahun berturut-turut dalam laporan Forum Ekonomi Dunia (WEF) yang dirilis pada bulan Maret.

“Kemenangan perempuan tetap menjadi cerita besar pemilihan ini,” kata profesor politik Olafur Hardarsson kepada RUV setelah penghitungan ulang.

Menteri keuangan Islandia, pemimpin Partai Kemerdekaan Islandia Bjarni Benediktsson (kiri) dan delegasi partai bereaksi terhadap hasil yang ditampilkan pada layar di ibukota Islandia Reykjavik, pada 25 September 2021, selama pemilihan parlemen negara itu untuk memilih anggota dari Islandia. Semuanya [Halldor Kolbeins/ AFP]

Sistem pemungutan suara Islandia dibagi menjadi enam distrik, dan penghitungan ulang dilakukan di Islandia barat setelah persaingan ketat di daerah pemilihan barat laut, menurut Inge Tryggvasson, kepala komisi pemilihan di sana.

“Kami memutuskan untuk menghitung ulang karena hasilnya terlalu dekat,” kata Tryggvason kepada AFP, seraya menambahkan bahwa tidak ada yang meminta penghitungan ulang.

Langkah ini tidak mempengaruhi hasil pemilu secara keseluruhan.

READ  Pilot pesawat menceritakan pelarian Kabul

Tiga partai dalam pemerintahan koalisi yang dipimpin oleh Perdana Menteri Catherine Jacobsdottir memenangkan total 37 kursi dalam pemilihan hari Sabtu, dua lebih banyak dari yang sebelumnya.

Aliansi itu membawa Islandia empat tahun stabilitas setelah 10 tahun krisis politik, tetapi gerakan Kiri Hijau yang dipimpin oleh Jakobsdottir tampak lemah setelah kalah dari mitra sayap kanannya, yang membuat pertunjukan kuat.

Gerakan Kiri Hijau hanya memenangkan delapan kursi, tiga lebih sedikit dari tahun 2017, menimbulkan pertanyaan tentang masa depan Jacobsdottir sebagai perdana menteri.

Partai Istiqlal kanan-tengah menerima bagian suara terbesar, mengambil 16 kursi, tujuh di antaranya dipegang oleh perempuan. Partai Progresif Centrist merayakan perolehan terbesar, mengambil 13 kursi, lima lebih banyak dari waktu sebelumnya.

Ketiga partai tersebut belum mengumumkan apakah mereka akan bekerja sama untuk masa jabatan berikutnya, tetapi mengingat dukungan kuat dari para pemilih, tampaknya mungkin. Diperlukan waktu berhari-hari, jika bukan berminggu-minggu, untuk membentuk dan mengumumkan pemerintahan baru.

Perdana Menteri Islandia Katrin Jakobsdottir dan kandidat utama gerakan Kiri Hijau memberikan suara mereka di tempat pemungutan suara di ibukota Islandia, Reykjavik pada 25 September 2021. [Halldor Kolbeins/ AFP]

Berbicara kepada penyiar swasta Stod 2 pada hari Minggu, Jacobsdottir menolak untuk disibukkan dengan diskusi koalisi di masa depan, hanya mengatakan bahwa pemerintahnya menerima dukungan “luar biasa” dalam pemilihan.

Pemimpin Partai Progresif Sigurdur Inge Johansson dan pemimpin Partai Kemerdekaan Bjarne Benediktsson mengatakan mereka terbuka untuk membahas kelanjutan aliansi.

Benedictson mengatakan kepada Stod 2 bahwa “normal bagi pihak yang telah bekerja sama selama empat tahun dan memiliki hubungan pribadi yang baik” untuk mencoba tetap bersama.

Tetapi dia mengatakan kepada penyiar publik RUV bahwa dia tidak yakin dengan kesuksesan mereka.

Dia juga mengatakan dia akan “tidak menuntut” jabatan perdana menteri.

Aliansi kiri dan kanan yang tidak biasa dalam upaya untuk menstabilkan terjadi setelah bertahun-tahun kekacauan politik.

READ  “Ratusan pejuang” sedang menuju ke kubu perlawanan di Lembah Panjshir: Taliban | berita Dunia

Ketidakpercayaan publik yang mendalam terhadap politisi di tengah skandal berulang mengirim Islandia ke tempat pemungutan suara lima kali antara 2007 dan 2017.

Ini adalah pertama kalinya sejak 2003 pemerintah memegang mayoritas.

Perubahan iklim menjadi agenda pemilihan utama di Islandia karena musim panas yang sangat panas menurut standar Islandia – dengan suhu 59 hari di atas 20°C (68°F) – dan gletser yang menyusut.

Tapi ini tampaknya tidak diterjemahkan ke dalam peningkatan dukungan untuk salah satu dari empat partai sayap kiri yang berkampanye untuk mengurangi emisi karbon lebih dari komitmen Islandia di bawah perjanjian iklim Paris.

Salah satu kandidat yang melihat kemenangannya dibatalkan oleh penghitungan ulang adalah mahasiswa hukum berusia 21 tahun Linya Ran Karim, putri imigran Kurdi yang mencalonkan diri sebagai anggota Partai Bajak Laut anti-kemapanan.

“Itu sembilan jam yang bagus,” kata Karim, yang akan menjadi legislator termuda Islandia.